Populer di kampus?


Siapa sih yang gak mau terkenal alias populer di sekolah atau kampus?

Kemana-mana selalu ada yang nyapa…

Tiap pengin ngutang, pasti ada yang ngasih…

Tiap kenalan ama cewek pasti ditanggepin…

Terus yang paling penting, tiap update status yang Retweet bisa sampe puluhan ribu jiwa…#Dahsyat

Tapi jangan senang dulu! Sebelum kalian jadi populer di sekolah atau kampus masing-masing, baik itu populer karena hal positif, misalnya jadi juara umum atau prestasi ekstrakulikuler yang gemilang,  maupun populer karena hal negatif,  misalnya dihamili satpam kampus, main remi di atap sekolah , atau jadi murid eyang Subur, kalian harus tau dulu resiko dan “gak enaknya” jadi orang populer.

Mungkin dipikiran kalian, jadi orang populer atau artis itu enak. Tapi kenyataannya NGGAK!! Banyak hal-hal aneh yang harus kita hadapi sebagai Trend Center meskipun cuma setingkat sekolahan atau universitas. Hal-hal kecil yang keliatannya sepele tapi lama kelamaan bisa jadi sangat mengganggu kehidupan kita sebagai seorang pelajar. Mulai dari  kehilangan privasi sampai kehilangan teman sejati. Perlu diketahui bahwa gue ngomongin tentang popularitas disini berdasarkan PENGALAMAN!! Iya…pengalaman temen gue. (-_____-)

Gue emang gak pernah dapet predikat sebagai anak populer dari mulai TK sampai kuliah. Masyarakat sekolah dan kampus menganggap gue sebagai salah satu golongan Cupu-Cupu Malang (anak cupu yang hidupnya malang) yang suka nginep di perpustakaan alias kutu buku. Tapi jangan salah, dari dulu gue selalu temenan dengan orang-orang populer, harapan gue adalah gue bisa ikut-ikutan populer. Tapi ternyata, “populer tak semudah membalikan telapak  tangan”. Yah…namanya juga usaha.

Sebenarnya, banyak faktor-faktor yang bisa bikin lo jadi populer dan dikenal banyak orang. Misalnya faktor ketampanan atau kecantikan yang melebihi batas, prestasi yang gemilang, punya duit unlimited alias kaya raya, yang kalo kekampus naik mobil Ferrari ditemani cewek-cewek blonde setengah bugil, dan yang terakhir, Unik. Faktor keunikan itu bisa beraneka ragam, misalnya keunikan dalam berpakaian (pakai gamis ke kampus, padahal lo cowok) atau keunikan karakter (misalnya kritis, lucu, atau kebapakan)  Itu karena sesuatu yang tidak biasa itu pasti selalu menarik bagi lingkungannya…

Dari kisah-kisah beberapa temen gue yang populer, gue menyadari bahwa jadi orang populer itu gak selalu senang. Nah…langsung aja ini dia duka jadi seorang popularian di sekolah dan kampus, check this out:

» Punya Banyak HATERS…!

Haters dalam Kamus Bahasa Indonesia artinya adalah PEMBENCI. Atau dalam bahasa gaul disebut orang SIRIK. Pepatah Banglades mengatakan, Sirik berarti tak mampu. Bener banget…orang-orang sirik atau haters adalah orang yang gak punya kemampuan buat menyaingi kalian si orang-orang pupuler dan mereka selalu berusaha untuk menjelek-jelekan image kalian. Perlu dicatat, alasan haters ini gak suka sama kalian bukan karena kesalahan atau kekurangan kalian, melainkan karena kelebihan-kelebihan yang kalian miliki. Mangkanya, seorang haters kalo dapet pertanyaan kayak gini:

Eh Musdalifah, kenapa sih lo keliatannya gak suka banget sama si Larasati??”

Pasti si haters bakalan jawab kayak gini…

“Gak ada, cuma Gak suka aja..”

Tau kenapa si haters jawab gitu? Yak..karena yang dia gak sukai dari kalian adalah kelebihan kalian yang dia sendiri malu mengakuinya kepada orang lain. Kalo udah gitu, otomatis dia juga secara gak langsung malu mengakui bahwa dirinya sedang menjadi orang “sirik” yang gak mampu menyaingi kalian. #Kasian

Orang-orang kayak gini bakalan menghiasi hari-hari kalian si anak populer di sekolah maupun di kampus. Mereka dengan segenap tenaga dan semangat juang 45 bakalan mengorek-ngorek kesalahan kalian sekecil apapun dan berusaha mempengaruhi temen-temen yang lain untuk bergabung dengannya dan ikut membenci kalian. Spesies kayak gini bisa diatasi dengan satu cara, “CUEK BEBEK”. Orang-orang disekitar juga bisa menilai sendiri kok tentang karekter asli kalian, jadi jangan takut reputasi kalian rusak karena si haters ini. Bahkan kalo kalian mencoba nanggepin kelakuan si haters, makhluk satu ini bakalan samakin menjadi-jadi kayak api disiram bensin.

Tapi kalo udah gak tahan lagi gimana?

Emang sih, orang populerkan juga manusia yang kadang-kadang gak bisa nahan emosi dan langsung memutilasi si haters di parkiran kampus atau sekolah. Dampaknya, image kalian yang semula baik bakalan berubah 810 derajat jadi buruk karena gak bisa nahan amarah. Jadi, kalo kalian ngerasa belum punya ilmu yang cukup buat Nyuekin para haters ini, lebih baik jangan jadi populer deh.

 »Teman Bertopeng…

Sadar atau gak, dikampus dan disekolah banyak banget geng-geng atau kelompok-kelompok persahabatan. Mereka terbentuk karena kesamaan latar belakang, kesamaan tujuan, dan kesamaan misi (sumpah, udah kayak Densus aja). Misalnya geng yang seluruh anggotanya suka sama kucing, suka sama musik, suka sama suka, atau suka sesama jenis.

Nah…hubungannya dengan orang populer, kebanyakan orang yang “biasa-biasa aja” memanfaatkan kepopuleran kalian buat ikutan masuk dalam perkumpulan orang-orang populer. Mereka dengan semangat selalu nguntilin kalian kemana pun kalian pergi. Tujuannya adalah buat mempopulerkan dirinya sendiri atau karena ada kepentingan lain. Misalnya kalian adalah anak yang populer karena kalian pinter, nah…teman bertopeng inilah yang bakal menjilat kalian terus menerus demi kepentingannya. Contohnya minta dibuatin tugas, dicontekin pas ujian, atau bahkan minta di cebokin.

Biasanya, diawal-awal pertemanan kalian, dia bakalan selalu ada saat senang atau susah. Tapi kalo tujuannya udah tercapai, dia bakalan nyari temen baru yang lebih populer dan lebih pinter dari kalian. Pepatah mengatakan, Habis boker, eek disiram. Itulah yang terjadi kalo lo gak milih-milih temen. Jadi, dari pada disiram, mending jangan jadi populer deh.

»Rawan Gossip…

Yang ini sangat berhubungan dengan poin pertama. Kenapa? Karena gossip miring tentang kalian si anak populer bakalan nyebar dan berkembang dengan cepat berkat ikhtiar, doa, dan tawakal nya si Haters tadi. Misalnya kalian ketahuan kentut dikelas, tau-taunya besok udah nyebar poster  yang memajang foto kalian nungging dengan tulisan “Jangan suka kentut sembarangan, karena Kentut sedikit demi sedikit, lama-lama menjadi Cipirit”. Asli…ini pasti ngeselin banget.

Hal-hal yang sepele sekalipun bisa jadi berita yang besar dan siap memalukan nama baik keluarga kalian. Kalo udah gini, banyak hal yang harus kalian jaga. Dari mulai jaga sikap, jaga omongan, pokoknya jangan sampai ngelakuin kesalahan deh!. Tapi, Tong sam Cong pun pasti punya kesalahan. Manusia itu udah kodratnya melakukan kesalahan. Jadi dari pada gak nyaman harus jaga image terus menerus, dari pada punya temen bertopeng yang siap menggerogoti kayak benalu, dan dari pada gak tenang punya haters yang selalu nguntilin kalian kayak Paparazzi, saran gue cuma satu…”MENDING JANGAN JADI POPULER DEH..!!”

Huaaahh…gue rasa udah cukup penjelasan gue yang panjang lebar ini. Kalo kalian adalah anak-anak populer di sekolah, kampus, tempat kerja, atau bahkan di tempat fitness center, dan punya Duka lain menjadi orang populer, mari berbagi cerita…

Salam pedottt dan terima kasih...




28 komentar:

  1. Satu lagi, anak populer harus senantiasa sumringah alias tarik bibir dan senyum 5 jari sekaligus (Ambigu) Intinya sih pinter-pinter buat nyembunyin perasaan atau mood yang sebenernya, karena gak jarang para kaum haters menjadikan itu sebagai pisau tajam buat sang populer..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...wah..lo pengalaman banget kayaknya jd anak populer...
      jadi anak populer harus pinter2 akting yah.. gak bisa jd diri sendiri..
      mendingan, gak usah deh jadi populer..#SiCupuNyariTemen

      Hapus
  2. bener sih, tapi kan anak populer kayaknya seru ._.
    belum pernah merasa jadi anak populer sih aku hahaaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jangan di coba,sekali coba terus ketagihan, dan susah keluar..
      kayaknya populer sama dengan nerkoba ya..haha

      Hapus
  3. jadi orang populer itu emg nyenengin, tapi kalo itu menjauhkan kita dari orang" terdekat lebih baik jadi orang biasa aja deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi lebih enak jadi orang biasa yang populer, jd gak terbebani.. =D

      Hapus
  4. Kalau ada banyak haters ada solusi terbaik yaitu Tidak usah terlalu dipikirkan, karena lebih baik memikirkan orang-orang yg membantu kepopuleran kita...

    Salam Kenal,
    Mampir ke Blogku ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhuu...super sekali mas zaenuri. itu lah inti dari semua yg gue omongin disini...

      siap komandan, berangkat...hehe

      Hapus
  5. Sebenernya semua tergantung pada orangnya masing masing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua peristiwa itu emg tergantung cara org itu masing2 utk mnyikapinya, tapi yahh..ini pengalaman temen gue, ya begitulah cara dia memandang dan menyikapinya...hahaha

      Hapus
  6. Aku jadi inget sebuah quote. "Fame makes you a visible target for enemies. It also makes your colleagues expect too much from you."

    BalasHapus
    Balasan
    1. thats true. dan solusi yg gue tawarkan adalah....Mending jangan jadi populer deh...hahaha

      Hapus
  7. Haters itu berarti kan fans kita, ga apa-apa populer, siapa tau bisa jadi artis. hiihihihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi artis, terus di gosipin punya suami 9, mau? hahaha

      Hapus
  8. akhirnya nemuin blog kamu juga, senengnya :))
    wah aku ngakak baca postinganmu ini, beneran ini pengalaman temenmu bukan kamu sendiri? gokil deh wkwkwkkwwk
    ya mending gak usah populer aja, lebih baik JADI ORANG BIASA YANG LUAR BIASA
    super sekali bukan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesenang itu kah?? gue jd terharu...haha

      eleh-eleh bu guru, bener banget itu kata-katanya...
      iya, ini pengalaman temen saya bu guru, sya gak pernah jd org pupuler, temen sebangku saya aja gak tau siapa saya...hahaha

      Hapus
  9. bangg gue terkenal di sekolah gue karena beberapa alesan. : 1. gue rajin ngutang sama temen
    2. rajin ngutang sama ibu kantin
    heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demi Tuu-Hannnnn Willy, semoga kamu bisa kembali ke jalan yg benar...hahaha

      Hapus
  10. GUE JADI ORANG TERKENAL DI KAMPUS SOALNYA GUE YANG SUKA NGORDINIR TUGAS DARI DOSEN :D LUMAYAN KAAAN JADI KELIATAN PINTER DIKIT GITU . MAHAHAHAAHAH :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anggita? anggita yang mana?
      itu loh asdosnya pak waluyo...
      oh yg itu, dy hebat ya bisa jd asdos...
      iya..

      itu salah satu contoh populer yg bagus...hahaha

      Hapus
  11. kalo aku mah orang yang gak suka jadi orang populer, tapi selalu jadi pusat perhatian. gak tahu, menariknya dimana tapi selalu begitu. sampe sebel githu kalo jd pusat perhatian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin ada kelabihan yang gak lo sadari, kelebihan dosa mungkin...hehe, kidding

      Hapus
  12. mending jadi biasa2 aja deh , nggak perlu populer dimata manusia, populer dimata Tuhan baru kerenn..hihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah...bener banget tuh,, Populer di mata Tuhan, siapa tau tuhan menanugrahi kita kepopuleran juga..heuheuheu

      Hapus
  13. sy bkan mhsiswa populer tp sy dikenal krn ktanya sy i2 ank yg aneh. entahlah, ap yg ad pda sy yg menurut mrka aneh. sy jg bingung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aneh? blm tentu kamu yg aneh, mngkin lingkungan kamu yang aneh...
      orang waras di tengah orang gila kan, artinya dia aneh sendiri,,,wkwkw

      Hapus
  14. wah.. penulisnya bakal jadi orang populer nihhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn... di SMP populer krn pacaran sm bidadari...hehhe

      Hapus