Minggu, 28 April 2013

Salam Sapa Blogger Personal


“Sep…gue mau cerita nih, masalah serius…Jamban di kost gue udah seminggu mampet..!!”

“Sorry rie, gue udah ada janji nih mau nemenin Sulastri beli stoking buat neneknya…Next time ya ceritanya...bye”

“Segitu berartikah stoking neneknya Sulastri dari pada akuh?? Kamu Kopet Asep!!!” #NgomongDalemAti

Gue yakin sebagian besar dari kalian udah pernah ngalamin situasi kayak diatas. Yap…DICUEKIN. Dicuekin itu lebih gak enak dari pada ditolak cintanya sama temen sendiri. Se gak nya, ditolak itu ada waktu dimana omongan kita itu didengerin dan bahkan sampai ditanggepin. Meskipun tanggapannya adalah sebuah “penolakan”.

Jujur, gue sering banget ngalamin yang namanya dicuekin. Misal pas gue lagi ngomong, eh temen gue itu malah ngobrol sama orang lain. Dan pengalaman yang paling nyebelin, waktu gue mau ngasih tau temen gue si Karim kalo semalem gue liat pacarnya beduaan sama satpam kampus di kuburan cina. Setelah gue ngomong panjang lebar ternyata si karim lagi dengerin musik pake handset yang tersembunyi dibalik rambut kribonya. Gue gondok, gue rebonding rambut Karim pake setrika arang!.

Prilaku “cuek” menurut gue adalah prilaku yang sangat kejam. Seharusnya pemerintah menghalalkan  hukuman rajam bagi para manusia cuek di Indonesia. Allah sang pencipta aja gak pernah nyuekin hambaNya, lah ini cuma seonggok manusia kok berani-beraninya cuek.

Sekedar informasi, gue suka banget dengan yang namanya “ngobrol” dan “ber-cuap-cuap-ria”. Dari mulai bahas hal yang penting kayak naiknya harga bawang merah, sampai ke masalah yang gak penting kayak kuliah. Hehe…Tapi karena terlalu banyak menerima perlakuan cuek, gue kadang jadi trauma dan bingung mau berbagi cerita sama siapa. Dulu sih ada kakak gue yang selalu setia minjemin kupingnya dimanapun dan kapanpun, tapi sejak gue kuliah di Jogja dan dia di Jambi, gue jadi jarang cerita-cerita lagi sama dia. Apalagi sekarang dia udah kerja, gue takut kalo gue nelpon ntar ganggu kerjaan dia. Dan kalo kerjaan dia terganggu terus gajinya di potong, maka implikasinya adalah ke jatah uang bulanan gue. Terus gue harus bayar iuran fitness pake apa coba?

Nah…beberapa bulan yang lalu gue ngeliat si Sukron lagi ditaman kampus sambil menghadap ke laptopnya. Gue pikir dia lagi liat komik online Ae-Hentai versi Doraemon. Karena penasaran dan khawatir temen gue ini jadi pemuja Suneo, akhirnya gue samperin dia.

“Eh Kron…ngapain lo? Liat bokep ya?”

“Astagfirullah, sembarangan ente ya sohibbb…” Konon kabarnya si Sukron ini memang ada blasteran Arab, bokapnya adalah transmigran Pakistan yang nyari kerja di Indonesia. Sekarang bokapnya jualan kebab dan martabak mini di halaman Indomaret.

“Terus ente sedang afaa yaa Sukron? Ket mau senyum-senyum dewe koyo cah edan? Yasalammmm!”

“ini ane lagi bikin tulisan di blog, ane mau berbagi cerita masalah harim ane, Si Siti maysaroh, dia mutusin ane lewat SMS, emang ane istrinya Aceng…”

“Blog? Apaan tuh? Coba gue liat..” Gue ambil laptopnya si Sukron dan mengabaikan cerita sedihnya.

“Kamfrett ente, ane lagi sedih ente malah mentingin blog…”

“Udah jangan sedih, sekarang ente jelasin ke ane gimana bikin, make, dan mainin nih blog?”

Dengan setengah ikhlas, Sukron pun ngejelasin semuanya tentang blog. Meskipun gak semuanya gue ngerti, tapi mulai dari saat itu gue tertarik buat BIKIN BLOG…

Dari penjelasan Sukron, gue yakin blog adalah tempat yang selama ini gue cari. Di blog gue bisa ber-cuap-cuap-ria meskipun cuma lewat tulisan.

Kalo lewat tulisan, kenapa gak nulis diary aja?

Gak, diary dan blog itu beda! kalo di diary lo menulis buat diri lo sendiri dan gak ada orang yang ngasih respect, karena diary itu tujuannya kan bukan buat dipublikasikan. Sedangkan yang gue cari adalah respect dari orang lain. Nah…blog kan bisa diliat sama siapa aja, apalagi jumlah blogger di Indonesia lumayan banyak, siapa tau ada salah satu blogger yang nyasar ke blog gue terus  ngasih tanggepannya di comment box…!

Maka beberapa bulan yang lalu pun, dengan sisa-sisa pengetahuan tentang blog yang dikasih sama Sukron, gue secara otodidak dan semangat juang 45 berhasil mendirikan sebuah blog “Kerbaubule.blogspot.com”… #NangisTerharu

Tapi setelah 2 bulan kelahirannya, blog ini gue “Buang”. Iya …soalnya ada kemiripan dengan “Kambing Jantan” milik Raditya Dika. Sama-sama hewan (Dia kambing, gue kerbau) terus sama-sama ada keterangan jenis hewan (Dia Kambing Jantan, gue Kerbau Bule). Gue gak mau dong dianggap sebagai penjiplak hasil pemikiran orang lain, makanya dengan pertimbangan yang seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, tuh blog (Kerbaubule.blogspot.com) gue hapus dari permukaan internet!

Setelah seratus hari kepergian “Kerbau Bule”, gue mencoba bangkit dan membuat akun baru, yaitu “Sandalpedottt.blogspot.com”. Gue harap gak ada lagi blogger yang udah terkenal diluar sana yang punya akun “sandal putus” sama kayak punya gue ini.

Emang kenapa sih gak mau sama? Kan siapa tahu bisa terkenal juga…

Balik lagi ke tujuan gue bikin blog personal ini, gue cuma pengen ber-Cuap-Cuap-ria doang, bukan buat jadi terkenal. Kalo pun beratus-ratus tahun yang akan datang gue memang harus terkenal, se-gak nya gue terkenal dengan Brand, Merek dan ciri khas gue sendiri. Bukan dengan asumsi orang kalo gue “nyontek” karya orang lain yang udah tenar duluan. Itu pun “kalo” gue terkenal loh ya..hehe.

Nah…karena blog gue yang ini masih baru dan belum punya followers, gue akhirya disaranin gabung ke Blogger Energy yang khusus buat blog personal. Mungkin blogger2 di Blogger Energy punya tujuan nge-blog masing-masing, tapi pasti ada  satu ato dua  orang blogger yang latar belakangnya sama kayak gue, capek dicuekin dan pengin didengerin. Syukur-syukur kita bisa saling ngasih respect dan komentar. Baik itu tentang tulisanya, ceritanya, atau tampilan blognya.

Orang itu diciptain untuk saling paduli dan memperhatikan orang lain, kalo orang itu cuek artinya dia bukan orang, anggep aja dia PARE. Kecil, ijo, keriput, pait, kalo dimakan pasti pengin Muntah!!

Itu dulu deh Cuap-Cuap-Pan gue hari ini, semoga ada manfaatnya. Silahkan menunjukan kepedulian kalian di komen box dibawah ya. Gue yakin kalian bukan Pare..huahahaha

Salam Pedottt…
Salam Blogger energy...



Photobucket

Rabu, 24 April 2013

Woy..Dengerin Gue...!!


Hallo…Hallo..

Huaaah…seneng rasanya akhirnya gue punya blog juga…Sebagai pendatang baru gue sampaikan “salam kenal” buat kalian semua blogger seluruh Indonesia. Atau se gak nya buat kalian blogger yang gak sengaja nyasar ke blog gue. Hehe…

Oke, meskipun gue masih bingung dengan pengaturan template dan segala-tetek-bengek yang ada di blog ini, gue tetep mau mencoba berbagi ke kalian semua tentang hal utama yang “harus” dimiliki seorang newbie kayak gue. Hal apakah itu? Yak..benar, ALASAN MENULIS..!

Sekarang ini udah banyak banget orang yang punya blog dan alasan mereka bikin blog pun bermacam-macam. Maklum sih, karena blog bukan cuma sekedar tempat bercuap-cuap ria dengan bantuan keyboard dan sinyal modem yang memadai, tapi udah dimanfaatin buat media bisnis bahkan buat cari jodoh. Kayak temen gue, sebut aja namanya Waluyo. Dia seorang pengusaha sabun aroma mengkudu. Waluyo ngegunain blog sebagai salah satu media promosinya karena blog itu bisa dilihat ama siapapun dan dimanapun. Apalagi di zaman serba internet kayak sekarang. Tapi berita terakhir yang gue denger, perusahaan Waluyo udah ditutup karena sabunnya sering disalah gunakan ama cowok-cowok hiperseks.

Lain lagi temen gue, Iskandar. Doi ngegunain blog sebagai media cari jodoh. Iya..Iskandar punya blog yang semua postingannya adalah foto dirinya yang udah di edit 273 kali pakai photoshop biar keliatan kece. Tidak lupa juga dia menyelipkan riwayat penyakit bapaknya sekaligus daftar warisan bapaknya itu, yang kelak bakal diterimanya buat jaga-jaga kalo tampangnya ternyata kurang meyakinkan para wanita-wanita sensual diluar sana.

Oke …Back to the topic…

Motivasi dan alasan terbesar gue menulis adalah karena kurangnya orang yang mau meminjamkan kupingnya 15 menit doang buat dengerin cerita atau curhatan gue. Tapi bukan berarti blog cuma gue anggep sebagai tempat pelarian doang. Inget, setiap orang selalu mencari kenyamanan dalam hidup dan kenyamanan itu kadang tidak selalu berasal dari pilihan pertama, mungkin dari pilihan kedua, ketiga dan seterusnya. Syukur-syukur ada diantara kalian yang bisa bahagia atau minimal bisa senyum pas baca tulisan gue. Karena gue juga bangga kok bisa membuat orang lain senang.

Jangankan senang, kalo misalnya gak ada yang mau baca tulisan lo gimana?

Iya juga sih… Tapi se-gak nya gue bisa dapetin tempat cuap-cuap yang gak bakal ketiduran atau sok sibuk pas gue lagi butuh temen cerita. Terserah orang mau baca tulisan gue apa gak, yang penting gue udah ngeluarin uneg-uneg yang selama ini belum bisa gue keluarin secara tuntas lewat blog ini.

Jadi dalam postingan ini gue akan membahas mengenai pentingnya mendengar dan didengarkan.

Tuhan memberikan kita telinga gunanya adalah untuk mendengarkan mulut berbicara, juga sebaliknya. Karena tanpa mulut, telinga cuma sekeping tetelan tulang lunak yang nempel dikepala. Sedangkan tanpa telinga, maaf, liat aja orang yang udah tuli dari lahir gak akan bisa bicara karena dia gak pernah dengerin dan tau cara orang-orang disekitarnya  mengucapkan kosa kata.

Berangkat dari pemahaman sesat inilah, gue berkeyakinan bahwa setiap orang yang bisa berbicara, sangat perlu untuk juga bisa mendengarkan. Termasuk dengerin curhatan temen yang abis digebukin karena telat bayar iuran fitness.

Nah..kebetulan gue baru inget cerita tentang temen gue, Solihin, dan pacarnya, Suharti. Mereka ceritanya udah pacaran lama banget. Sejak kerajaan Majapahit baru jadi pondasinya aja. Bahkan saking lamanya mereka pacaran, gak ada lagi yang namanya jaim-jaiman. Semua udah tau kekurangan dan kelebihan masing-masing. Namun suatu ketika, sifat kemanusiaan mereka keluar, munculah suatu perasaan yang merupakan cobaan paling dahsyat dalam menjalin sebuah hubungan, BOSAN.
Solihin bosan dengan kebiasaan Suharti ngemil odol. Begitupun Suharti, bosan dengan gaya berpakaian Solihin yang mirip pendekar-pendekar Siliwangi. Manusia itu dilahirkan berbeda-beda satu dan lainnya, tujuannya adalah agar mereka selalu menemukan perbedaan dan sesuatu yang baru dari individu lain agar tidak ada perasaan jenuh #MulaiBijak

Suatu hari, Solihin datang ke kontrakan Suharti dengan niat untuk menceritakan kegundahan hatinya mengenai UN di Indonesia yang di undur terus.

“Har.. aku mau cerita nih.” Ucap Solihin dengan muka lesu kayak abis disodomi Debt-Collector

“Carita apa..?” jawab Suharti cuek sambil BBM an sama satpam kampus.

“Kok UN SMA di undur terus ya? aku sebagai joki mahasiswa baru kan, jadi telat juga dapet job”

“Mbuh lah..takon karo Eyang Subur!!”

“Kok koe ngono sih Har, aku kan cuma tanya! Oke kalo kamu gak suka, aku ra bakal takon karo koe meneh! Jancuk!” Solihin mulai emosi.

“Yo wes, sakarepmu su..!! Pergi sana..!! dan berhenti panggil aku “Har”, aku bukan Bahar!!”

Solihin pun pergi meninggakan kontrakan Suharti dengan terburu-buru karena emosi. Dan sejak saat itu Solihin gak pernah lagi ketemu Suharti sampai sekarang.Ya..mereka putus! Artinya, hubungan cinta yang telah mereka bina sejak lama itu pun kandas kerena kebosanan yang menyebabkan keengganan telinga Suharti untuk dengerin curhatan Solihin.

Dari kisah penuh kata-kata saru di atas, kita bisa liat betapa orang itu butuh yang namanya di dengarkan. Karena dengan didengarkan, orang akan merasa masalah yang sedang dihadapinya terbagi menjadi dua dan lebih gampang untuk diselesaikan. Begitupun yang mendengarkan, banyak pelajaran yang bisa diambil dari apa yang kita dengar dari mulut orang lain. Didengar dan mau mendengar itu wajar, didengar tapi gak mau mendengar itu kurang ajar...

Sekian dulu deh pembahasan gue di postingan pertama ini. Gue yakin keputusan gue buat ngeblog ini bener, karena pastinya kalian adalah seorang blogger budiman yang mau mendengarkan. Buktinya, mau baca postingan ini sampai habis…hehehe

Buat kalian yang punya saran atau kritik tentang apapun silahkan tulis comment dibawah yay…

Salam Pedottt …