Bersial-ial dahulu, Berhappy-happy kemudian


 SIAL. Itu lah kata yang paling cocok buat gue beberapa waktu belakangan ini…!

“Sial kenapa? Kelamin asli lo ketauan orang? Lo ketauan kentut pas lagi upacara? Ato nomer togel lo gak tembus?”

BUKAN..bukan itu kesialan yang gue alamin. Tapi alhamdulilah deh gue gak sampe se naas itu banget. Hehe… Soalnya nomer togel gue tembus kok. Meskipun gak banyak, yahh paling2 bisa lah buat ngontrak rumah di Podomoro Grup, ngadain happy party sama cewek-cewek di pinggir kolam renang sambil pake piyama dan sandal bunny, terus sisa duitnya buat sewa sepeda neon di Alun-alun. Hohoho…

Gak kok, itu cuma hayalan gue aja. Lagian seumur-umur gue gak pernah ikutan togel. Kata nyokap sih, itu dosa dan dilarang sama agama. Astagfirullah…

Back to the topic…

Jadi, dari mulai Senin sampe Kamis kemaren, gue rutin banget ngalamin kesialan. Nih dia daftar list nya :

Senin         : Pulang ngampus, gue ngambil loundry-an sebelum balik ke kost. Terus gue tarok di tengah motor gue (soalnya motor gue matic). Pas di tengah jalan, gue melengos. Dan akhirnya tuh loundry-an bertebaran kayak ikan-sarden-basi-yang-udah-dibuang di tengah-tengah jalan. Mana ada kancutnya lagi. -___-“. Akhirnya gue pulang dengan membawa baju kotor dan setumpuk perasaan hina karena khalayak ramai udah menyaksikan wujud daleman gue. *aku kotor mama…aku kotorrr : (

Selasa       : Pas mau pergi ke kampus, motor gue gak sengaja di tabrak sama om-om paruh baya yang mau nganter anaknya creambath. Untung gak parah-parah banget. Cuma stang nya aja yang nempel sama tangki bensin. -___-“

Rabu          : Pas di warung buat beli makan siang, gue dengan bijaksana milih-milih makanan yang halal dan udah teruji sama Balai Pengawasan Makanan dan Obat Indonesia. Maklum, gue kan perfectsionis gitu…Tapi pas udah mau bayar, ternyata yang menghuni dompet gue cuma Tuanku Imam Bonjol dan adiknya, Patimura. Akhirnya karena gak mungkin di cancel, gue ninggalin Hape gue sebagai jaminan sama mas-mas penjaja makanan itu. Sementara gue ngebirit ke ATM. Untung tuh ATM ada isinya…-___-“

Kamis        : Malam kamis gue udah begadang ampe jam dua pagi buat garap tugas. Soalnya kamis jam TUJUH tugasnya udah harus di kumpul. Maklum, gue selalu ngerjain tugas 5 jam, 49 menit, 32 detik, sebelum tugasnya di kumpulin. Lebih menantang gimana gitu..hehehe. Dan besok paginya gue bangun dengan indah jam 7.30…Sia-sia lah hasil menahan ngantuk gue semalam.-___-“

 TAPI…Ada tapi nya nih. Jum’at ini, kesialan gue berubah jadi berlebih-lebih kegembiraan. Huahaha…

Jum’at pagi        : Gue dan temen-temen gue yang lain, resmi dilantik sebagai Senat Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Hohoho..

Lihat ke arah tanda panah. Dan nikmati keGantengannya :)
                           
 Jum’at siang       : Gue di jadiin Testee (bahan percobaan hidup) sama temen gue Annike. Gak kok…gak sama kayak kelinci percobaan yang di suntik pake formalin expired gitu. Gue cuma di suruh wawancara aja. Secara Nike itu kuliah di Fak. Psikologi. Jadi dia wawancara gue buat nilai kepribadian gue. Apakah gue ketika tua ada kemungkinan bakal operasi kelamin atau gak. Dan Annike ngasih gue banyak banget makanan sebagai imbalan. Hehe… Mayan, tanggal tua dapet makan gratis. Cium jidat Nike sambil ngunyah nasi bungkus. Hohoho…

Jum’at sore        : Gue dan temen SMA gue yang sama-sama kuliah di Jogja, bikin acara surprice party gitu buat temen gue Dwi Hernamani. Dan lagi-lagi gue dapet makan gratis #MasukinKueUlangTahunKeDalemTas.

Tidak kah kalian melihat gue yang paling jantan disana (Yaiyalah, yg lain cewek)

 Jum’at Malam     : Ini adalah kebahagiaan yang gak terkira bagi gue, karenaaaa. Tereng-tereng :


Piagam Keramat dan Pertama :)
                        
 Yuhuuu….gue dapet Award dari Blogger Energy  buat katagori best article gitu. Ya owloohhh…senengnya bukan main. Pas liat nih pengumuman, gue spontan loncat-loncat kegirangan. Sampe-sampe anak kost sebelah dengan paniknya keluar dari kamar dan doi langsung ngumpulin warga sekitar. Dia mengira gue mati kesetrum karena teriak-teriak gak jelas. Hohoho…

Yoi, mungkin bagi blogger lain, gue terlalu lebay…Tapi gak apa-apa. Secara belum ada dua bulan nih blog gue lahirkan, gue rawat, dan gue susuin dengan tetek gue sendiri. Bahkan juga belum ada sebulan gue join sama grup paling gaul (Blogger Energy). Tapi yaaahh… kalo kata orang Batak, “Rejeki tak akan kemana tantee”. Alhamdulilah…gue bisa dapet nih award pertama gue. Dan hasilnya bisa gue pake buat beli popok blog gue yang masih bayi ini. Di bilang “Lebay” juga gak apa-apa lah, namanya juga award pertama. Hehehe…

Oke, kali ini gue mau ngomong serius..

Ehm..#BenerinMic #LiatAudience
Gue mau berterima kasih buat Blogger Energy, juga buat pak Founder yang udah nyiptain nih grup gokil. Cepat pulang ya pak, anakmu sudah besar ini. Juga buat para Ranger yang TeOPe dah… dan buat seluruh teman-teman blogger serta teman-teman non blogger yang udah mau ngeliat postingan najiz gue. Hehehe…

Pokonya thanks bangeet daahh… I Love you, I Love you so much…#Melambai #TurunDariMimbarSambilBawaPiala

Oke, gue rasa itu aja Cuap-cuapan gue hari ini. Sekali lagi gue ucapin buat BE, para Ranger, dan temen2 blogger maupun non blogger sekalian. Hehe...

Thank you very much for you, and…
Salam Pedot =* =*


Alasan untuk LDR


Kemaren gue baru aja berdebat keras dengan salah seorang temen gue. Dia adalah Uma, cewek, usia 20 tahun, motto hidup: Langsing, atau Mati!. Masalah yang kami perdebatkan adalah tentang gaya pacaran yang gak sehat, yaitu LDR. Kenapa gak sehat? Sebab LDR bisa bikin kuping korengan karena hampir tiap malam telponan sampe berjam-jam. 

Uma berada di sudut biru (Tim pembela LDR), sedangkan gue berada di sudut merah (Tim penolak LDR). Yup…Uma adalah salah seorang LDRers jurusan Jogja-Jakarta. Hebatnya, Uma dan cowoknya udah pacaran hampir empat tahun lamanya, dan mereka udah LDR-an selama kurang lebih dua tahun ini.

Oiya, buat kalian yang belum tau, LDR itu adalah singkatan dari Long-Distance-Relationship. Yang dalam bahasa Indonesia artinya adalah pacaran jarak jauh!.

Uma bersikeras kalo LDR itu bukan lah gaya berpacaran yang salah, sedangkan gue menganggap LDR itu memang bukan gaya pacaran yang salah, tapi sangat salah!. Menurut Uma, pasangan-pasangan yang rela LDR-an itu sebagai tanda kalo mereka siap untuk berkomitmen yang di buktikan dengan  rela menjalani hubungan yang menyiksa tersebut. Sedangkan menurut gue, pasangan LDR adalah pasangan yang naïf. Mereka cuma menebar janji setia dan kuat menjalani hubungan itu pada awal-awal nya aja, lalu dengan segenap tenaga dan semangat 45 mereka sendiri yang akhirnya akan jenuh dan akhirnya meminta putus!.

Gue sendiri pernah ngalamin yang namanya LDR-an pas masih SMA. Awalnya sih coba-coba gitu. Tapi pas gue nyoba buat serius, gue malah di putusin dengan semena-mena. Alasannya sih karena jarak. Tapi belakangan gue baru tahu kalo sebenarnya ada pejantan lain disisinya waktu itu. Ternyata emang bener, yang selalu ngingetin makan bakalan kalah sama yang selalu nemenin makan…huhuhu

Setelah gue dan Uma berdebat habis-habisan sampe urat leher gue mau putus gara-gara ngomong sambil teriak-teriak. Alhamdulilah…kami bisa menghasilkan suatu kesimpulan sebagai jalan tengah, jadi gak ada yang kalah dan menang. Ada juga hasil lainnya dari perdebatan kami, yaitu beberapa luka memar di udel dan tetek gue akibat Uma yang gak bisa nahan emosi. Biji mata Uma juga berhasil gue cubit sebagai pembalasan. Ini adalah contoh cara berdebat yang salah, jangan tiru adegan ini ya adek-adek…Hehe

Ini dia kesimpulan dari perdebatan kami tentang LDR :

~ LDR Gak Cuma Butuh Kesetiaan

Bagi kalian yang mau atau sudah menerapkan gaya berpacaran LDR, mending di pikirin lagi deh. LDR itu adalah hubungan yang berat, sebab selain harus setia dalam belenggu jarak berupa berkilo-kilo meter aspal dan bermil-mil lautan, kalian juga di wajibkan punya yang namanya sifat Antigo.

Antigo? Apaan tuh?

Itu adalah istilah yang gue buat sendiri biar kesannya keren. Hehe…Artinya adalah Anti-Egois!. Yak…kalian harus bisa melawan sifat egois yang dapat tumbuh dengan brutal dalam diri kalian. Orang yang pacaran jarak dekat aja kadang masih suka egois, apalagi yang jaraknya jauh?. Maklum sih, namanya juga manucia biaca…Hihi

Dengan adanya jarak, otomatis perhatian dia terhadap kalian gak bisa secara penuh dan tuntas. Kalian juga gak bisa tau secara langsung apa aja kesibukan-kesibukan dia. Jadi kalian cuma bisa mikir secara egois dan minta di perhatiin setiap waktu tanpa peduli dia lagi sibuk atau gak. Ya mending kalo yang disana ngerti dan mau meladeni kalian dengan sabar, kalo ternyata dia juga egois gimana? Karna menurut rumus yang gue dapet pas bertapa di jamban, Egois + Egois = Non Harmonis. Ingat itu wahai pasangan-pasangan LDR!

~ Siap LDR = Siap Stress

Yang namanya pacaran, pasti ada aja masalah-masalah yang setia menemani. Tapi masalah-masalah ini bakal lebih berkembang biak bagi kalian yang menjalani LDR. Pasalnya, kalian udah di buat pusing dengan masalah jarak yang tak kunjung selesai, eh malah timbul masalah-masalah baru. Misalnya, ada gossip kalo pasangan kalian selingkuh. Kalian yang notabene nya gak berada disana, gak bisa mastiin gossip itu bener apa gak. Ya ujung-ujungnya cuma bikin tambah stress terus menimbulkan sifat posesif. Semua pin fb, twitter, blog, email, dan bahkan ATM nya bakalan kalian tagih supaya tau dengan siapa aja dia berhubungan.

Bukannya menyelesaikan masalah, tapi malah timbul perasaan gak nyaman dalam hubungan kalian. Kalian posesif + dia kehilangan privasi = Frustasi deh. Heuheuheu..

~ LDR harus beralasan

Yup…kalian harus punya alasan yang kuat kenapa mempertahankan hubungan LDR. Coba di pikir lagi deh, kalo kalian cuma pacaran-pacaran monyet aja, ngapain harus tersiksa dalam hubungan LDR? Ada 200 juta manusia di sekitar kalian, kenapa harus milih yang jauh di sana dan gak jelas akreditas kesetiaannya?.

Pacaran itu kan adalah proses pembelajaran untuk hubungan yang lebih serius yaitu suatu mahligai rumah tangga (Cie bahasanya). Kalo kalian bisa belajar tentang kebahagiaan, kenapa harus belajar tentang kesengsaraan kayak LDR? Kecuali kalian emang punya alasan yang kuat buat menjalani LDR. Misalnya karena satu atau dua tahun lagi emang mau nikah dan sekarang udah tunangan.

Kita emang mau nikah kok, kalo kita udah siap besok…

Besok itu kapan? Kalo kalian sekarang masih sekolah ato kuliah, kira-kira butuh waktu 3-8 tahun buat kalian memasuki usia ideal untuk menikah. Yakin kalian bisa LDR-an selama itu dan siap membuang-buang waktu buat mikirin harga pulsa yang harus kalian beli tiap hari buat telponan? Gue sih gak!

~ Gak Bisa Ngapa-Ngapain

Pertama-tama tolong hilangkan pikiran kalian kalo disini gue bakalan bahas tentang pasangan LDR yang gak bisa cipokan dan cupang-cupangan. Emang sih itu ada benernya, tapi maksud gue bukan itu. Gak bisa ngapa-ngapain disini adalah gak bisa berbuat banyak kalo pasangan kita sedang membutuhkan kita.

“Sayang, aku sakit…”

“Sakit apa, sayang?”

“Sakit perut, magh aku kambuh nih…”

“Yaudah, nanti aku doain biar cepet sembuh”

“kok cuma doa…?”

“Terus gimana lagi? Aku lagi di Libya sekarang, dagang cireng. Ya gak bisa kesana dong…”

“Yaudah gak apa-apa, ada Doni kok yang nyuapin aku. Aku sama dia sekarang kakak-adekan =p ”

“ -_____-! ”

Itu lah cuplikan tanda orang LDR gak bisa berbuat apa-apa kalo pasangannya lagi butuh. Ujung-ujungnya pasangan kalian malahan cari pelampiasan ke orang lain. Iya kalo yang nolong dia itu niatnya baik, kalo dia punya tujuan lain gimana?   

Pada akhirnya, orang-orang LDR cuma bisa berharap pada keadaan. Mereka gak bisa berbuat banyak kepada pasangan karena mereka ada di sisi lain dunia. Yang mereka bisa lakukan hanyalah mencoba saling mengerti satu sama lain dan berharap pada ketidak pastian. Kalo udah jenuh, mereka yang tulus mencintai akan berusaha mencari obatnya sendiri. Sedangkan bagi mereka yang cuma menyukai, akan berusaha mengakhiri hubungan yang bisa di bilang tragedi ini. LDR terjadi bukan karena ada niat pelakunya, tapi juga karena Keadaan. Putuskan lah…putuskan lah…!!

Dari pada tersiksa pas pacaran versi LDR, terus akhir-akhirnya juga putus. Mending bahagia pas pacaran dengan cara biasa, meskipun akhirnya tetap putus juga. Pesan gue sih simple, Jangan LDR kalo belum yakin bener mau bersama pasangan untuk selamanya. Mending jomblo aja deh, sama kok kayak orang LDR, tapi lebih bahagia aja……kayaknya. #NasehatJombloBijak

Cukup sekian deh postingan dadakan gue kali ini. Postingan gue ini gue dedikasikan buat temen-temen gue yang inisialnya adalah RH, UMA, dan DN. Buat kalian yang sependapat sama gue ato punya pendapat lain, share di koment box bawah ya…

Dadah babay…

Thanks udah mampir…Salam pedot =* =*

The Meaning Of "Pedot"

Sandal Pedot itu artinya adalah “Sandal Putus”. Sandal itu gue rasa semua manusia berperadaban pasti udah mengenalnya, sedangkan Pedot sendiri berasal dari bahasa Jawa yang artinya “putus”. Jadi kalo pacar kalian adalah orang Jawa dan dia bilang gini, “Sayang, kita Pedot yuk, aku udah gak tahan lagi nih!" Itu artinya dia sedang minta putus, bukan minta di cupang! Ingat itu…

Terus kenapa benda daur ulang kayak gitu di jadiin nama blog??

Eitss…sabar dulu. Gue bakalan jelasin secara bertahap ya. Setiap orangkan punya hobinya masing-masing. Ada yang hobi baca, ngumpulin prangko, mancing ikan, sampai memancing hawa nafsu om-om birahi. Nah, gue punya hobi yang terbilang unik, yaitu ngumpulin barang-barang yang gue anggap punya nilai sejarah dalam hidup gue. 

Contohnya ya...gue dulu kan over-dosis susu kalengan. Gue maniak banget dengan yang namanya susu (Kalengan), satu kaleng susu bisa gue habiskan dalam waktu dua hari bahkan kurang. Dan waktu itu gue masih nyusu pake “dot” sampai kelas tiga SD. Nyokap sih gak khawatir tentang kebiasaan nyusu gue itu, tapi yang nyokap cemaskan adalah cara gue nyusu yang masih pakai dot. Nyokap takut kebiasaan ini kebawa sampai tua. Gak kebayang pas Ijab Qabul kawinan gue nanti, gue masih nentengin dot segede termos sebagai mas kawin.

Akhirnya, dengan tegas nyokap melarang gue ngedot lagi. Gue pun mengalah dan diam-diam menyimpan dot bersejarah itu sampai gue kelas dua SMP. Iya…kelas DUA SMP. Itu artinya kurang lebih lima tahunan dot itu gue simpan di lemari pakaian, tersembunyi di balik tumpukan kolor yang membentuk brikade untuk melindungi sang dot keramat.

Tapi dalam-dalamnya kita mengubur bangkai, pasti baunya tercium juga. Artinya, air beriak tanda tak dalam. Dot itu pun di ketemukan oleh nyokap dan beliau langsung mengeksekusinya dengan cara di bakar. Mungkin beliau takut dot itu bakalan mencoreng nama baik keluarga kami. Dan hari itu adalah hari yang kelabu bagi gue dan mendiang dot gue itu.

Back to the topic…

Selain dot, benda bersejarah gue lainnya adalah bantal yang gue pakai dari kelas enam SD dan masih ada sampai sekarang. Selain itu ada juga beberapa boxer dari zaman gue SMP yang juga masih awet, handuk, HP pertama gue dulu, Nintendo, PS 1 hadiah sunat, dan benda berkesan lainnya adalah “sandal-jepit-tunggal-bulukan” dari bokap gue zaman gue baru lulus SMP.

Pada awalnya sandal itu bagus banget dan kalo gue pakai kegantengan gue naik tiga derajat celcius. Sandal itu adalah pemberian bokap gue yang jarang banget inget dan ngasih gue kado kalo gue ulang tahun. Sedih banget ya, itu karena gak ada tradisi ngerayain ulang tahun dalam keluarga gue.

Karena gak pernah sama sekali dapat kado ulang tahun dari bokap, artinya sandal ini adalah hadiah pertama dan punya kesan tersendiri. Kemana-mana selalu gue pakai dan gue bangga-banggain di depan temen-temen gue. Meskipun ini cuma sandal jepit biasa yang kalo bayar ceban bisa dapat tiga. Yah…menurut gue, gak semua barang itu bisa dinilai dari tampilannya aja, ada juga barang yang harus dinilai dari sejarahnya.

Sampai gue kelas dua SMA sandal itu masih terawat dan masih gue pakai.  Tapi suatu sore, gue dan bokap ngalamin kecelakaan motor. Bokap pingsan kurang lebih tiga hari dan gue luka di kepala. Untung bokap masih bisa selamat dan luka gue gak parah-parah banget. Sandalnya? Putus, terus yang satunya lagi hilang tanpa jejak. Mungkin di gondol anjing yang kebetulan lewat dan mengira itu adalah Steak dengan aroma bau kaki yang khas dan delicius.

Karena benda bulukan ini punya sejarah yang tinggi-setinggi-tingginya, gue simpan tuh sandal meskipun udah single parent (cuma sebelah) dan putus pula. Sekarang sandal itu masih ada di kotaknya, di atas lemari kamar gue di Jambi. Sayang gak bisa gue foto karena gue sekarang di Jogja. Nyokap juga gak ngebolehin gue bawa sandal itu ke sini. Alasannya takut di introgasi bea cukai di airport karena di curigai membawa granat berbentuk sandal.

Untuk mengenang jasa tuh sandal, akhirnya gue memakainya jadi nama di blog gue ini. Awalnya pengin pakai nama “Sandal Putus” tapi terlalu umum dan seolah-oleh blog gue adalah tempat penampungan sandal-sandal  terlantar. Akhirnya karena gue lagi di Jogja, dan orang sini menyebut sandal putus dengan istilah Sandal Pedot. Maka gue resmikan blog ini dengan nama “Sandal pedot”. Jenk…Jenk…

Kenapa di alamatnya, huruf “T” nya ada tiga gitu? Jadi Sandalpedottt.blogspot.com?

Itu karena gue udah coba dengan satu huruf “T” tapi gak bisa. Gue coba dengan dua huruf “T” tetap gak bisa. Dan dengan tiga huruf  “T”, barulah bisa diterima oleh Nyang punya blogspot. Dari pada harus mikir nama baru, akhirnya nama ini gue ambil aja. Itukan cuma alamatnya aja, tapi aslinya tetap dengan satu huruf “T”. Gak apa-apa lah, mungkin aja itu bisa jadi cirri khas dari blog gue. Hehe…

Gue rasa sekian aja asal-muasal lahirnya nama blog gue ini. Emang sih sejarahnya gak sepanjang sejarah kemerdekaan Indonesia. Tapi yah mayan lah buat nambah-nambah informasi.

Oh iya, perlu di ingat meskipun mantan-mantan pacar gue juga punya nilai sejarah dalam hidup gue , tapi sumpah demi apapun gue gak suka nyimpan mereka di lemari pakaian di balik tumpukan kolor gue... heuheuheu…

Bagi kalian yang punya sejarah juga dari nama blognya ato hal lainnya, tulis di comment box yah. Tolong juga kalo sempat komentarin gaya penulisan gue, karena gue suka banget kalo kalian mengomentari itu.

Thanks…Salam pedot :* :*

Populer di kampus?


Siapa sih yang gak mau terkenal alias populer di sekolah atau kampus?

Kemana-mana selalu ada yang nyapa…

Tiap pengin ngutang, pasti ada yang ngasih…

Tiap kenalan ama cewek pasti ditanggepin…

Terus yang paling penting, tiap update status yang Retweet bisa sampe puluhan ribu jiwa…#Dahsyat

Tapi jangan senang dulu! Sebelum kalian jadi populer di sekolah atau kampus masing-masing, baik itu populer karena hal positif, misalnya jadi juara umum atau prestasi ekstrakulikuler yang gemilang,  maupun populer karena hal negatif,  misalnya dihamili satpam kampus, main remi di atap sekolah , atau jadi murid eyang Subur, kalian harus tau dulu resiko dan “gak enaknya” jadi orang populer.

Mungkin dipikiran kalian, jadi orang populer atau artis itu enak. Tapi kenyataannya NGGAK!! Banyak hal-hal aneh yang harus kita hadapi sebagai Trend Center meskipun cuma setingkat sekolahan atau universitas. Hal-hal kecil yang keliatannya sepele tapi lama kelamaan bisa jadi sangat mengganggu kehidupan kita sebagai seorang pelajar. Mulai dari  kehilangan privasi sampai kehilangan teman sejati. Perlu diketahui bahwa gue ngomongin tentang popularitas disini berdasarkan PENGALAMAN!! Iya…pengalaman temen gue. (-_____-)

Gue emang gak pernah dapet predikat sebagai anak populer dari mulai TK sampai kuliah. Masyarakat sekolah dan kampus menganggap gue sebagai salah satu golongan Cupu-Cupu Malang (anak cupu yang hidupnya malang) yang suka nginep di perpustakaan alias kutu buku. Tapi jangan salah, dari dulu gue selalu temenan dengan orang-orang populer, harapan gue adalah gue bisa ikut-ikutan populer. Tapi ternyata, “populer tak semudah membalikan telapak  tangan”. Yah…namanya juga usaha.

Sebenarnya, banyak faktor-faktor yang bisa bikin lo jadi populer dan dikenal banyak orang. Misalnya faktor ketampanan atau kecantikan yang melebihi batas, prestasi yang gemilang, punya duit unlimited alias kaya raya, yang kalo kekampus naik mobil Ferrari ditemani cewek-cewek blonde setengah bugil, dan yang terakhir, Unik. Faktor keunikan itu bisa beraneka ragam, misalnya keunikan dalam berpakaian (pakai gamis ke kampus, padahal lo cowok) atau keunikan karakter (misalnya kritis, lucu, atau kebapakan)  Itu karena sesuatu yang tidak biasa itu pasti selalu menarik bagi lingkungannya…

Dari kisah-kisah beberapa temen gue yang populer, gue menyadari bahwa jadi orang populer itu gak selalu senang. Nah…langsung aja ini dia duka jadi seorang popularian di sekolah dan kampus, check this out:

» Punya Banyak HATERS…!

Haters dalam Kamus Bahasa Indonesia artinya adalah PEMBENCI. Atau dalam bahasa gaul disebut orang SIRIK. Pepatah Banglades mengatakan, Sirik berarti tak mampu. Bener banget…orang-orang sirik atau haters adalah orang yang gak punya kemampuan buat menyaingi kalian si orang-orang pupuler dan mereka selalu berusaha untuk menjelek-jelekan image kalian. Perlu dicatat, alasan haters ini gak suka sama kalian bukan karena kesalahan atau kekurangan kalian, melainkan karena kelebihan-kelebihan yang kalian miliki. Mangkanya, seorang haters kalo dapet pertanyaan kayak gini:

Eh Musdalifah, kenapa sih lo keliatannya gak suka banget sama si Larasati??”

Pasti si haters bakalan jawab kayak gini…

“Gak ada, cuma Gak suka aja..”

Tau kenapa si haters jawab gitu? Yak..karena yang dia gak sukai dari kalian adalah kelebihan kalian yang dia sendiri malu mengakuinya kepada orang lain. Kalo udah gitu, otomatis dia juga secara gak langsung malu mengakui bahwa dirinya sedang menjadi orang “sirik” yang gak mampu menyaingi kalian. #Kasian

Orang-orang kayak gini bakalan menghiasi hari-hari kalian si anak populer di sekolah maupun di kampus. Mereka dengan segenap tenaga dan semangat juang 45 bakalan mengorek-ngorek kesalahan kalian sekecil apapun dan berusaha mempengaruhi temen-temen yang lain untuk bergabung dengannya dan ikut membenci kalian. Spesies kayak gini bisa diatasi dengan satu cara, “CUEK BEBEK”. Orang-orang disekitar juga bisa menilai sendiri kok tentang karekter asli kalian, jadi jangan takut reputasi kalian rusak karena si haters ini. Bahkan kalo kalian mencoba nanggepin kelakuan si haters, makhluk satu ini bakalan samakin menjadi-jadi kayak api disiram bensin.

Tapi kalo udah gak tahan lagi gimana?

Emang sih, orang populerkan juga manusia yang kadang-kadang gak bisa nahan emosi dan langsung memutilasi si haters di parkiran kampus atau sekolah. Dampaknya, image kalian yang semula baik bakalan berubah 810 derajat jadi buruk karena gak bisa nahan amarah. Jadi, kalo kalian ngerasa belum punya ilmu yang cukup buat Nyuekin para haters ini, lebih baik jangan jadi populer deh.

 »Teman Bertopeng…

Sadar atau gak, dikampus dan disekolah banyak banget geng-geng atau kelompok-kelompok persahabatan. Mereka terbentuk karena kesamaan latar belakang, kesamaan tujuan, dan kesamaan misi (sumpah, udah kayak Densus aja). Misalnya geng yang seluruh anggotanya suka sama kucing, suka sama musik, suka sama suka, atau suka sesama jenis.

Nah…hubungannya dengan orang populer, kebanyakan orang yang “biasa-biasa aja” memanfaatkan kepopuleran kalian buat ikutan masuk dalam perkumpulan orang-orang populer. Mereka dengan semangat selalu nguntilin kalian kemana pun kalian pergi. Tujuannya adalah buat mempopulerkan dirinya sendiri atau karena ada kepentingan lain. Misalnya kalian adalah anak yang populer karena kalian pinter, nah…teman bertopeng inilah yang bakal menjilat kalian terus menerus demi kepentingannya. Contohnya minta dibuatin tugas, dicontekin pas ujian, atau bahkan minta di cebokin.

Biasanya, diawal-awal pertemanan kalian, dia bakalan selalu ada saat senang atau susah. Tapi kalo tujuannya udah tercapai, dia bakalan nyari temen baru yang lebih populer dan lebih pinter dari kalian. Pepatah mengatakan, Habis boker, eek disiram. Itulah yang terjadi kalo lo gak milih-milih temen. Jadi, dari pada disiram, mending jangan jadi populer deh.

»Rawan Gossip…

Yang ini sangat berhubungan dengan poin pertama. Kenapa? Karena gossip miring tentang kalian si anak populer bakalan nyebar dan berkembang dengan cepat berkat ikhtiar, doa, dan tawakal nya si Haters tadi. Misalnya kalian ketahuan kentut dikelas, tau-taunya besok udah nyebar poster  yang memajang foto kalian nungging dengan tulisan “Jangan suka kentut sembarangan, karena Kentut sedikit demi sedikit, lama-lama menjadi Cipirit”. Asli…ini pasti ngeselin banget.

Hal-hal yang sepele sekalipun bisa jadi berita yang besar dan siap memalukan nama baik keluarga kalian. Kalo udah gini, banyak hal yang harus kalian jaga. Dari mulai jaga sikap, jaga omongan, pokoknya jangan sampai ngelakuin kesalahan deh!. Tapi, Tong sam Cong pun pasti punya kesalahan. Manusia itu udah kodratnya melakukan kesalahan. Jadi dari pada gak nyaman harus jaga image terus menerus, dari pada punya temen bertopeng yang siap menggerogoti kayak benalu, dan dari pada gak tenang punya haters yang selalu nguntilin kalian kayak Paparazzi, saran gue cuma satu…”MENDING JANGAN JADI POPULER DEH..!!”

Huaaahh…gue rasa udah cukup penjelasan gue yang panjang lebar ini. Kalo kalian adalah anak-anak populer di sekolah, kampus, tempat kerja, atau bahkan di tempat fitness center, dan punya Duka lain menjadi orang populer, mari berbagi cerita…

Salam pedottt dan terima kasih...