Insiden Gigi Syahri


Wakwauuu…*muncul dari balik asap hitam kenalpot bus way..

Akhirnya sodara-sodara, gue bisa menghirup udara bebas “sejenak” dari panjangnya lilitan tugas, dan hingar-bingar suara dosen. Asli, minggu ini gue bener2 ngerasa jadi orang pribumi yang di jajah sama menir Belanda. Makan jarang, bobok kurang, gak boleh istirahat, gak boleh  pipis di tiang jalan, sama gak boleh mandi. (Kayaknya yg terakhir emang hobi gue, hehe)

Gak kok, gue gak sedang jadi budak di pabrik tahu. Tapi gue sedang diperbudak sama yang namanya waktu.

Kalo ada yang bilang “waktu adalah uang”, itu SALAH. Menurut gue, “waktu adalah beruang!” bisa bikin lo tunggang-langgang sampe nyungsep ke jurang.

Gimana gak? Harusnya minggu ini adalah minggu tenang sebelum gue menghadapi cobaan dalam proses kehidupan yaitu “UAS”. Tapi malah jadi minggu menegangkan dan mencengangkan.

Organisasi yang gue ikutin, malah ngadain banyak acara minggu2 ini. Gue sebagai anggota yang baik dan rela bekerja, mau gak mau ikut ngurusin itu acara. Terus juga dosen-dosen gue dengan tidak berbaik hati ngasih tugas2 yang semua Dead Line dalam minggu ini. Mana gue harus belajar buat UAS, siapin tiket buat mudik besok, ngurusin anak tetangga, dll deh. (Eh tunggu, kenapa gue ngurusin anak tetangga?)

Sebenarnya gue juga seneng sih sibuk-sibuk gini. Hape gue jadi sering bunyi, sering dicariin sama orang, terus juga bisa pergi pagi dan pulang tengah malam kayak sales obat kuat. Well, ini lah idup…

Oke, kita lupain rutinitas biadab gue itu…sekarang kita masuk ke topik pembicaraan yang lebih berkualitas dan berpancitas…

Kemaren temen gue si Syahri mengalami kejadian yang lazim dialami oleh manusia lanjut usia kayak dia, yaitu sakit gigi. Gue jadi inget zaman-zamannya gigi gue sering sakit dulu, rasanya itu sakiiit banget. lebih sakit dari pada sakit hati liat pacar kita selingkuh sama sapi perah. Jadi, kalo menurut gue lagunya om Meggi Z itu boong, karena kenyataannya sakit gigi itu lebih sakit dari pada sakit hati. Gue rasa om Meggi ini belum pernah sakit gigi kali yak..?

Nah, maka gue dan Syahri pun pergi ke rumah sakit punyanya kampus kami tercinta. Kenapa? Karena disana ada dokter-dokter KOAS (koas yg gue maksud adalah kegiatan praktek calon dokter sebelum beneran jadi dokter, bukan koas buat melukis pemandangan).

Syahri yang bercirikan kenek bus Antar Kota Antar Provinsi itu gak mau bayar mahal buat kedokter beneran, jadi dia lebih milih dokter2 koas yg biayanya lebih miring dan ternyata lebih lamaaaaaa proses pengobatannya…

Sebelum gigi Syahri diperiksa, tuh dokter koas nanyain nama, umur, tanggal lahir, dan kemana badan Syahri akan dikirim kalo ternyata pengobatan tuh calon dokter gagal. Hehe…gak kok. Tapi masalah nama dan sebagainya itu beneran, Syahri disuruh buat ngisi semacam formulir gitu.

Terus…tuh dokter koas ngadain sesi wawancara dengan Syahri. Gue cuma bisa bengong, sejak kapan berobat gigi harus pake wawancaranya dulu kayak ngelamar kerjaan? Jangan-jangan kalo syahri gak lolos dan IPK nya gak memadai, dia gak diterima berobat disitu terus Syahri bakal tetap jadi pengangguran?.

Dokter koas itu nanyain tentang berapa kali Syahri gosok gigi sehari, berapa kali dia pernah sakit gigi, dan berapa kali yang pernah Syahri sebrangi. Lho?

Setelah hampir sejam lamanya dan berbagai proses di lewati dengan baik, akhirnya tiba ke acara inti, yaitu periksa gigi. Gilak, untung aja ini cuma kasus sakit gigi, kalo orang sakit jantung yang diginiin, pasti bakal tewas seketika karena kelamaan ditangani. Bayangin aja, orang yang udah susah buat nafas, eh malah di tanya-tanyain nama, tanggal lahir, sama hobinya apa. Kalo ini kejadian beneran, gue bakal berenti makan gorengan supaya jantung gue gak sakit dan gue bisa terhindar dari ritual pengobatan yang semacam ini.

Dan, dalam proses pemeriksaan gigi, terlihatlah sebuah lobang di gigi geraham belakang Syahri. Karena penasaran, gue ikutan ngintip gimana sih bentuk dari lobang yang bikin Syahri nangis2 semaleman itu.

Oh…ternyata lobangnya itu lumayan gede, gue rasa cukup buat nyimpen hasil panen petani se-Jawa plus traktor-traktornya. Pantes aja tuh bocah paruh baya sampe mendarita gitu. Ckckck…

Maka, tuh gigi geraham belakang yang berlubang di kikis sama dokter koas pake bor mini, supaya…supaya…gue gak tau supaya apa, mungkin biar tuh gigi lobangnya tembus sampe ke pipi dan alhasil, Syahri bisa ngeludah lewat samping. Hehe…ini adalah terobosan terbaru dalam dunia ludah-ludahan.

Tapi masalah baru timbul, karena pengeboran gigi itu gak berjalan sesuai rencana:

Seharusnya            : Syahri udah ngerasain ngilu karena pengeborannya udah dalam.

Kenyataannya         : Syahri masih enjoy sambil sms-an. Buseet…tuh bocah ternyata punya kekuatan super. Giginya ternyata gak mempan di bor.

Dokter koas pun mulai cemas, apa dia yang salah ngebor ato memang gigi Syahri yang kuat karena keseringan ngunyah baut seng pelabuhan?

Dokter koas pun mencoba kembali ngebor dan terus ngebor (kok kesannya jadi Inul ya?). Tapi tetap aja hasilnya nihil, karena Syahri tak jua ngerasain ngilu digiginya. Gue bener2 salut sama nih bocah.

Akhirnya dokter itu nyerah, terus dia ngambil alat semacam jam alarm digital tapi ada dua potong kabel di kiri sama dikanannya.

“Ini alat apaan dok? Alat peledak rakitan yg biasa di pake ngebom jamban umum ya?” Tanya gue penasaran.

“bukan, alat ini namanya &^%$#$” gue lupa nama alatnya. (Lupa, apa gak ngerti nama alatnya yg pakek bahas Inggris itu hayooo..)

“Bisa bantu saya?” kata dokter itu ke gue.

“Bisa dok, bisa…” sahut gue semangat, kapan lagi gue nyicip jadi asisten dokter.

“Au..au..ah..aa..” Syahri meronta gak jelas karena mulutnya masih ada selang. Gue rasa dia khawatir dengan keselamatan giginya karena gue bakal turun tangan langsung, bantuin tuh dokter makein alat &^%$#$ ke dia. HAHAHA…(ketawa Setan)

“Tolong kamu pegang ini, terus tarik pipi temen kamu kesamping ya, supaya saya bisa nempelin kabel ini ke giginya” perintah dokter koas.

“Oke dok…” gue langsung masukin tuh alat yg mirip sendok ke mulut dia, terus dengan sekuat tenaga dan energy Super Saiya gue tarik tuh alat yg mirip sendok kesamping. “Mampus lo, mulut lo bakalan melar kayak kolor emak-emak abis melahirkan. Hahaha “ Syahri cuma dia pasrah dengerin ancaman gue.

Dan setelah kaber itu nempel, beberapa saat kemudian barulah Syahri bisa ngerasain ngilu digiginya. Alhamdulilah eksekusinya lancar dan gak ada korban jiwa. Abis itu, tuh gigi berlubang langsung di tambal sama dokter koas pake penambal gigi kawe. Kenapa kawe? Karena penambal gigi yang ori mahal banget. Syahri gak mau kalo giginya sembuh, tapi gak ada yg bisa di kunyah sama giginya itu. Ato bahasa kasarnya, dia takut gak ada duit buat makan kalo pakek penambal gigi yang original. Hmm…pemikiran yg bagus.

Akhirnya, gue, Syahri, dan penambal gigi kawe itu pun pergi meninggalkan dokter koas itu. Dan kami hidup bahagia selama-lamanya, tamat.

NB : kemaren gue denger2 penambal gigi kawe punya syahri copot pas dia makan kacang. Ya gitu deh kalo barang kawe, gak tahan lama. Jadi gue cuma bisa berpesan kekalian, jangan pernah makan kacang. :)

Oiya, gue bakalan jarang posting dulu ya sampe akhir bulan ini. nih blog mau gue mati suriin dulu. Soalnya gue mau “menikmati” UAS gue dengan seksama. Kalo abis UAS gue gak mati karena keram di otak, gue pasti muncul lagi kok. Hehe…Okey coy. Love you muach-muach…



28 komentar:

  1. Eh, ati-ati sama tambal gigi yang istilahmu KW itu. Dia suka nggak permanen. Dan kalo udah ilang, lobang giginya bisa lebih gede dari sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...dokter koasnya jg bilang gitu, mangkanya syahri di suruh dtg lg kesana...hehehe

      Hapus
  2. wahhh sering-sering nonton reportase sore bang. banyak tuh yang sembarangan nganu gini kita. padahal kan gigi area sensitif. ntar bisa mandul loh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gue sering nonton kok, tapi beneran bisa bikin mandul apa?? -_____-"

      Hapus
  3. semangat bang buat UASnya! wkwk baca ini jadi ngeri sendiri. Seumur-umur belum pernah ke dokter gigi doh apalagi ke dokter koas-koas gitu.____. mana tambal gigi KW lagi dududu kasian banget si Syahri

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya thanks... Beeh, pokoknya harus coba deh ke dokter gigi, dan rasakan sensainya...hahaha

      Hapus
  4. untungg seumur umur belom pernah sakit gigi dll. O_O ceritanya makin bikin takut ama dokter gigi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, coba deh sekali2 sakit gigi...pasti ketagihan deh, apalagi sampe gusinya bengkak, beeeh, nikmat banget...hahaha

      Hapus
  5. Wahhh bahaya tuh kalo pake yg KW, ya namanya juga KW pasti bajakan buatan china. Mending pake buatan indonesia. diganti dgn lem castol misalnya.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu gigi bang, bukan knalpot...hahaha

      besok2 deh gue saranin dy supaya gnti sama lem Aibon..hoho

      Hapus
  6. wahaha, kayaknya asyik tuh kalo bisa ngeludahin orang lewat pipi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, coba aja gih...colok pipi lo pake areng abis bakar ayam, seminggu kmudian lo psti udh bisa ngeludah lewat samping...hahaha

      Hapus
  7. wuahaha, endingnya elu sama si syahril hidup bahagia selamanya. Gue jadi curiga ni, kalian berdua ho...*ilang sinyal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. homo??? hahahhahaa wk :p
      #ups keceplosan

      Hapus
    2. Kalian berdua cocok banget, saling melengkapi satu sama lain. Juga saling membuat malu org lain -______-"

      Hapus
  8. waktu awal liat judul aku nyangkain km nulis ttg gigii syahrini, eh engga deng ternyata -.-
    endingnya kok kayak cerita2 fairytale sama princessan gitu yak, bahagia selama lamanya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang konon kabarnya, Syahri ini masih ada hubungan saudara seperguruan sama Syahrini...hahaha

      Hapus
  9. buset dah...udah menderita sakit gigi masih aja diwawancarai...
    Bener tuh...dr pd sakit gigi mending sakit hati deh...
    Menderita bgt...
    Untung si syahri gak sampe pingsan gr2 kelamaan diwawancarain... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kata tuh dokter sih buat rekam medis. Jadi kalo terjadi apa2, tuh rekam medis bsa jd alat bukti...hehe

      Hapus
  10. Ariee postingannya kocak mulu.. hahaha sama dengan Lidya aku kirain juga tentang gigi syahrinii wkwkwk ternyata tentang gigi si Syahri.., oK selamat ber UAS ria^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..ini di bikinnya dadakan mbak..
      itu lah, salah org tuanya salah ngasih nama kayaknya...hahaha

      Hapus
  11. Hee Pedot ternyata loe salah satu budak pabrik itu ya? xD

    BalasHapus
  12. wkwkwk lol bgt,.
    apa ada nama alat &^%$#$ ...? asli ngocol perut xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...sumpah, gue gak tau dan baru pernah denger nama tuh alat. ada "tor" nya gitu deh. Hmmm...mungkon traktor kali ya...hahaha

      Hapus
  13. Walah baru UAS to, semangat woi. wah, ngeri yah. untung gue belum pernah mampir ke dokter gigi, dan semoga nggak pernah :D

    BalasHapus
  14. ngakak baca ceritanya :))
    pukpuk Syahri ~u,u~

    alhamdulillah aku ga pernah bermasalah sama gigi :D

    semangat UAS ya '-')9

    BalasHapus
  15. selamat menikmati UAS nya ya...
    semoga berhasil... :)

    BalasHapus