Alasan untuk LDR


Kemaren gue baru aja berdebat keras dengan salah seorang temen gue. Dia adalah Uma, cewek, usia 20 tahun, motto hidup: Langsing, atau Mati!. Masalah yang kami perdebatkan adalah tentang gaya pacaran yang gak sehat, yaitu LDR. Kenapa gak sehat? Sebab LDR bisa bikin kuping korengan karena hampir tiap malam telponan sampe berjam-jam. 

Uma berada di sudut biru (Tim pembela LDR), sedangkan gue berada di sudut merah (Tim penolak LDR). Yup…Uma adalah salah seorang LDRers jurusan Jogja-Jakarta. Hebatnya, Uma dan cowoknya udah pacaran hampir empat tahun lamanya, dan mereka udah LDR-an selama kurang lebih dua tahun ini.

Oiya, buat kalian yang belum tau, LDR itu adalah singkatan dari Long-Distance-Relationship. Yang dalam bahasa Indonesia artinya adalah pacaran jarak jauh!.

Uma bersikeras kalo LDR itu bukan lah gaya berpacaran yang salah, sedangkan gue menganggap LDR itu memang bukan gaya pacaran yang salah, tapi sangat salah!. Menurut Uma, pasangan-pasangan yang rela LDR-an itu sebagai tanda kalo mereka siap untuk berkomitmen yang di buktikan dengan  rela menjalani hubungan yang menyiksa tersebut. Sedangkan menurut gue, pasangan LDR adalah pasangan yang naïf. Mereka cuma menebar janji setia dan kuat menjalani hubungan itu pada awal-awal nya aja, lalu dengan segenap tenaga dan semangat 45 mereka sendiri yang akhirnya akan jenuh dan akhirnya meminta putus!.

Gue sendiri pernah ngalamin yang namanya LDR-an pas masih SMA. Awalnya sih coba-coba gitu. Tapi pas gue nyoba buat serius, gue malah di putusin dengan semena-mena. Alasannya sih karena jarak. Tapi belakangan gue baru tahu kalo sebenarnya ada pejantan lain disisinya waktu itu. Ternyata emang bener, yang selalu ngingetin makan bakalan kalah sama yang selalu nemenin makan…huhuhu

Setelah gue dan Uma berdebat habis-habisan sampe urat leher gue mau putus gara-gara ngomong sambil teriak-teriak. Alhamdulilah…kami bisa menghasilkan suatu kesimpulan sebagai jalan tengah, jadi gak ada yang kalah dan menang. Ada juga hasil lainnya dari perdebatan kami, yaitu beberapa luka memar di udel dan tetek gue akibat Uma yang gak bisa nahan emosi. Biji mata Uma juga berhasil gue cubit sebagai pembalasan. Ini adalah contoh cara berdebat yang salah, jangan tiru adegan ini ya adek-adek…Hehe

Ini dia kesimpulan dari perdebatan kami tentang LDR :

~ LDR Gak Cuma Butuh Kesetiaan

Bagi kalian yang mau atau sudah menerapkan gaya berpacaran LDR, mending di pikirin lagi deh. LDR itu adalah hubungan yang berat, sebab selain harus setia dalam belenggu jarak berupa berkilo-kilo meter aspal dan bermil-mil lautan, kalian juga di wajibkan punya yang namanya sifat Antigo.

Antigo? Apaan tuh?

Itu adalah istilah yang gue buat sendiri biar kesannya keren. Hehe…Artinya adalah Anti-Egois!. Yak…kalian harus bisa melawan sifat egois yang dapat tumbuh dengan brutal dalam diri kalian. Orang yang pacaran jarak dekat aja kadang masih suka egois, apalagi yang jaraknya jauh?. Maklum sih, namanya juga manucia biaca…Hihi

Dengan adanya jarak, otomatis perhatian dia terhadap kalian gak bisa secara penuh dan tuntas. Kalian juga gak bisa tau secara langsung apa aja kesibukan-kesibukan dia. Jadi kalian cuma bisa mikir secara egois dan minta di perhatiin setiap waktu tanpa peduli dia lagi sibuk atau gak. Ya mending kalo yang disana ngerti dan mau meladeni kalian dengan sabar, kalo ternyata dia juga egois gimana? Karna menurut rumus yang gue dapet pas bertapa di jamban, Egois + Egois = Non Harmonis. Ingat itu wahai pasangan-pasangan LDR!

~ Siap LDR = Siap Stress

Yang namanya pacaran, pasti ada aja masalah-masalah yang setia menemani. Tapi masalah-masalah ini bakal lebih berkembang biak bagi kalian yang menjalani LDR. Pasalnya, kalian udah di buat pusing dengan masalah jarak yang tak kunjung selesai, eh malah timbul masalah-masalah baru. Misalnya, ada gossip kalo pasangan kalian selingkuh. Kalian yang notabene nya gak berada disana, gak bisa mastiin gossip itu bener apa gak. Ya ujung-ujungnya cuma bikin tambah stress terus menimbulkan sifat posesif. Semua pin fb, twitter, blog, email, dan bahkan ATM nya bakalan kalian tagih supaya tau dengan siapa aja dia berhubungan.

Bukannya menyelesaikan masalah, tapi malah timbul perasaan gak nyaman dalam hubungan kalian. Kalian posesif + dia kehilangan privasi = Frustasi deh. Heuheuheu..

~ LDR harus beralasan

Yup…kalian harus punya alasan yang kuat kenapa mempertahankan hubungan LDR. Coba di pikir lagi deh, kalo kalian cuma pacaran-pacaran monyet aja, ngapain harus tersiksa dalam hubungan LDR? Ada 200 juta manusia di sekitar kalian, kenapa harus milih yang jauh di sana dan gak jelas akreditas kesetiaannya?.

Pacaran itu kan adalah proses pembelajaran untuk hubungan yang lebih serius yaitu suatu mahligai rumah tangga (Cie bahasanya). Kalo kalian bisa belajar tentang kebahagiaan, kenapa harus belajar tentang kesengsaraan kayak LDR? Kecuali kalian emang punya alasan yang kuat buat menjalani LDR. Misalnya karena satu atau dua tahun lagi emang mau nikah dan sekarang udah tunangan.

Kita emang mau nikah kok, kalo kita udah siap besok…

Besok itu kapan? Kalo kalian sekarang masih sekolah ato kuliah, kira-kira butuh waktu 3-8 tahun buat kalian memasuki usia ideal untuk menikah. Yakin kalian bisa LDR-an selama itu dan siap membuang-buang waktu buat mikirin harga pulsa yang harus kalian beli tiap hari buat telponan? Gue sih gak!

~ Gak Bisa Ngapa-Ngapain

Pertama-tama tolong hilangkan pikiran kalian kalo disini gue bakalan bahas tentang pasangan LDR yang gak bisa cipokan dan cupang-cupangan. Emang sih itu ada benernya, tapi maksud gue bukan itu. Gak bisa ngapa-ngapain disini adalah gak bisa berbuat banyak kalo pasangan kita sedang membutuhkan kita.

“Sayang, aku sakit…”

“Sakit apa, sayang?”

“Sakit perut, magh aku kambuh nih…”

“Yaudah, nanti aku doain biar cepet sembuh”

“kok cuma doa…?”

“Terus gimana lagi? Aku lagi di Libya sekarang, dagang cireng. Ya gak bisa kesana dong…”

“Yaudah gak apa-apa, ada Doni kok yang nyuapin aku. Aku sama dia sekarang kakak-adekan =p ”

“ -_____-! ”

Itu lah cuplikan tanda orang LDR gak bisa berbuat apa-apa kalo pasangannya lagi butuh. Ujung-ujungnya pasangan kalian malahan cari pelampiasan ke orang lain. Iya kalo yang nolong dia itu niatnya baik, kalo dia punya tujuan lain gimana?   

Pada akhirnya, orang-orang LDR cuma bisa berharap pada keadaan. Mereka gak bisa berbuat banyak kepada pasangan karena mereka ada di sisi lain dunia. Yang mereka bisa lakukan hanyalah mencoba saling mengerti satu sama lain dan berharap pada ketidak pastian. Kalo udah jenuh, mereka yang tulus mencintai akan berusaha mencari obatnya sendiri. Sedangkan bagi mereka yang cuma menyukai, akan berusaha mengakhiri hubungan yang bisa di bilang tragedi ini. LDR terjadi bukan karena ada niat pelakunya, tapi juga karena Keadaan. Putuskan lah…putuskan lah…!!

Dari pada tersiksa pas pacaran versi LDR, terus akhir-akhirnya juga putus. Mending bahagia pas pacaran dengan cara biasa, meskipun akhirnya tetap putus juga. Pesan gue sih simple, Jangan LDR kalo belum yakin bener mau bersama pasangan untuk selamanya. Mending jomblo aja deh, sama kok kayak orang LDR, tapi lebih bahagia aja……kayaknya. #NasehatJombloBijak

Cukup sekian deh postingan dadakan gue kali ini. Postingan gue ini gue dedikasikan buat temen-temen gue yang inisialnya adalah RH, UMA, dan DN. Buat kalian yang sependapat sama gue ato punya pendapat lain, share di koment box bawah ya…

Dadah babay…

Thanks udah mampir…Salam pedot =* =*

29 komentar:

  1. bener, yang cuma sekedar ngingetin pasti kalah sama orang yang nemenin makan.

    pantasan tadi gue baru liat orang yang kupingnya korengan, awalnya gue bingung apa dia salah gaul atau antimainstream, ngorek kupingnya pake tiang listrik tapi setelah baca ini gue punya kesimpulan yang cerdas, pasti dia pelaku LDR. Kasian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Itu hipotesis sesat gue bro,, jagan terlalu di ilhami banget, ntar ada org yg kupingnya korengan, lo ledekin lagi ..."Hahah...LDR ya?LDR ya?LDR kan?" Wkwkkw...

      Hapus
  2. bahaha. benerr...ya ada plus-minusnya sih...
    tp emg bkin stress dan rawan curiga..
    belum lg klo trnyata diselingkuhi...haduhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, kalo masih tingkat pacaran, jgn yg versi tragis2 dulu lah kayak LDR, cri yg deket2 aja dulu...hehhe
      Ya gak neng...??BTW...Pin BB nya berapah?huahaha

      Hapus
  3. LDR sama jomblo itu beda tipis bang..

    tumben ngepost tentang LDR , elu lagi LDr yah bang ?? atau lagi jo..... (gue nggak kuat nulisnya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh, dri pd punya pacar tp kayak jomblo. Mending jomblo tp kyk punya pacar...Heuheuheu

      Iya, soalnya baru-baru ini gue menangkap bnyk fenomena LDR di lingkungan gue, sebagai Duta Pariwisata, gue mengangkat LDR sbgai pembahasan (Apa hubungan LDR sma duta pariwisata?)

      Hapus
  4. hahahaha betul juga ini postingan. tapi emang sih. ldr nggak enak. #KayakSudahPernah #PadahalBelum

    BalasHapus
    Balasan
    1. LDR emg gak enak mas bro...#JanganPernahNyoba#JikaSudahTerlanjurMakaBertaubatlah...hohoho

      Hapus
  5. gue LDR bang tapi itu dulu, sekarang apa yang lu posting memang bener sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah dik Tofik, pesan kakek, jangan mengulangi kesalahan yang sama kayak dulu yaa...Hahaha

      Hapus
  6. Mhahahahha ...
    Kampret!
    Tulisan elo emang asik, njiiiir ...

    Namanya LDR emang penuh intrik dan mistik..
    Harus saling percaya dan support..
    Kaya misal, kalo cowoknya capek dan down pas dagang cireng di afrika, ceweknya harus tetep support -____-

    Keren deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduhh...ini mas power ranger bikin idung gue meler2 saking senengnya...hahaha, Thanks Njer..

      Tapi lebih baik mencegah dri pd mengobati, Mending Gak usah LDR dri pd LDR...apalagi yang sampe ke Afrika gitu. Heuheuheu...Tp kalo di afrika kita jgn tkt psangan selingluh, soalnya cewek2 disana itu...

      Hapus
  7. Gue juga LDR sama pacar, emang sih masih sekota. Cuma jaraknya 20km.
    Segitu aja masih suka berantem, apalagi gue pindah kota yaaa (,'')/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bisa di bilang, lo itu adalah type LDR Bus Way (Masih dalam satu kota). Tapi jgn pernah nyoba LDR AKDP ya..(LDR Antar Kota Antar Provinsi)...Hehehehe

      Hapus
  8. Wkwkwkw..
    Itu Jauh bgt jualan cireng ke libya..
    W LDR 2 tahun. Akhirnya putus, dan sumpeh sampe sekarang gw jadi males pacaran!

    Gw ada di belakang elo, pendukung anti LDR..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kesimpulannya adalah, LDR cuma menimbulkan trauma...Gue jg trauma, mangkanya sampe sekarang gak pacaran2 (Ngeles)...Hahaha

      Hapus
  9. sama, aku juga pernah LDR. tahu banget deh gimna rasanya. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang sudah ya sudah ya nak, jangan di ulangi dan jangan di sesali. Jadikan itu pelajaran bagi kehidupanmu nanti (ElusElus Jenggot)

      Hapus
  10. omaigad,hatiku berdebar pas baca kisahnya kamu waktu SMA . . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangkanya, Jangan semena2...Hahaha, Engkau hancur aku dengan sikapmu, tak sadarkah kaw telah menyakitiku, lelah hati ini meyakinkanmu, cinta ini menyetubuhi ku...Heuheuheu

      Hapus
  11. ehehehee..pada anti LDR ini ya....
    emang sulit juga ding kayaknya....seperti kata hasna cyriil..deket aja sering berantem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sumpah, maksud gue bukan mendoktrin biar pada anti LDR loh, maksud gue cuma nunjukin realita LDR itu aja, tpi pda anti gitu, ya udah deh, itung2 amal...Huahahha

      Tp positifnya, kalo berantem gak ada tuh kekerasan dlm berpacaran, kan jauh2an. Kesimpulannya, LDR cocok buat pasangan yg suka main kasar...Hehhe

      Hapus
  12. Wahhh bisa jadi referensi gue nih... Soalnya gue juga LDR,, gue di Gorontalo, Jodoh gue ada di tangan Tuhan,, Gak tau kapan bertemu.. #pukpuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...sumpah, komen lo ini bikin gue ngakak bray...heueheuehu

      Semoga saja cepat di lepaskan dari tangan tuhan yak, bosan jomblo mulu'..Hahaha

      Hapus
  13. Balasan
    1. Nah, bener banget tuh. Jomblo itu tingkatnya di atas LDR (menurut Prof. DR. H. Pedot. SH,SE,MM,NN,OPQRSTU) Hahhaha

      Hapus
  14. yang paling penting LDR itu adalah kepercayaan...jika saling bisa dipercaya satu sama lain gak akan ada masalah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah...semua kembali ke habitatnya masing2 deh. Intinya kita gak bisa menvonis LDR itu salah ato bener, semua tergantung pribadi masing2...hehehe

      Hapus
  15. yang ldr yang ldr :") jleb banget lah kalimatnya.
    Alhamdulillah ngejalanin LDR dan fine fine aja, selama bisa saling terbuka pasti berakhir dengan indah~
    ya anggap aja lagi taaruf lah wuheheheheh
    -Lidya,17th LDR Banjarmasin-Malang- wkkwk

    BalasHapus