Perbedaan Dalam Keluarga


“Hayoo pa, dimakan..keburu imsak”

“hmmm…ma, papa makan mie aja deh”

“Loh, kenapa? Mama kan udah masak ini…”

“Iya, tapi papa gak suka makanan ini”

“Tuh mie nya ada didapur, masak aja sendiri!! Mama mau tidur!

“…”

Itulah yang terjadi dikeluarga gue. Hampir setiap sahur dan buka puasa, ada aja perang dingin antara nyokap dan bokap. Masalahnya sih sebenarnya simple, lidah mereka nggak sejoli!

Bokap adalah tipe lelaki yang suka pilih-pilih kalo makan. Seumpama makanan yang ada nggak sesuai sama bibit, bebet, dan bobot lidahnya, maka dipastikan dia nggak bakalan mau makan. Sedangkan nyokap gue adalah tipe wanita yang suka pilih-pilih kalo masak. Dia cuma mau masak masakan yang simple dan nggak perlu proses yang panjang. Sayangnya, masakan kesukaan bokap hampir rata-rata harus dimasak dalam waktu yang cukup lama. Maka dengan tegas nyokap berkata, “NO”

Memang seharusnya istri itu mengalah sama suami, tapi apa boleh buat. Nyokap nggak terlalu pinter dalam urusan masak-memasak, ditambah lagi pekerjaannya yang mengharuskan dia pergi pagi dan pulang sore. Nggak bakal punya waktu untuk masak! Itulah alasan nyokap lebih milih membeli makanan cepat saji dari pada masak-masakan tradisional kesukaan bokap yang bisa dibilang ribet.

Kadang gue juga suka kasian sama bokap. Kebanyakan menu buka puasa yang dihidangkan oleh nyokap, berbanding terbalik sama selera beliau. Akhirnya, yang harusnya ritual buka puasa itu dilakukan dengan kehangatan keluarga, malah diisi dengan cemberut-cemberutan antara bokap dan nyokap.

Begitu juga kalo sahur. Pada pukul tiga pagi kayak gitu, cuma Patrick Star yang selera makannya masih stabil. Apalagi ditengah-tengah rasa ngantuk yang teramat sangat, pastinya kita pengin suatu makanan yang bisa menggugah selera dan birahi. Tapi naas bagi bokap gue, dia nggak mendapatkan makanan yang kayak gitu. Makanan sahur dirumah gue masih terlalu modern bagi lidah pribumi beliau. Yaitu chicken nugget, kentang goreng, dan omelet. Iya, itulah masakan simple yang gue maksud, tinggal goreng, beres. Akhirnya, mau nggak mau bokap harus makan makanan itu atau kadang-kadang beliau lebih memilih untuk sahur dengan makanan alternative, yaitu mie rebus ekstra sayur-sayuran.

Uniknya, bokap nggak pernah protes atau marah secara langsung ke nyokap tentang masalah masakan ini. Dia cuma ngasih semacam #Kode ke nyokap kalo dia nggak suka makanan yang dihidangkan itu. Misalnya :

Pas sahur, bokap bakalan duduk dimeja makan. Dia bakalan meneliti dulu semua masakan yang ada, apakah cocok dengan karakter lidah pribuminya atau nggak. Kalo nggak ada yang pas, dia bakalan ngambil nasi yang porsinya lebih sedikit dari porsi diet Paris Hilton. Dilanjutkan dengan mengambil lauk ter-tradisional, dan lalu makanan itu dianggurin sampai sepuluh menit sebelum imsak. Apa aja yang dia lakukin selama itu? Dia cuma mainan hape!. Persis kayak cewek yang ngambek abis dimarahin cowoknya karena pakai bedak ketebelan. Nah, kalo udah sepuluh menit sebelum imsak, baru deh makanan itu beliau makan dengan ekspresi, ‘makan segan, lapar tak mau’.

Kalo pas buka puasa, bokap punya caranya sendiri. Sejam sebelum buka dia bakalan nanya ke nyokap apa menu buka puasa hari ini. Setelah dirasa nggak ada yang sesuai dengan seleranya, bokap bakalan berinisiatif pergi kepasar sendirian. Atau kadang-kadang ngajakin gue dan kakak gue. Dipasar itu lah bokap berburu makanan yang dia rasa klop sama organ-organ pencernaannya. Jadi pas buka puasa, bokap bakalan terhindar dari nyeduh mie instan.

Selain perbedaan selera makanan, mereka juga berbeda dalam hal kerapihan. Bokap orangnya teledor dan suka nyimpen kaos kaki, sepatu, berkas-berkas kantor, dan hape sembarangan. Sedangkan nyokap orangnya lebih rapih dan tertib dalam meletakan barang. Nggak heran hampir setiap pagi, bokap selalu mondar mandir mencari barangnya yang hilang (Biasanya sih hape). Kalo udah gitu, nyokap cuma cengar-cengir aja, seolah berkata, “rasain lu, mangkanya jangan teledor. Hape lo udah gue jual buat beli dispenser!”

Ya begitulah keluarga gue. Kadang ada lucunya, kadang ada juga dramatisnya. Meskipun keliatan sepele, tapi masalah ini cukup jadi beban pikiran bagi gue. Gue suka kasian liat bokap yang cuma sahur pake mie instan, secara dia bukan anak kost. Gue juga suka prihatin liat nyokap, makanan yang dia masak jarang di sentuh oleh bokap.

Gue nggak tau apa yang mereka pikirkan, ntah gue yang terlalu polos untuk memahami masalah ini atau emang mereka yang egois. Pasalnya, nggak ada satupun diantara mereka yang mau mengalah. Nyokap nggak pernah mau ngalah dan masakin makanan kesukaan bokap. Bokap juga nggak pernah mau ngalah dan makan makanan yang udah susah payah disediain nyokap. Ini seperti pertengkaran keluarga yang terselubung.

Walaupun mereka nggak pernah sampai berantem hebat gara-gara kasus beda selera ini, tapi gue yakin mereka pasti menyimpan beban masing-masing. Akhirnya, suatu hari menjelang buka puasa gue nekat menyindir mereka supaya perang dingin ini cepat selesai.

Seperti biasa, sore itu bokap baru pulang dari membeli makanan kesukaannya sendiri. Dia sibuk menyiapkan menu berbukanya sendiri dan mengesampingkan masakan nyokap. Dimeja makan, terlontar sebuah pertanyaan sindirian dari mulut gue. “Papa kenapa sih nggak pernah makan masakan mama, padahal enak lo. Ya walaupun sederhana, tapi kan ini mama yang masak. Aku sengaja loh pulang dari Jogja cuma buat nyicipin masakan sederhana ini”

Mendengar itu bokap cuma senyum, dan tanpa berkata apa-apa beliau langsung melanjutkan makannya. Walaupun nggak ada respon sama sekali, tapi gue tau bokap sedang memikirkan sesuatu. Keliatan dari matanya yang menatap kosong ke pinggiran meja makan sambil mulutnya terus mengunyah. Semoga dia berpikir kalo ucapan gue barusan ada benarnya. Pikir gue dalam hati.

Pas sahurnya, giliran nyokap yang gue sindir. “Ma, kok makanannya ini terus. Seandainya ada sayur asem sama sambel ikan asin aja, pasti seru” Gue tau kalo sayur asem dan sambel ikan asin adalah salah satu makanan kesukaan bokap. Dengan begitu gue berharap kalo nyokap sadar bahwa selama ini dia cuma sibuk memasak makanan yang dia suka tanpa memperhatikan selera lidah suaminya.

Entah cara ini berhasil atau nggak, gue cuma bisa menyerahkan semuanya sama Yang Maha Kuasa.

Well, karena besoknya Minggu, nyokap dan bokap libur, jadi seharian mereka cuma dirumah. Nggak tau deh mereka ngerjain apa, tapi mereka keliatan sibuk sendiri hari itu. Sementara gue sibuk nyiapin agenda buka bersama dengan temen-temen lama. Maka sejam sebelum buka puasa, gue udah ninggalin rumah dan pergi ke sebuah tampat makan bareng temen-temen gue itu.

Karena keasyikan bernostalgia bareng temen-temen sekaligus, ehm…mantan gue semasa SMP dulu, gue baru pulang kerumah jam sepuluh malam. Waktu itu keadaan rumah udah sepi, karena nyokap dan bokap udah pada tidur. Sedangkan kakak gue sedang keluar kota.

Pas kedapur, gue nggak ngeliat satu pun makanan sisa disitu. Padahal hari-hari biasanya pasti ada makanan sisa buka puasa yang nggak kemakan. Karena masih laper, gue ngobrak-abrik isi dapur siapa tau ada makanan yang masih bisa dimakan. Tiba-tiba perhatian gue tertuju pada tumpukan piring kotor di tempat cucian. Gue penasaran apa sih yang mereka makan tadi. Maka, layaknya gembel kepo kekurangan gizi, gue perhatiin satu persatu piring kotor itu. Dari hasil penyelidikan gue, piring-piring itu tadinya berisi sayur asem, sambel ikan asin, ayam goreng, dan tempoyak (makanan khas Jambi). Dan itu semua adalah makanan kesukaan bokap.

DAMN!! Gue berhasil!! Mereka nggak lagi sibuk mementingkan lidahnya sendri! Ternyata hari ini nyokap gue masak masakan kesukaan bokap. Dan bokap menghabiskan semuanya tanpa sisa. Iya, tanpa nyisain sedikitpun untuk gue (-__-). Tapi nggak apa-apa, gue seneng akhirnya mereka berada disatu titik temu lagi setelah selama ini mereka berada digaris yang berbeda.

Dari kejadian dibulan ramadhan tahun ini, gue bisa belajar tentang toleransi. Sikap saling menghormati dan mengalah jikalau kelak gue berada di posisi yang sama dengan mereka. Entah seperti apa pasangan gue nantinya, mungkin lebih baik dari nyokap atau bukan nggak mungkin lebih buruk dari beliau. Jadi disinilah gue udah tau rasanya gimana, dan beberapa tahun mendatang gue nggak bakalan ngebiarin anak gue berada dalam posisi yang sama dengan gue sekarang.

Juga tentang rumah tangga. Nggak setiap rumah tangga didirikan oleh orang-orang yang berkarakter sama. Contohnya bokap dan nyokap gue, mereka cuma nyambung kalo ngomongin urusan pekerjaan. Selebihnya mereka sering beda pendapat. Tapi bukan itu intinya, Tuhan menciptakan perbedaan agar mereka saling melengkapi celah-celah yang ada. Nyokap lah yang selalu ngerapihin barang-barang bokap supaya nggak hilang. Bokap lah  yang suka turun tangan beli kebutuhan pokok kalo nyokap males belanja. Dan mereka berdua adalah dua insan yang akan saling menemani satu sama lain jikalau nanti gue kembali ke Jogja.

Itu aja deh yang mau gue bagi dalam kesempatan yang berbahagia ini. Semoga ada hikmahnya bagi kita semua. Gue bukannya membongkar aib rumah tangga disini, tapi kalo itu bisa jadi pelajaran, kenapa nggak?

Lagian gue yakin, bukan cuma bokap gue yang suka milih-milih kalo makan. Dan bukan cuma nyokap gue yang nggak bisa masak di Negara Endonesa ini. hehe… Udah dulu ya, udah mau lebaran nih, gue mau ibadah dulu ke mesjid. Siapa tau nemu sandal yang pas.


CameQuum… =*

Insiden Gigi Syahri


Wakwauuu…*muncul dari balik asap hitam kenalpot bus way..

Akhirnya sodara-sodara, gue bisa menghirup udara bebas “sejenak” dari panjangnya lilitan tugas, dan hingar-bingar suara dosen. Asli, minggu ini gue bener2 ngerasa jadi orang pribumi yang di jajah sama menir Belanda. Makan jarang, bobok kurang, gak boleh istirahat, gak boleh  pipis di tiang jalan, sama gak boleh mandi. (Kayaknya yg terakhir emang hobi gue, hehe)

Gak kok, gue gak sedang jadi budak di pabrik tahu. Tapi gue sedang diperbudak sama yang namanya waktu.

Kalo ada yang bilang “waktu adalah uang”, itu SALAH. Menurut gue, “waktu adalah beruang!” bisa bikin lo tunggang-langgang sampe nyungsep ke jurang.

Gimana gak? Harusnya minggu ini adalah minggu tenang sebelum gue menghadapi cobaan dalam proses kehidupan yaitu “UAS”. Tapi malah jadi minggu menegangkan dan mencengangkan.

Organisasi yang gue ikutin, malah ngadain banyak acara minggu2 ini. Gue sebagai anggota yang baik dan rela bekerja, mau gak mau ikut ngurusin itu acara. Terus juga dosen-dosen gue dengan tidak berbaik hati ngasih tugas2 yang semua Dead Line dalam minggu ini. Mana gue harus belajar buat UAS, siapin tiket buat mudik besok, ngurusin anak tetangga, dll deh. (Eh tunggu, kenapa gue ngurusin anak tetangga?)

Sebenarnya gue juga seneng sih sibuk-sibuk gini. Hape gue jadi sering bunyi, sering dicariin sama orang, terus juga bisa pergi pagi dan pulang tengah malam kayak sales obat kuat. Well, ini lah idup…

Oke, kita lupain rutinitas biadab gue itu…sekarang kita masuk ke topik pembicaraan yang lebih berkualitas dan berpancitas…

Kemaren temen gue si Syahri mengalami kejadian yang lazim dialami oleh manusia lanjut usia kayak dia, yaitu sakit gigi. Gue jadi inget zaman-zamannya gigi gue sering sakit dulu, rasanya itu sakiiit banget. lebih sakit dari pada sakit hati liat pacar kita selingkuh sama sapi perah. Jadi, kalo menurut gue lagunya om Meggi Z itu boong, karena kenyataannya sakit gigi itu lebih sakit dari pada sakit hati. Gue rasa om Meggi ini belum pernah sakit gigi kali yak..?

Nah, maka gue dan Syahri pun pergi ke rumah sakit punyanya kampus kami tercinta. Kenapa? Karena disana ada dokter-dokter KOAS (koas yg gue maksud adalah kegiatan praktek calon dokter sebelum beneran jadi dokter, bukan koas buat melukis pemandangan).

Syahri yang bercirikan kenek bus Antar Kota Antar Provinsi itu gak mau bayar mahal buat kedokter beneran, jadi dia lebih milih dokter2 koas yg biayanya lebih miring dan ternyata lebih lamaaaaaa proses pengobatannya…

Sebelum gigi Syahri diperiksa, tuh dokter koas nanyain nama, umur, tanggal lahir, dan kemana badan Syahri akan dikirim kalo ternyata pengobatan tuh calon dokter gagal. Hehe…gak kok. Tapi masalah nama dan sebagainya itu beneran, Syahri disuruh buat ngisi semacam formulir gitu.

Terus…tuh dokter koas ngadain sesi wawancara dengan Syahri. Gue cuma bisa bengong, sejak kapan berobat gigi harus pake wawancaranya dulu kayak ngelamar kerjaan? Jangan-jangan kalo syahri gak lolos dan IPK nya gak memadai, dia gak diterima berobat disitu terus Syahri bakal tetap jadi pengangguran?.

Dokter koas itu nanyain tentang berapa kali Syahri gosok gigi sehari, berapa kali dia pernah sakit gigi, dan berapa kali yang pernah Syahri sebrangi. Lho?

Setelah hampir sejam lamanya dan berbagai proses di lewati dengan baik, akhirnya tiba ke acara inti, yaitu periksa gigi. Gilak, untung aja ini cuma kasus sakit gigi, kalo orang sakit jantung yang diginiin, pasti bakal tewas seketika karena kelamaan ditangani. Bayangin aja, orang yang udah susah buat nafas, eh malah di tanya-tanyain nama, tanggal lahir, sama hobinya apa. Kalo ini kejadian beneran, gue bakal berenti makan gorengan supaya jantung gue gak sakit dan gue bisa terhindar dari ritual pengobatan yang semacam ini.

Dan, dalam proses pemeriksaan gigi, terlihatlah sebuah lobang di gigi geraham belakang Syahri. Karena penasaran, gue ikutan ngintip gimana sih bentuk dari lobang yang bikin Syahri nangis2 semaleman itu.

Oh…ternyata lobangnya itu lumayan gede, gue rasa cukup buat nyimpen hasil panen petani se-Jawa plus traktor-traktornya. Pantes aja tuh bocah paruh baya sampe mendarita gitu. Ckckck…

Maka, tuh gigi geraham belakang yang berlubang di kikis sama dokter koas pake bor mini, supaya…supaya…gue gak tau supaya apa, mungkin biar tuh gigi lobangnya tembus sampe ke pipi dan alhasil, Syahri bisa ngeludah lewat samping. Hehe…ini adalah terobosan terbaru dalam dunia ludah-ludahan.

Tapi masalah baru timbul, karena pengeboran gigi itu gak berjalan sesuai rencana:

Seharusnya            : Syahri udah ngerasain ngilu karena pengeborannya udah dalam.

Kenyataannya         : Syahri masih enjoy sambil sms-an. Buseet…tuh bocah ternyata punya kekuatan super. Giginya ternyata gak mempan di bor.

Dokter koas pun mulai cemas, apa dia yang salah ngebor ato memang gigi Syahri yang kuat karena keseringan ngunyah baut seng pelabuhan?

Dokter koas pun mencoba kembali ngebor dan terus ngebor (kok kesannya jadi Inul ya?). Tapi tetap aja hasilnya nihil, karena Syahri tak jua ngerasain ngilu digiginya. Gue bener2 salut sama nih bocah.

Akhirnya dokter itu nyerah, terus dia ngambil alat semacam jam alarm digital tapi ada dua potong kabel di kiri sama dikanannya.

“Ini alat apaan dok? Alat peledak rakitan yg biasa di pake ngebom jamban umum ya?” Tanya gue penasaran.

“bukan, alat ini namanya &^%$#$” gue lupa nama alatnya. (Lupa, apa gak ngerti nama alatnya yg pakek bahas Inggris itu hayooo..)

“Bisa bantu saya?” kata dokter itu ke gue.

“Bisa dok, bisa…” sahut gue semangat, kapan lagi gue nyicip jadi asisten dokter.

“Au..au..ah..aa..” Syahri meronta gak jelas karena mulutnya masih ada selang. Gue rasa dia khawatir dengan keselamatan giginya karena gue bakal turun tangan langsung, bantuin tuh dokter makein alat &^%$#$ ke dia. HAHAHA…(ketawa Setan)

“Tolong kamu pegang ini, terus tarik pipi temen kamu kesamping ya, supaya saya bisa nempelin kabel ini ke giginya” perintah dokter koas.

“Oke dok…” gue langsung masukin tuh alat yg mirip sendok ke mulut dia, terus dengan sekuat tenaga dan energy Super Saiya gue tarik tuh alat yg mirip sendok kesamping. “Mampus lo, mulut lo bakalan melar kayak kolor emak-emak abis melahirkan. Hahaha “ Syahri cuma dia pasrah dengerin ancaman gue.

Dan setelah kaber itu nempel, beberapa saat kemudian barulah Syahri bisa ngerasain ngilu digiginya. Alhamdulilah eksekusinya lancar dan gak ada korban jiwa. Abis itu, tuh gigi berlubang langsung di tambal sama dokter koas pake penambal gigi kawe. Kenapa kawe? Karena penambal gigi yang ori mahal banget. Syahri gak mau kalo giginya sembuh, tapi gak ada yg bisa di kunyah sama giginya itu. Ato bahasa kasarnya, dia takut gak ada duit buat makan kalo pakek penambal gigi yang original. Hmm…pemikiran yg bagus.

Akhirnya, gue, Syahri, dan penambal gigi kawe itu pun pergi meninggalkan dokter koas itu. Dan kami hidup bahagia selama-lamanya, tamat.

NB : kemaren gue denger2 penambal gigi kawe punya syahri copot pas dia makan kacang. Ya gitu deh kalo barang kawe, gak tahan lama. Jadi gue cuma bisa berpesan kekalian, jangan pernah makan kacang. :)

Oiya, gue bakalan jarang posting dulu ya sampe akhir bulan ini. nih blog mau gue mati suriin dulu. Soalnya gue mau “menikmati” UAS gue dengan seksama. Kalo abis UAS gue gak mati karena keram di otak, gue pasti muncul lagi kok. Hehe…Okey coy. Love you muach-muach…



Teman Makan Teman


 
New Release 30 Juni : "Ada Apa Dengan Mereka?"

Pernah gak sahabat kalian diam-diam suka sama pacar kalian? Tiap pacar kalian dateng, mereka malah asik ngobrol berdua? Tiap doi masuk angin, sahabat kalian yang rajin ngerokin dan ngirimin jamu beras kencur? Dan terakhir, malah sahabat kalian yang panik pas doi udah gak mens tiga bulan! Nah loh!  

Yang lebih buruk lagi kalo ternyata doi juga punya perasaan yang sama dengan sahabat kalian tadi. Kalo udah gitu, yang bisa kalian lakuin cuma dua. Pertama, relakan mereka bersama. Kedua,  sewa penculik buat nyulik sahabat kalian terus buang dia di kutub utara.

Perbuatan kayak gini itu, sadar ato gak udah menjurus ke perselingkuhan. Yup..perselingkuhan yang kejem banget karena dilakuin sama sahabat sendiri dan pacar sendiri. Ujung-ujungnya, gak cuma kehilangan pacar tapi juga bisa kehilangan sohib terus  musuhan deh sampe tua dan dedengkotan.

Emang sih setiap orang itu gak dilarang buat suka sama siapa aja. Tapi inget, cuma sebatas suka! Bukannya malah jadian terus pamer foto monyong-monyong berdua  di pesbuk.  Apalagi sempe nge “Tag” kalian di foto itu. Kalo itu sampe kejadian, maka yang perlu kalian tegasin adalah, orang itu bukanlah sahabat yang baik.

Well,  Supaya hal itu gak terjadi, dan supaya kalian gak galau terus nangis sampe mata kalian bengkak segede jerawat jerapah, kalian harus melakukan pencegahan. Gimana caranya? Kalian harus tau dulu sahabat kalian itu beneran suka sama doi apa gak. Gimana cara tau nya? Pelajari ciri-ciri nya. Mana cirri-cirinya? Nih mau gue jelasin di bawah. Mana kok gak ada? Ya belum lah, tunggu!!. Ah mana-mana kok tetap gak ada? Sekali lagi lo nanya, gue cabutin bulu mata lo pake gigi..!!!

Oke langsung aja deh, nih dia ciri-ciri sahabat yang diam2 punya perasaan sama doi kalian . Dotcikidot:

“Diam-diam perhatian”

“ Eh… Si Nina jangan dibiarin ngemil deodorant terus dong”

“Ehm…emang kenapa?”

“Gak ada sih, kasian aja mulutnya jadi bau ketek gurita gitu. Ntar dia gak unyu lagi”

Nah, kalo sahabat kalian udah sering banget mengomentari kekurangan ato keburukan pacar kalian, bisa jadi dia punya perasaan khusus tuh. Komentar itu adalah tanda kalo dia sangat perhatian sama doi. Dia gak mau doi terus ada dalam kekurangan itu dan dia mau merubahnya. Tapi dia gak bisa terang-terangan ngomong langsung dan nunjukin sikap kalo dia peduli. Yak…alasannya adalah karena doi adalah pacar kalian, sahabatnya. Jadi jalan satu-satunya ada dengan sok cuek berkomentar ke kalian, supaya kalian yang merubahnya.

Ini harus di waspadai, bisa-bisa saking perhatiannya, dia bisa jadi paham banget perasaan doi. Terus perlahan-lahan dia ngambil tugas kalian, yaitu nyediain bahu kalo doi sedang sedih. Akhirnya…mereka jadian deh! Dan kalian cuma bisa ngorek-ngorek udel karena kalah perhatian dan ditikung sama sohib sendiri.

“Cemburu”

Poltak          : “Lo mau kemana sama Alin ntar sore, boss?”

Iskandar      : “Mau ke kuburan Cina, ziarah ke makam kakeknya dia”

Poltak          : “Gue ikut ya, gue juga mau ziarah ke makam nenek gue”

Iskandar      : “Lo bukannya orang Batak. Sejak kapan lo punya nenek orang Cina?”

Yuhuu…sohib kalian itu gak bakalan ikhlas ngeliat kalian berdua-duaan sama doi. Diam-diam dia menyimpan rasa cemburu dalam hatinya kalo ngeliat kalian mesra-mesraan. Kalo gak percaya, coba deh lo cerita ke dia tentang betapa bahagianya lo bisa punya pacar kayak doi. Pasti respon dia gak jauh-jauh dari “Haha”..”beneran?”…”Oh ya..”. Singkat, padat, dan gak senang.

Ini juga kudu di waspadain. Pasalnya, ini udah berupa tindakan. Gak cuma sekedar ucapan perhatian kayak yg tadi. Disini dia udah mulai terang-terangan nunjukin ketidak sukaannya sama hubungan kalian. Alasannya ya karena dia suka sama doi. Kalo gak waspada, bisa-bisa dia berbuat nekat yang ujung-ujungnya bakalan bikin kalian putus. Dan..dan..dan… setelah itu dia bakalan melancarkan misinya buat dapetin doi yang udah bebas dari status “pacar orang”.

“Sok Baik”

“Eh Cindy, kamu udah ngerjain tugas Perbankan?”

“Loh…aku kan anak Teknik, bukan Ekonomi”

“Oiya, kalo km besok pindah ke Ekonomi, boleh kok nyontek tugas aku..hehe”

Liat gak? Maksa banget kan? Tapi ya gitu deh yang namanya suka. Gak peduli orang yang disukai butuh bantuan ato gak, yang penting dia selalu pengin nolong dan pengin dianggap baik. Tapi, kalo kalian yang minta tolong, ada aja alasan dia buat nolak. Sibuk lah, gak ada motor lah, emaknya lagi PMS lah, etc. Nah…giliran doi yang minta tolong, jangankan emaknya yang PMS, Buaya lagi PMS aja berani dia hadepin. Demi apa? Demi mendapatkan simpati dari doi.

Saran gue kalian harus hati-hati. Jangan sampe niat baik dia ada maksud lain. Seperti kata pepatah, “ada nanah di balik koreng”. Apalagi kalo keseringan, bisa-bisa doi beneran simpati terus diam-diam suka juga deh. Kalo udah gitu, maka perlahan-lahan mereka bakalan deket banget. Dan tiap kalian tanya tentang kedekatan mereka, jawabannya pasti, “Cuma temenan”. Padahal bekas cupangan udah membekas jelas di leher si Doi. Nah loh!

“Suka Manas-manasin”

“Gimana hubungan lo sama Nadya, Sob?”

“Baik sih, cuman udah tiga hari ini gue gak ketemuan sama dia”

“Ah, yang bener!!. Lo tau gak…temen gue juga sama kayak lo gini, lama gak ketemu sama ceweknya. Udah seminggu, ternyata ceweknya itu kabur sama cowok bule ke Meksiko. Dan sekarang temen gue itu stress, karena cewek itu masih ada utang pulsa 5 ribu sama dia. Kasian kan. Mending lo putusin aja deh si Nadya sekarang, dari pada nasib lo sama kayak temen gue…”

“Eh…kan ini kita yang udah tiga hari nginep dikantor polisi. Gara-gara lo nabrak markas Densus. Ya wajar lah gue gak ketemu dia. Kampret lo…!”

Orang yang sedang kasmaran itu kadang bisa jadi jahat. Meskipun itu pacar best friend nya sendiri, kalo udah cinta sih, apapun bakal dilakuin. Termasuk merusak hubungan dengan hasutan-hasutan maut melebihi hasutan Dajal. Sama kayak virus, dia bakalan menyerang dari dalam. Terus kalo kalian udah kena hasutannya dan memusuhi doi, baru deh dia masuk sebagai sosok yang membela doi. Kurang Kampret apa coba?

Lagi-lagi saran yang bisa gue kasih adalah waspada. Ibarat ombak, bunyinya kedengeran merdu…tapi tiba-tiba kita udah hanyut di buatnya. Sama kayak gini, dia mengasut kalian pelan-pelan…terus ujung-ujungnya kalian sendiri yang nyesal udah ngikutin dia. Ciyan…

Okeydueh, itu aja sih yang bisa gue kasih ke kalian. Kalo kalian emang udah ngerasa sohib kalian bersikap kayak yang gue omongin tadi, mending waspada deh. Jangan sampe ada kejadian “menggunting dalam tanaman”, ato insiden  “pagar makan lipatan”.

Pesan yang bisa gue kasih dari cuap-cuapan gue barusan, Cinta itu bisa tumbuh melebihi rasa solidaritas pertemanan. Cinta juga bisa tumbuh dimana aja dan pada siapa aja, persis kayak jamur. Bahkan yang lebih parah, cinta itu bisa tumbuh di atas cinta yang lain. Jadi, segera lah beli penyemprot hama supaya cinta yang tumbuh liar itu gak tumbuh sembarangan lagi. Atau setidaknya pertumbuhannya bisa di kontrol dan cuma sekedar tumbuh. Bukan menjadi jamur benalu yang merugikan jamur lain.


Selamat malam…
Salam Pedot =* =*