The Meaning Of "Pedot"

Sandal Pedot itu artinya adalah “Sandal Putus”. Sandal itu gue rasa semua manusia berperadaban pasti udah mengenalnya, sedangkan Pedot sendiri berasal dari bahasa Jawa yang artinya “putus”. Jadi kalo pacar kalian adalah orang Jawa dan dia bilang gini, “Sayang, kita Pedot yuk, aku udah gak tahan lagi nih!" Itu artinya dia sedang minta putus, bukan minta di cupang! Ingat itu…

Terus kenapa benda daur ulang kayak gitu di jadiin nama blog??

Eitss…sabar dulu. Gue bakalan jelasin secara bertahap ya. Setiap orangkan punya hobinya masing-masing. Ada yang hobi baca, ngumpulin prangko, mancing ikan, sampai memancing hawa nafsu om-om birahi. Nah, gue punya hobi yang terbilang unik, yaitu ngumpulin barang-barang yang gue anggap punya nilai sejarah dalam hidup gue. 

Contohnya ya...gue dulu kan over-dosis susu kalengan. Gue maniak banget dengan yang namanya susu (Kalengan), satu kaleng susu bisa gue habiskan dalam waktu dua hari bahkan kurang. Dan waktu itu gue masih nyusu pake “dot” sampai kelas tiga SD. Nyokap sih gak khawatir tentang kebiasaan nyusu gue itu, tapi yang nyokap cemaskan adalah cara gue nyusu yang masih pakai dot. Nyokap takut kebiasaan ini kebawa sampai tua. Gak kebayang pas Ijab Qabul kawinan gue nanti, gue masih nentengin dot segede termos sebagai mas kawin.

Akhirnya, dengan tegas nyokap melarang gue ngedot lagi. Gue pun mengalah dan diam-diam menyimpan dot bersejarah itu sampai gue kelas dua SMP. Iya…kelas DUA SMP. Itu artinya kurang lebih lima tahunan dot itu gue simpan di lemari pakaian, tersembunyi di balik tumpukan kolor yang membentuk brikade untuk melindungi sang dot keramat.

Tapi dalam-dalamnya kita mengubur bangkai, pasti baunya tercium juga. Artinya, air beriak tanda tak dalam. Dot itu pun di ketemukan oleh nyokap dan beliau langsung mengeksekusinya dengan cara di bakar. Mungkin beliau takut dot itu bakalan mencoreng nama baik keluarga kami. Dan hari itu adalah hari yang kelabu bagi gue dan mendiang dot gue itu.

Back to the topic…

Selain dot, benda bersejarah gue lainnya adalah bantal yang gue pakai dari kelas enam SD dan masih ada sampai sekarang. Selain itu ada juga beberapa boxer dari zaman gue SMP yang juga masih awet, handuk, HP pertama gue dulu, Nintendo, PS 1 hadiah sunat, dan benda berkesan lainnya adalah “sandal-jepit-tunggal-bulukan” dari bokap gue zaman gue baru lulus SMP.

Pada awalnya sandal itu bagus banget dan kalo gue pakai kegantengan gue naik tiga derajat celcius. Sandal itu adalah pemberian bokap gue yang jarang banget inget dan ngasih gue kado kalo gue ulang tahun. Sedih banget ya, itu karena gak ada tradisi ngerayain ulang tahun dalam keluarga gue.

Karena gak pernah sama sekali dapat kado ulang tahun dari bokap, artinya sandal ini adalah hadiah pertama dan punya kesan tersendiri. Kemana-mana selalu gue pakai dan gue bangga-banggain di depan temen-temen gue. Meskipun ini cuma sandal jepit biasa yang kalo bayar ceban bisa dapat tiga. Yah…menurut gue, gak semua barang itu bisa dinilai dari tampilannya aja, ada juga barang yang harus dinilai dari sejarahnya.

Sampai gue kelas dua SMA sandal itu masih terawat dan masih gue pakai.  Tapi suatu sore, gue dan bokap ngalamin kecelakaan motor. Bokap pingsan kurang lebih tiga hari dan gue luka di kepala. Untung bokap masih bisa selamat dan luka gue gak parah-parah banget. Sandalnya? Putus, terus yang satunya lagi hilang tanpa jejak. Mungkin di gondol anjing yang kebetulan lewat dan mengira itu adalah Steak dengan aroma bau kaki yang khas dan delicius.

Karena benda bulukan ini punya sejarah yang tinggi-setinggi-tingginya, gue simpan tuh sandal meskipun udah single parent (cuma sebelah) dan putus pula. Sekarang sandal itu masih ada di kotaknya, di atas lemari kamar gue di Jambi. Sayang gak bisa gue foto karena gue sekarang di Jogja. Nyokap juga gak ngebolehin gue bawa sandal itu ke sini. Alasannya takut di introgasi bea cukai di airport karena di curigai membawa granat berbentuk sandal.

Untuk mengenang jasa tuh sandal, akhirnya gue memakainya jadi nama di blog gue ini. Awalnya pengin pakai nama “Sandal Putus” tapi terlalu umum dan seolah-oleh blog gue adalah tempat penampungan sandal-sandal  terlantar. Akhirnya karena gue lagi di Jogja, dan orang sini menyebut sandal putus dengan istilah Sandal Pedot. Maka gue resmikan blog ini dengan nama “Sandal pedot”. Jenk…Jenk…

Kenapa di alamatnya, huruf “T” nya ada tiga gitu? Jadi Sandalpedottt.blogspot.com?

Itu karena gue udah coba dengan satu huruf “T” tapi gak bisa. Gue coba dengan dua huruf “T” tetap gak bisa. Dan dengan tiga huruf  “T”, barulah bisa diterima oleh Nyang punya blogspot. Dari pada harus mikir nama baru, akhirnya nama ini gue ambil aja. Itukan cuma alamatnya aja, tapi aslinya tetap dengan satu huruf “T”. Gak apa-apa lah, mungkin aja itu bisa jadi cirri khas dari blog gue. Hehe…

Gue rasa sekian aja asal-muasal lahirnya nama blog gue ini. Emang sih sejarahnya gak sepanjang sejarah kemerdekaan Indonesia. Tapi yah mayan lah buat nambah-nambah informasi.

Oh iya, perlu di ingat meskipun mantan-mantan pacar gue juga punya nilai sejarah dalam hidup gue , tapi sumpah demi apapun gue gak suka nyimpan mereka di lemari pakaian di balik tumpukan kolor gue... heuheuheu…

Bagi kalian yang punya sejarah juga dari nama blognya ato hal lainnya, tulis di comment box yah. Tolong juga kalo sempat komentarin gaya penulisan gue, karena gue suka banget kalo kalian mengomentari itu.

Thanks…Salam pedot :* :*

44 komentar:

  1. waah pasti ini buat best article yaah? hehe tulisannya bagus kok.. bahasanya ringan banget, enak untuk di baca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kamu juga ikutan kan..hehe
      thanks apresiasinya...

      Hapus
  2. Ya ampun Arie gue baca sejarah nama bolg loe ini sumpeh buat gue ketawa ngakak sampai-sampai air mata gue netes saking lucunya .. lucu..lucu pokoknya lucu dehh.. gue suka ceritanya ini ternyata biar barang bekas seperti sandal putus (single perent) masihh disimpen,, gue jadi penasaran sama sendal putus lo yang udah nggak ada pasangannya itu, hahaha

    gaya bahasa loee bener2 keren super keren karena bs buat gue tertawa terbahak-bahak .. I LIKE

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...segitunya kah?? wkwkwk
      Dia sekarang merana dalam kotak, kasian dia...gak mau makan, cuma main PS seharian dalam kotak...heuheuehu

      Thanks apresiasinya, InsyaAllah gue pertahankan

      Hapus
  3. yah kalo gue mah cuma ada satu benda bersejarah, guling yang udah gue pake dari kelas 4 SD sampek sekarang \m/

    btw, jangan lu ganti gaya nulis 'ringan' lu ini, pertahankan boy (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaa...gue juga guling yang lembut banget, terus bau nya itu loh..kayak nafas teranosaurus abis puasa 7 hari...hehhe, semoga bantal lo gak gitu bray...

      Thanks apresiasinya, gue coba buat mempertahankan

      Hapus
  4. Wahhhh rieeee cara menulis kamu..... Wah rieee.... wah....
    Cie2 yang doyan koleksi benda keramat, kiew-kiew..
    Kira-kira benda keramat apalagi y yg tersembunyi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...Thanks..
      Banyak banget benda2 keramat pas gue kecil, ada kris, jenglot, sama wajan tempat bakar menyan...huahahaha

      Hapus
  5. bahasanya gaul cekalehh kawan kawan .0.0

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...bahasa sehari2 itu kawan kawan..

      Hapus
  6. seandainya sekarang lo masih hobi ngedot pasti lo bakalan masuk tipi....
    wah ibuk lo gak pengertian tuh, ngedot itu salah satu ketrampilan, itu salah satu bakat kamu dari tuhan bang. dan sayang gak kamu lestarikan sampai sekarang...haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sekarang gue gak ngedot, tapi minum langsung dari tempatnya...huahaha

      Hapus
  7. wuahahah gue ngakakk baca yang susu (kalengan),
    jadi ini toh sejarahnya sendal pedot *angguk-angguk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. seorang akhwan sukanya angguk-angguk sambil megang jenggot gitu ya...hahah

      Hapus
  8. jiahhahha, bahasanya bikin ngakak maksimal, keren..keren :D

    BalasHapus
  9. Lu Nyimpen dot sampe 5 tahun??
    di tumpukan kolor?? what??!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya itu tempat teraman di rumah. Nyokap gak bakalan mau mengotak-atik tumpukan kolor gue yang gak ada jaminan kesehatan dari badan-POM itu...wkwkkw

      Hapus
  10. semoga sukses ikut best article-nya :)
    gue juga dulu suka ngedot tapi batas kelas 1 sd deh kalau gak salah.
    coba hobi ngedot lo dipertahankan itu aset negara juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...
      Wah, kecepetan tu lo berentinya...gue aja berenti ngompol kelas 4 SD..haha

      Hapus
  11. ini best article ya , asal usulnya lumayan lucu juga sih gue sangat terhibur ? tapi kenapa yang bantal kok nggak di ikutin ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...thanks apresiasinya..
      Yg bantal gak punya cerita seru, soalnya benda jadah itu di izinin sama nyokap. beda sama dot..hehe

      Hapus
  12. hahahaha lucu eh ceritanya, alurnya mudah dibaca :D
    blognya juga bagus desainnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks...dan thanks banget buat mas kukuh yang selalu kekeh buat mengejar masadepan...hahha

      Hapus
  13. haha ternyata begitu asal usulnya.. itu yang 1 atau 2h huruf T yang ga bisa, berarti udah ada yang punya dong alamat situsnya..?

    kalau asal-usul nama blog aku simple. sesuai nama..ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak tau juga...udah gue cari tapi gak ada kok...mungkin kesalahan servernya...hehhee

      Maunya sih gitu juga, tapi nama gue gak menarik sama sekali...wkwkwk

      Hapus
  14. eh, bujukkk..... lo ngedot sampe kelas 3 sd ?? ternyata ada yg lebih parah dari pada gue.
    lo nyimpen dot biar klo lagi senggang biar bisa nge-dot yak ??? kreaatif.

    jadi mksud sandal disini, sandal dari bokap sbgai hadiah ?? klo lo bilang gra'' sandal lo nmbah ganteng gue yakin itu FITNAH, bner kan ?? NGAKU KAMUU, KAMU FITNAH KAN.... ??? DEMI......KIAN !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang lo sampe kapan? Alah...paling sampe Semester 43 besok baru berenti...hehehe

      Iya, sandal itu sebagai hadiah dari bokap, tapi karena kami kecelakaan, jd sendal itu putus (pedot). Maka dengan berbesar hati sandal itu gue simpan...

      Ceelah...kasih kek gue kesempatan memuji diri sendiri...hahaha

      Hapus
  15. Kayanya gue tau caranya biar sendal lo yg di jambi biar nyampe jogja .
    Suruh aja nyokap lo kirim paket JNE. Gampang kan?muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana mau nyokap ngirim barang sesepuh gitu...
      mending duitnya buat beli pelembab wajah di oriflame...hahaha

      Hapus
  16. tiap blog punya sejarah tersendiri ya.... dan aku juga punya sejarah ttg blogku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh... Iya, semoga sejarah blog kita ini gak hilang di telan rasa jenuh ngeblog dan blog kita bisa menghibur orang banyak...heheh

      Hapus
  17. oh jadi begono ya ceritanya Dot..hehehe..ah, kita sama! aku juga koleksi barang barang bersejerah, cuma biasanya yang dikasi orng, kek kalung dari sedotan susu sekolah yang dikasih temen sekelas watu kelas 6 SD sampe sekarang masih bergantung, bahkan ada bunga bougenvil yang dikasih bareng pun masih ada walo udah layuuuu dan coklat semua @.@
    gudluck buat best articlenya ya, saingan gue nih :3 hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...kmu sih enak di kasih orang, terus ada nilai seninya lagi...
      lag gue..barang punya sendiri, bulukan lagi..hauahahh

      gak kok, kita gak saingan juga nanti gak ada menang kalah, kan setiap sejarah itu istimewa, termasuk nama blog.. =D

      Hapus
  18. ternyata ada yg lebih parah daripada aku urusan ngedotnya hahaha
    gaya penulisannya bagus bangsss, gampang dibaca dipahaminya, aku aja nyengir nyegir sndiri bacanya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kmu sampe kapan?? Hahaha
      Thanks apresiasinya, semoga betah ya dtg ke blog gue yang sederhana ini...hehe

      Hapus
  19. Pinter nih nulisnya ringan, dan menghibur :)

    Blognya saya bookmark :D

    Saya lupa terakhir ngedot itu kapan soalnya dulu gue langsung lebih suka minum susu pakai gelas sampai kuliah sekarang hehe ... XD

    Gue punya benda bersejarah juga ... Yaitu nilai dan soal ulangan semester dan ujian nasional dari SD sampai SMA masih tersimpan dengan rapi. Itu kenangan terindah menurut saya. Selain pohon mangga yang waktu kecil ku tanam bersama ayah di depan teras rumah yang sekrang sudah di tebang gara-gara pelebaran jalan :(

    Tradisi gak ngerayain ultah sama seperti keluarga saya. Sebenarnya ingin juga seperti teman-teman yang ngerayain ultah :(

    Eh, kok gue sedih padahal ceritanya kocak hehe ... XD?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks yo bro apresiasinya...

      Kalo gue sih menganggap nyusu gak pake dot itu kurang afdol, ada yang aneehh gitu...heheh

      Oalah, kalo gue paling anti tuh ngumpulin nilai ulangan, soalnya nilai gue gak memadai semua...hahaha

      Besok tanam pohon beringin bro, biar kalo di tebang setannya keluar semua...ahhaha

      tenang, besok kita rubah tradisi keluarga itu dengan keluarga kita masing2...wokeehhh

      Hapus
  20. apanya yang mau dikomentari, ini tulisannya udah keren banget.
    sama kayak yang komen diatas-atas, ringan bacanya.

    untung lo doyannya cuma susu kalengan, nah kalo doyan susu yang lain gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah lo bisa aja njer, idung gue jd kembang kempis...hahaha

      Kalo gue doyan susu yang lain, pas gede nanti gue jd ahmad fathanan...Amit2.. hahaha

      Hapus
  21. oh pedot itu putus, dibali dot itu artinya suka :D
    tulisannya udah keren kok bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...indonesia emg kaya sama bahasa...

      oke deh, thanks ya njer...hohohoho

      Hapus
  22. duile dari nama sendal pedot aja ternyata artinya dalem banget ya -___-
    eh ngomong2 susu gue jadi mual. Pasalnya (?) gue gak suka susu instan :/
    tapi gue mual bukan karnaaaa ..
    iyaa bukan, apalagi kalo bapaknya lo
    iya bukan bangetttt -____- udah ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gitu deh...namanya juga jarang dpt kado dri org tuaa...hahahah

      Hapus