Perbedaan Dalam Keluarga


“Hayoo pa, dimakan..keburu imsak”

“hmmm…ma, papa makan mie aja deh”

“Loh, kenapa? Mama kan udah masak ini…”

“Iya, tapi papa gak suka makanan ini”

“Tuh mie nya ada didapur, masak aja sendiri!! Mama mau tidur!

“…”

Itulah yang terjadi dikeluarga gue. Hampir setiap sahur dan buka puasa, ada aja perang dingin antara nyokap dan bokap. Masalahnya sih sebenarnya simple, lidah mereka nggak sejoli!

Bokap adalah tipe lelaki yang suka pilih-pilih kalo makan. Seumpama makanan yang ada nggak sesuai sama bibit, bebet, dan bobot lidahnya, maka dipastikan dia nggak bakalan mau makan. Sedangkan nyokap gue adalah tipe wanita yang suka pilih-pilih kalo masak. Dia cuma mau masak masakan yang simple dan nggak perlu proses yang panjang. Sayangnya, masakan kesukaan bokap hampir rata-rata harus dimasak dalam waktu yang cukup lama. Maka dengan tegas nyokap berkata, “NO”

Memang seharusnya istri itu mengalah sama suami, tapi apa boleh buat. Nyokap nggak terlalu pinter dalam urusan masak-memasak, ditambah lagi pekerjaannya yang mengharuskan dia pergi pagi dan pulang sore. Nggak bakal punya waktu untuk masak! Itulah alasan nyokap lebih milih membeli makanan cepat saji dari pada masak-masakan tradisional kesukaan bokap yang bisa dibilang ribet.

Kadang gue juga suka kasian sama bokap. Kebanyakan menu buka puasa yang dihidangkan oleh nyokap, berbanding terbalik sama selera beliau. Akhirnya, yang harusnya ritual buka puasa itu dilakukan dengan kehangatan keluarga, malah diisi dengan cemberut-cemberutan antara bokap dan nyokap.

Begitu juga kalo sahur. Pada pukul tiga pagi kayak gitu, cuma Patrick Star yang selera makannya masih stabil. Apalagi ditengah-tengah rasa ngantuk yang teramat sangat, pastinya kita pengin suatu makanan yang bisa menggugah selera dan birahi. Tapi naas bagi bokap gue, dia nggak mendapatkan makanan yang kayak gitu. Makanan sahur dirumah gue masih terlalu modern bagi lidah pribumi beliau. Yaitu chicken nugget, kentang goreng, dan omelet. Iya, itulah masakan simple yang gue maksud, tinggal goreng, beres. Akhirnya, mau nggak mau bokap harus makan makanan itu atau kadang-kadang beliau lebih memilih untuk sahur dengan makanan alternative, yaitu mie rebus ekstra sayur-sayuran.

Uniknya, bokap nggak pernah protes atau marah secara langsung ke nyokap tentang masalah masakan ini. Dia cuma ngasih semacam #Kode ke nyokap kalo dia nggak suka makanan yang dihidangkan itu. Misalnya :

Pas sahur, bokap bakalan duduk dimeja makan. Dia bakalan meneliti dulu semua masakan yang ada, apakah cocok dengan karakter lidah pribuminya atau nggak. Kalo nggak ada yang pas, dia bakalan ngambil nasi yang porsinya lebih sedikit dari porsi diet Paris Hilton. Dilanjutkan dengan mengambil lauk ter-tradisional, dan lalu makanan itu dianggurin sampai sepuluh menit sebelum imsak. Apa aja yang dia lakukin selama itu? Dia cuma mainan hape!. Persis kayak cewek yang ngambek abis dimarahin cowoknya karena pakai bedak ketebelan. Nah, kalo udah sepuluh menit sebelum imsak, baru deh makanan itu beliau makan dengan ekspresi, ‘makan segan, lapar tak mau’.

Kalo pas buka puasa, bokap punya caranya sendiri. Sejam sebelum buka dia bakalan nanya ke nyokap apa menu buka puasa hari ini. Setelah dirasa nggak ada yang sesuai dengan seleranya, bokap bakalan berinisiatif pergi kepasar sendirian. Atau kadang-kadang ngajakin gue dan kakak gue. Dipasar itu lah bokap berburu makanan yang dia rasa klop sama organ-organ pencernaannya. Jadi pas buka puasa, bokap bakalan terhindar dari nyeduh mie instan.

Selain perbedaan selera makanan, mereka juga berbeda dalam hal kerapihan. Bokap orangnya teledor dan suka nyimpen kaos kaki, sepatu, berkas-berkas kantor, dan hape sembarangan. Sedangkan nyokap orangnya lebih rapih dan tertib dalam meletakan barang. Nggak heran hampir setiap pagi, bokap selalu mondar mandir mencari barangnya yang hilang (Biasanya sih hape). Kalo udah gitu, nyokap cuma cengar-cengir aja, seolah berkata, “rasain lu, mangkanya jangan teledor. Hape lo udah gue jual buat beli dispenser!”

Ya begitulah keluarga gue. Kadang ada lucunya, kadang ada juga dramatisnya. Meskipun keliatan sepele, tapi masalah ini cukup jadi beban pikiran bagi gue. Gue suka kasian liat bokap yang cuma sahur pake mie instan, secara dia bukan anak kost. Gue juga suka prihatin liat nyokap, makanan yang dia masak jarang di sentuh oleh bokap.

Gue nggak tau apa yang mereka pikirkan, ntah gue yang terlalu polos untuk memahami masalah ini atau emang mereka yang egois. Pasalnya, nggak ada satupun diantara mereka yang mau mengalah. Nyokap nggak pernah mau ngalah dan masakin makanan kesukaan bokap. Bokap juga nggak pernah mau ngalah dan makan makanan yang udah susah payah disediain nyokap. Ini seperti pertengkaran keluarga yang terselubung.

Walaupun mereka nggak pernah sampai berantem hebat gara-gara kasus beda selera ini, tapi gue yakin mereka pasti menyimpan beban masing-masing. Akhirnya, suatu hari menjelang buka puasa gue nekat menyindir mereka supaya perang dingin ini cepat selesai.

Seperti biasa, sore itu bokap baru pulang dari membeli makanan kesukaannya sendiri. Dia sibuk menyiapkan menu berbukanya sendiri dan mengesampingkan masakan nyokap. Dimeja makan, terlontar sebuah pertanyaan sindirian dari mulut gue. “Papa kenapa sih nggak pernah makan masakan mama, padahal enak lo. Ya walaupun sederhana, tapi kan ini mama yang masak. Aku sengaja loh pulang dari Jogja cuma buat nyicipin masakan sederhana ini”

Mendengar itu bokap cuma senyum, dan tanpa berkata apa-apa beliau langsung melanjutkan makannya. Walaupun nggak ada respon sama sekali, tapi gue tau bokap sedang memikirkan sesuatu. Keliatan dari matanya yang menatap kosong ke pinggiran meja makan sambil mulutnya terus mengunyah. Semoga dia berpikir kalo ucapan gue barusan ada benarnya. Pikir gue dalam hati.

Pas sahurnya, giliran nyokap yang gue sindir. “Ma, kok makanannya ini terus. Seandainya ada sayur asem sama sambel ikan asin aja, pasti seru” Gue tau kalo sayur asem dan sambel ikan asin adalah salah satu makanan kesukaan bokap. Dengan begitu gue berharap kalo nyokap sadar bahwa selama ini dia cuma sibuk memasak makanan yang dia suka tanpa memperhatikan selera lidah suaminya.

Entah cara ini berhasil atau nggak, gue cuma bisa menyerahkan semuanya sama Yang Maha Kuasa.

Well, karena besoknya Minggu, nyokap dan bokap libur, jadi seharian mereka cuma dirumah. Nggak tau deh mereka ngerjain apa, tapi mereka keliatan sibuk sendiri hari itu. Sementara gue sibuk nyiapin agenda buka bersama dengan temen-temen lama. Maka sejam sebelum buka puasa, gue udah ninggalin rumah dan pergi ke sebuah tampat makan bareng temen-temen gue itu.

Karena keasyikan bernostalgia bareng temen-temen sekaligus, ehm…mantan gue semasa SMP dulu, gue baru pulang kerumah jam sepuluh malam. Waktu itu keadaan rumah udah sepi, karena nyokap dan bokap udah pada tidur. Sedangkan kakak gue sedang keluar kota.

Pas kedapur, gue nggak ngeliat satu pun makanan sisa disitu. Padahal hari-hari biasanya pasti ada makanan sisa buka puasa yang nggak kemakan. Karena masih laper, gue ngobrak-abrik isi dapur siapa tau ada makanan yang masih bisa dimakan. Tiba-tiba perhatian gue tertuju pada tumpukan piring kotor di tempat cucian. Gue penasaran apa sih yang mereka makan tadi. Maka, layaknya gembel kepo kekurangan gizi, gue perhatiin satu persatu piring kotor itu. Dari hasil penyelidikan gue, piring-piring itu tadinya berisi sayur asem, sambel ikan asin, ayam goreng, dan tempoyak (makanan khas Jambi). Dan itu semua adalah makanan kesukaan bokap.

DAMN!! Gue berhasil!! Mereka nggak lagi sibuk mementingkan lidahnya sendri! Ternyata hari ini nyokap gue masak masakan kesukaan bokap. Dan bokap menghabiskan semuanya tanpa sisa. Iya, tanpa nyisain sedikitpun untuk gue (-__-). Tapi nggak apa-apa, gue seneng akhirnya mereka berada disatu titik temu lagi setelah selama ini mereka berada digaris yang berbeda.

Dari kejadian dibulan ramadhan tahun ini, gue bisa belajar tentang toleransi. Sikap saling menghormati dan mengalah jikalau kelak gue berada di posisi yang sama dengan mereka. Entah seperti apa pasangan gue nantinya, mungkin lebih baik dari nyokap atau bukan nggak mungkin lebih buruk dari beliau. Jadi disinilah gue udah tau rasanya gimana, dan beberapa tahun mendatang gue nggak bakalan ngebiarin anak gue berada dalam posisi yang sama dengan gue sekarang.

Juga tentang rumah tangga. Nggak setiap rumah tangga didirikan oleh orang-orang yang berkarakter sama. Contohnya bokap dan nyokap gue, mereka cuma nyambung kalo ngomongin urusan pekerjaan. Selebihnya mereka sering beda pendapat. Tapi bukan itu intinya, Tuhan menciptakan perbedaan agar mereka saling melengkapi celah-celah yang ada. Nyokap lah yang selalu ngerapihin barang-barang bokap supaya nggak hilang. Bokap lah  yang suka turun tangan beli kebutuhan pokok kalo nyokap males belanja. Dan mereka berdua adalah dua insan yang akan saling menemani satu sama lain jikalau nanti gue kembali ke Jogja.

Itu aja deh yang mau gue bagi dalam kesempatan yang berbahagia ini. Semoga ada hikmahnya bagi kita semua. Gue bukannya membongkar aib rumah tangga disini, tapi kalo itu bisa jadi pelajaran, kenapa nggak?

Lagian gue yakin, bukan cuma bokap gue yang suka milih-milih kalo makan. Dan bukan cuma nyokap gue yang nggak bisa masak di Negara Endonesa ini. hehe… Udah dulu ya, udah mau lebaran nih, gue mau ibadah dulu ke mesjid. Siapa tau nemu sandal yang pas.


CameQuum… =*