Minggu, 11 Mei 2014

Negative Thinking


Selesai menghabiskan sebakul nasi dan beraneka macam lauk pauk yang kayaknya nggak terdaftar dalam jajaran menu empat sehat lima sempurna, gue merogoh tas dan mengambil sebungkus rokok. Meskipun keliatan banyak, tapi bagi gue –dengan ukuran lambung yang sama lebarnya dengan kresek laundry- makanan segitu belum ada apa-apanya. Cuma cemilan ringan yang ngotor-ngotorin gigi!

Gue lalu ngeluarin sebatang rokok dari bungkusnya dan membakar rokok itu sambil nyedotin sisa-sisa jus alpukat yang agak hambar karena kurang gula. Dan melanjutkan obrolan dengan Ayu, temen gue dikampus, yang tadi sempat terhenti saat kami makan. Ayu adalah seorang cewek berumur 19 tahun, cita-citanya pengen punya salon, mangkanya doi kuliah di fakultas Hukum (Nyambung banget!). Sekedar informasi, Ayu punya wajah yang menurut gue sangat baby face. Sedangkan gue punya wajah yang sangat manula face. Sehingga, sore itu gue terlihat seperti seorang duda yang lagi ngajak anak bungsunya jalan-jalan.


Ditengah percakapan, karena kehabisan bahan obrolan, Ayu mengalihkan pandangannya dari gue dan memperhatikan Timeline di akun Twitter-nya. Gue sendiri baru menyadari kalo sejak tadi gue belum buka hape. Meskipun gue tau kalo hape gue sepi peminat, karena mentok-mentok yang ngehubungin gue palingan cuma operator telpon yang nawarin i-ring band  yang  lagunya nggak laku dipasaran.

Gue kembali membuka tas dan mencari tas kecil tempat gue biasa nyimpen hape. Tapi ternyata, tas kecil itu nggak ada!. Gue periksa dibagian tas yang lain, tetep nggak ada juga! Mata gue lalu memeriksa meja tempat kami makan, karena siapa tau hape nya tadi udah gue keluarin dari dalem tas, tapi….tetep nggak ada! Karena mulai panik dan frustasi, gue akhirnya bertanya dengan polos ke pelayan yang kebetulan lewat disamping kami, “Mbak, liat hape saya?”

“Hape?” Tanya pelayan itu bingung sambil membawa nampan berisi minuman.

“Iya, hape. Yang untuk alat komunikasi itu!”

“Ciri-cirinya gimana, mas?”

“Hapenya, warnanya item, jarang ada yang SMS atau telpon, pulsa terakhir kalo nggak salah Rp.325,-??”

Pelayan itu mengerutkan dahinya, “Wah, nggak tau saya, mas. Coba di miscall” Jawab pelayan itu cuek dan lalu pergi.

“Kenapa?” Tanya Ayu yang penasaran ngeliat gue panik.

“Hape…hape ilang!”

“Hmmm…coba lo duduk dulu, deh. Terus atur nafas” Tanpa sadar gue mengikuti instruksi dari Ayu untuk menenangkan diri, dan ternyata…berhasil. Mungkin ini yang namanya the power of women! Seperti kata pepatah, disamping pria panik, selalu ada wanita hebat yang menenangkan!

“Udah tenang?”

“Udah…”

”Sekarang coba lo inget-inget lagi, ngapain aja lo sebelum akhirnya sampai ke tempat makan ini” Pinta Ayu.

Gue lalu berkonsentrasi dan mencoba mengurutkan tempat-tempat dan kejadian-kejadian yang terjadi sebelum gue sampai ke tempat makan ini.

“Hmmm…Tadi pagi gue bangun jam 6, terus ngulet bentar, terus stalking TL mantan, terus…”

“Kejauhan oyy!!” Bentak Ayu sewot dan memotong omongan gue. “Yang baru-baru ini lo lakuin aja!” Sambung Ayu menjelaskan.

“Oh maaf..hehe. Tadi siang pas dari kampus, gue ke pengadilan buat nganterin surat, terus ke toko jam, terus mampir bentar buat isi bensin, baru akhirnya sampai kesini”

“Terakhir lo liat hape itu kapan dan dimana?” Tanya Ayu seperti seorang agen rahasia ketika mengintrogasi pelaku penyelundupan PowerBank KW di Selat Malaka.

“Kayaknya…kayaknya pas gue ke toko jam hape itu masih ada, dan gue taro didalem tas. Tapi sekarang didalem tas nggak ada!”

“Ohh! itu berarti…”

“Berarti apa?” Tanya gue penasaran dan berharap Ayu tau dimana letak hape gue.

“Berarti… hape lo beneran ilang!”

#GUBRAKK

“KAMPRETT!!!” Gue sewot, gue kecewa, gue pengen mencocol mata Ayu dengan  tulang ayam penyet lombok ijo yang ada di atas meja. Karena kesimpulan yang dia kasih sangat-sangat antiklimaks!

Akhirnya, hampir dua jam lamanya gue dan Ayu duduk di tempat makan itu buat ngebahas apa yang harus gue lakuin dan apakah hape gue itu hilang atau dicolong orang?

Jadi, dalam tas kecil gue yang hilang itu, isinya ada dua buah hape Samsung lengkap dengan cas-casannya, dan satu buah flashdisk 8GB. Beruntung banget orang yang nemuin atau ngambil hape gue itu, karena udah hampir lengkap satu paket. Cuma kurang kotak sama handset-nya aja.

Sesuai dengan saran mbak-mbak pelayan tadi, gue minjem hape Ayu buat nelponin hape gue yang hilang itu.

“Tuuuuut….tuuuuuuut…” Setelah hampir 20-an kali menelepon, panggilan gue itu masuk, tapi nggak ada yang ngangkat!

Kesimpulan pertama: Hape gue jatuh atau emang gue yang lupa naro!

*15 menit kemudian

“Nomor yang anda tuju…bla..bla..bla” Hape gue nggak aktif lagi! Ayu juga gue suruh buat nge-PING!!! Kontak BBM gue, tapi cuma centang doang. Sebelum hape itu mati, gue juga sempat ngirim SMS, siapapun yang nemuin hape gue ini, bakalan gue kasih imbalan setimpal asalkan dia mau ngembaliin. Tapi tetep nggak berbalas.

Kesimpulan kedua : Hape gue bener-bener diambil sama orang dan sekarang Simcard nya udah dibuang!

“Wah…hapenya udah mati, pie iki?!” Tanya gue ke Ayu dengan wajah panik, sedih, dan pasrah kayak cewek ABG yang baru aja digrepe pedagang Mizone di kereta ekonomi.

“Dua-duanya?”

“Iya, dua-duanya!”

“Oke, berarti sekarang fix…!!” Kata Ayu menggebu-gebu sambil tangannya memukul meja.

Fix??

“Iya fix!! fix  kalo hape lo nggak jatuh atau lo yang lupa naro, tapi hape lo…diambil orang!!!” Ayu memasang mimik muka serius dan jari telunjuknya mengacung sebagai tanda seru.

Gue berpikir sejenak, siapa kira-kira orang yang bisa gue salahkan dan bertanggung jawab dalam masalah ini.

“Lo suka naro tas kecil itu di selorokan motor, kan? Dideket stang?”

“Iya, emang kenapa?”

“Hmmm… berarti ada kemungkinan yang ngambil hape lo itu adalah tukang parkir! Karena mungkin aja tas kecil itu ketinggalan dimotor pas lo masuk ke toko jam, dan saat lo udah di dalem, tas lo itu di comot sama tukang parkir!” Ayu memberikan analisisnya.

“Ah, masa iya sih?”

“Muka tukang parkirnya jahat nggak?” Tanya Ayu.

“Sebenernya nggak, sih. Tapi karena lo ngomong gitu, sekarang dalam pikiran gue mukanya jadi keliatan jahat!”

Akhirnya, kami berdua memutuskan untuk pergi ke toko jam yang tadi siang gue datangi. Gue nggak mau berpikiran negatif dan nuduh tukang parkir itu sebagai tersangka yang udah nyolong hape gue tanpa bukti yang jelas. Karena itu bukan gue banget! Gue kesana cuma mau bertanya baik-baik ke mas-mas tukang parkir itu, siapa tau dia ngeliat terus nyimpen hape gue, dan siapa tau hape itu belum dia jual ke penadah.

10 menit kemudian, kami sampai di toko jam itu. Mungkin karena udah hampir magrib, kendaraan di depan toko itu udah keliatan sepi, nggak serame tadi siang pas gue kesana. Cuma ada sekitar sepuluh motor yang terparkir.

Gue lalu memarkirkan motor dan turun. Kepala gue dan Ayu clingak-clinguk mencari mas-mas tukang parkir disana.

“Stang e ojo di kancing yo mas…” Teriak seseorang dari sebuah warung kecil di samping toko jam yang berjalan mendekati kami.

“Itu tukang parkirnya?” Tanya Ayu dengan suara berbisik.

“Iya…” Jawab gue pelan.

Mas-mas tukang parkir itu keliatan serem. Waktu itu dia memakai baju oren yang dibelakangnya terdapat tulisan “Juru Parkir.” Kulitnya hitam, nggak terlalu tinggi tapi kekar. Rambutnya belah tengah dan berwarna pirang. Dan di pergelangan tangannya ada tato berbentuk sebuah jam tangan. Mungkin itu karena dia jadi tukang parkir di sebuah toko jam. Gue nggak ngebayang kalo dia jadi tukang parkir disebuah toko bangunan. Dia pasti akan membuat tato besar di punggung dengan logo Semen Padang.

“Iya, mas, stangnya nggak saya kunci, kok! Saya kesini cuma mau tanya..”

“Tanya apa e mas?” Meskipun berwajah serem, tapi mas-mas tukang parkir ini masih mencerminkan adat Jawa yang halus dan sopan.

“E…tadi siang kan saya kesini, terus saya parkir disini, hmmm…mas liat hape saya nggak? Soanya hape saya sering ketinggalan di motor…”

“Waduh, nggak ada mas! Saya kalo ada barang yang ketinggalan, langsung saya kasih ke orangnya, atau saya kasih ke karyawan toko”

“Udah, tuduh aja langsung, dia pasti boong! Mana ada maling ngaku!” Hasut Ayu berbisik di belakang gue.

“Ono opo e su?!” Seorang tukang parkir lainnya keluar dari toko yang sama, dia bertanya ke temennya ini tentang permasalahan apa yang sedang terjadi.

“Iki lo, mas e iki,…ngene…ngono…ngene” (Gue nggak ngerti lagi mereka ngomong apa, yang jelas dari gerak gerik dan bahasa tubuhnya, dia sedang menjelaskan ke temennya itu bahwa hape gue ilang)

HAPE NE ILANG??!! Tukang parkir kedua itu berteriak kaget. Serentak, keluar empat orang tukang parkir lainnya dari warung yang sama. Dengan kulit gelap, rompi berwarna oren cerah dan cara keluar mereka yang bergerombol, para tukang parkir itu terlihat seperti gerombolan anak TK yang kelamaan berjemur di Ancol.

Jadi sore itu, gue dan Ayu dikelilingi oleh enam orang tukang parkir yang tampilannya mirip pelaku pembunuhan berencana. Karena khawatir akan dimutilasi dan potongan tubuh kami akan di buang ke kolam lele, akhirnya Ayu ngajakin gue pulang dan membatalkan niatnya untuk menuduh tukang parkir itu.

“Udah lah, mungkin hape itu bukan rejeki lo. Itu cara Tuhan buat nunjukin bahwa kita itu nggak punya apa-apa di dunia ini, semua itu pemberian Tuhan, dan Dia bisa ngambil apapun milikNya dengan cara apapun tanpa perlu minta izin dulu ke kita…” Ucap Ayu bijak ketika kami hampir sampai di kostnya.

Nggak lama, kami berhenti di depan sebuah kost. Kost itu adalah kost Ayu. Dia lalu turun dan memandangi wajah gue yang murung.

“Ikhlas aja udah, besok masih bisa beli lagi! Yang hilang itu cuma hape, bukan masa depan! Nih, pake aja hape gue dulu, kebetulan hape gue yang ini jarang gue pake” Ayu menyerahkan sebuah hape berwarna putih miliknya.

“Iya, makasih ya..” Sahut gue sambil mengambil hape itu.

“Udah ya gue masuk dulu, makasih udah nganterin” Ayu lalu membelakangi gue dan berjalan menuju pintu. Sebelum masuk, dia berbalik dan melihat kearah gue. Dalam hati gue berkata, “Iya, Ayu benar, itu cuma hape…” Gue langsung memutar motor dan berjalan pulang.

Sesampainya gue di kost, ketika sedang tidur-tiduran terlentang menghadap langit-langit kamar, rasa nyesek karena kehilangan itu datang lagi. Gue inget pas bokap beliin hape itu karena dia bilang kalo gue harus lebih update tentang segala informasi dan hape lama gue nggak mendukung untuk hal itu.  Gue inget pas kakak gue ngajarin gue buat pakai hape itu karena gue gaptek. Gue inget pas nyokap gue minta difoto bareng bokap pakai hape gue itu yang sekarang fotonya nggak ada lagi karena hapenya udah hilang.

“Teng…” Hape putih yang dipinjemin Ayu tadi tiba-tiba bunyi.

Gue ambil hape itu dengan lesu, gue liat pengirim pesan adalah Ayu. Iya, karena cuma nomor dia yang ada di hape ini. Segera pesan itu gue buka dengan malas.

“PING-nya terkirim!! Hape lo aktif, coba di hubungin lagi!!”

Gue langsung berdiri dan loncat dari kasur sambil memasang ekspresi setengah girang kayak seorang suami di sebuah sinetron yang mendapatkan kabar bahwa istrinya baru saja melahirkan anak kembar tujuh belas! Setelah membaca pesan itu, tanpa ba-bi-bu, segera gue memencet nomor hape gue sambil berharap-harap cemas!

“Tuuuuut….tuuuuut...ckrek…halloo…” Terdengar suara bapak-bapak diseberang sana. Tanpa membalas ucapan “hallo”-nya terlebih dahulu, gue langsung bertanya dimana posisi dia berada. Gue takut bapak-bapak itu berubah pikiran dan menutup telponnya karena dia tau kalo gue adalah si pemilik hape. Karena gue desak, mungkin bapak itu kaget dan segera memberikan alamat rumahnya. Ternyata, dia tinggal di dekat ISI (Institut Seni Indonesia), nggak terlalu jauh dari kost gue.

Gue langsung menjemput Ayu dan pergi ke rumah bapak itu saat itu juga. Sebelum sampai, gue mampir dulu di ATM dan mengambil sejumlah uang dengan nominal yang lumayan gede. Gue berpikir, siapa tau bapak itu nggak mau ngasih hape gue dengan cuma-cuma, melainkan harus gue tembus dulu.

Lalu…setelah tanya-sana-tanya-sini, gue dan Ayu akhirnya sampai di alamat yang diberikan bapak itu.

“Nggak salah, nih? Ini rumahnya?” Tanya Ayu.

“Kalo dari alamatnya, sih, iya. Jalan Parangtritis Km. 6 No 27”

Yup, disana ada rumah yang lumayan mewah. Didepannya ada sebuah apotik yang sedang rame pengunjung dengan nama “Apotik Sewon”

Gue lalu menelpon kembali ke nomor hape gue, dan dari apotik itu keluar seorang bapak-bapak sambil memegang hape gue yang hilang. Sebelum telepon itu diangkat, gue segera menutupnya. Telepon itu cuma untuk memastikan bahwa gue sekarang ada di alamat yang benar.

Gue lalu menghampiri bapak tersebut di dalam apotik. Sengaja gue menyuruh Ayu menunggu diluar. Gue dan bapak itu berbincang-bincang sebentar, lalu nggak lama, gue dan Ayu pulang dengan membawa hape gue yang hilang itu. Sepanjang perjalanan gue cuma diam, dan sepanjang perjalanan pula Ayu menghujani gue dengan pertanyaan kenapa hape itu bisa ada di sana?!

Gue lalu mengajak Ayu untuk mampir sebentar di sebuah café. Disana Ayu memesan sebuah minuman yang entah apa namanya, pokoknya ada banana-nya. Karena dia sangat suka dengan pisang. Sedangkan gue, karena penasaran, juga memesan minuman yang sama dengan yang Ayu pesan.

“Jadi, kenapa hape itu bisa ada di sana? Bapak itu siapa? Kalian ngomongin apa aja tadi?” Ayu memberikan pertanyaan secara bertubi-tubi.

Belum sempat gue menjawab, minuman yang kami pesan datang. Gue lalu mencicipi minuman banana ini, dan rasanya……kayak pisang blender yang dicampur pipis ikan nila. Sepet-sepet-seret!

“Bapak itu petugas pengadilan, dia nemuin hape ini di ruang tunggu pengadilan, kayaknya hape ini ketinggalan pas tadi siang gue kesana”

“Terus? Udah, gitu aja?” Tanya Ayu seakan belum puas dengan jawaban gue.

“Iyaaaa udah, cuma gitu aja”

“Tadi, dia minta berapa buat nembus hape lo ini?”

“Nggak, dia nggak minta. Bahkan ketika gue kasih, dia nolak. Padahal sejak gue nelpon dia tadi, gue udah mikir dia kalo bapak itu mau ngambil untung dari gue”

“Wah…parah lo…sluuurrrpppp” Jawab Ayu sambil menghirup minuman banana-nya.

“Lo sadar nggak, sih, kalo kita dari tadi udah salah menilai orang?” Tanya gue dengan wajah serius ke Ayu.

“Salah menilai? Lo kali, gue mah nggak pernah” Ayu menjawab dengan cuek.

“Yang nuduh tukang parkir tadi siapa, nyet!!!” Lanjut gue emosi.

“Oh, iya. Hehehe…”

“Kita itu nuduh orang sembarangan tanpa alasan yang jelas. Lo nuduh tukang parkir yang nyolong hape gue pasti karena pekerjaan dia yang cuma sebagai tukang parkir, dan tampilan dia yang kayak preman. Bener nggak kata gue?”

Ayu diam, menghentikan kegiatan menyedot minuman banana kesukaannya. “Iya, gue salah.” Jawab Ayu lesu. “Tapi, lo lebih parah lagi. Lo udah berpikiran jelek ke orang yang nggak lo kenal dan lo nggak tau pekerjaannya apa, yang ternyata itu adalah orang baik yang cuma mau nolongin elo!”

Kali ini gue yang diam.

Malam itu gue dan Ayu sama-sama merenungi, siapa sih kita sehingga bisa menilai orang seenaknya? Tiba-tiba gue keinget sebuah adegan di film My Name Is Khan. Ketika ibu Khan menjelaskan pada Khan yang masih kecil, kalo cuma ada dua macam orang di dunia ini, yaitu orang baik dan satu lagi orang jahat. Orang baik digambarkan dengan seseorang yang memegang permen, sedangkan orang jahat digambarkan dengan seseorang yang memegang tongkat.

“Ya, nggak salah lagi, bapak-bapak dan tukang parkir itu adalah orang yang memegang permen” Ucap gue dalam hati.

Ditengah keheningan, gue melirik kearah hape gue yang hilang tadi. Yang sekarang ada di atas meja disebelah kotak rokok dan tersimpan rapih didalam tas kecil yang tadi juga ikut hilang. Gue menyadari suatu hal, hape ini udah gue nyatakan hilang sekitar enam jam yang lalu, dan sekarang dia udah kembali lagi ke tangan gue dengan cara yang nggak gue duga sebelumnya. “Kenapa bisa gitu, ya?” Tanya gue ke Ayu.

“Hmmm…mungkin karena kebetulan dan sedikit keberuntungan?”

“Oh..atau… “

“Atau apa?” Tanya Ayu penasaran.

“…atau mungkin ini cara Tuhan untuk menyadarkan kita kalo sebenarnya, tanpa kita sadari, saat ini kita sedang memegang tongkat?!!”


Semoga bermanfaat dan bisa di ambil hikmahnya :))



Jangan lupa follow twitter baru gue ya (@Ariesuryawinata), Twitter yang lama nggak dipakai lagi :***

Kecup Manja,
Pemilik Sandal Pedot

40 komentar:

  1. Ah, jadi pelajaran pertama adalah jangan panik kalo hapenya ilang. Pelajaran kedua jangan langsung menuduh orang dari tampangnya atau dari suaranya. Pelajaran ketiga, kalo hapenya belum bosen sama kita, pasti dia akan kembali lagi setelah hilang. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups,,bener banget :)
      Eh tapi yang pelajaran ketiga, gak gitu juga kaleeeee...hehehe

      Hapus
  2. hampir2 fullset ya tuh hape yang hilang. tapi memang sebaiknya gak terlalu menaruh prasangka buruk pada orang lain. tapi setidaknya sekedar bertanya seiapa tau orang itu ngeliat barang kita yang hilang. beruntung hapenya ketemu. kalau gak ketemu, ya seperti kata Ayu tadi, berarti itu hape bukan rejeki kamu lagi. kadang kalau hapenya cukup berarti bagi kita, hape jelek sekalipun pasti gak rela kalau hilang ya. :)
    jadi pelajaran juga, gak semuanya orang yang tampangnya nyeremin itu jahat. dan gak semua orang yang tampangnya baik itu baik. gak boleh nilai orang dari penampilan, dan gak boleh juga asal menuduh. kasian juga yang gak tau apa-apa dituduh bersalah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ini bener banget :) pesan yang mau gue sampaikan tertangkap dengan sempurna :)))

      Hapus
  3. kemaren aku juga kehilangan hape, dan ternyata nyelip di kursi mobil. dan itu hilangnya dari jam 6 pagi sampai jam 6sore.
    pelajaran yang bisa diambil dari hape yang hilang adalah jangan panik, jangan langsung nuduh orang, instropeksi diri dulu. baca doa ikhlasin.
    insyallah dikasih jalan deh hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu cara tuhan buat negor kita, itu cobaan kecil...hehehe

      Hapus
  4. ah tulisan lo keren bang, banyak pesan moral yang terelubung didalamnya. Oke-ke ini lebay
    Eh elo kok akrab banget sama Ayu, elu lg usaha bang ?? haha. Coba twitpic-in deh muka baby face-nya Ayu sama muka manula-facenya loh bang, siapa tau kan emng bener kyak statemen lu diatas tadi. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih will :))
      Kenapa dari segitu panjang cerita, lo fokusnya ke bagian manula face gue??? :(((

      Hapus
  5. Baca dari awal sampai akhir gue ga bosen2 Rie, tulisan loe emang keren
    1. Kamu dan Ayu deket banget ya? sampai segitunya, sampai Ayu pinjemin hape ke km segala
    2. Emang sih kalau kehilangan hp jngan panik, terlebih jangan sampai menuduh orang sembarangan
    3. Inget2 kapan terakhir kamu pegang hp
    dan yg lebih mengena banget tu di akhir cerita ada kisah sang pemegang permen dan tongkat
    tanpa kita sadari kita kadang juga sbg pemegang tongkat itu, tapi kita ga sadar,
    intinya jangan menilai orang dari luar, intropeksi dl

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Mei :))
      1. Sampai sejauh ini kita deket..banget,...banget...banget
      2. Betul, tapi ya namanya kehilangan barang berharga, kadang kita suka bablas panik..
      3. yak bener, yang baik belum tentu baik, dan yang keliatan jahat blm tentu jahat..

      Hapus
  6. Entah kenapa gue selalu suka sama tulisan lo rie, komedi yang lu kasih tuh gak garing dan gak dipaksain, dari percakapan dua orang calon pengacara dodol #ehh sampe kemudian endingnya, ada pesan yang bisa ditangkap. Haha kerenn..kereen.. :D

    Terus buat lo bahaya banget, sering kelupaan -_- ntar kalo jadi pengacara lo lupa bela klien dan malah memberatkannya. Hahaha xD
    Keep blogging..
    Eh iya gue juga mau tanya twitter lo, eh pas banget ditulis di akhir postingan. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks banget bang... komen dari lo selalu bikin gue semangat..hahaha
      Yah kalo masalah naro barang sih, itu udah bawaan lahirian bang sering kelupaan..hahah

      Hapus
  7. wah gokil nih tulisan lu, keren keren. gue harus bisa gini deh kayaknya..
    lu panikan deh kayaknya, haha santai dulu aja mas.. *piss*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, thanks ya...s emoga tulisan gue bermanfaat :))

      Hapus
  8. keren banget nih cerita lo bang. selain ada sedikit ditambah komedi diceritanya, tapi ending nya ada pesan moral yang cukup ngena.

    emang kalo kehilangan hp itu bingung banget bang, tapi seenggaknya lo sabar dulu, jangan panik, apalagi sampek nuduh-nuduh orang yang enggak-enggak. sebaiknya inget-inget dulu itu hp terakhir lo taruh dimana bang.

    bersyukur banget deh hp lo udah ketemu dan ditemuin sama orang yang baik, ga minta imbalan sama sekali. gitu yaa masih aja lo tuduh yang enggak-enggak pas nelfon orangnya. jangan terburu-buru menilai orang bang hehehe.

    hikmah nya dapet banget deh dari cerita ini bang, kalo kita jangan terburu-buru menilai orang dari luarnya saja dan jangan selalu berpikiran negatif kepada seseorang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, maunya sih tenang, tapi namanya manusia, apalagi anak kost, hape ilang mah udah bencana besar karena ntah kapan ada duit buat beli yang baru..hahaha
      Yup, kayaknya sebagian besar dari pembaca udah tau pesan apa yang mau gue sampaikan disini, jangan terburu-buru menilai orang dari luarnya saja dan jangan selalu berpikiran negatif kepada seseorang.

      Hapus
  9. ihhh keren gilak ceritanya.. penggambarannya detail banget tapi nggak bikin bosen trus ada nilai moralnya lagi. ini cerita nyata kan rie? bapak bapak itu baik banget.. sesuai banget dengan kerjanya di pengadilan..

    eh ayu itu pacar kamu? uhuk uhuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak ini cerita nyat kuh, karena seru, mangkanya gue masukin blog :))

      Eh, Ayu? Hmmm...ada dueehh..hahahah

      Hapus
  10. eh...keren....ini jadi semacam petualangan...petualangan yang berhasil lebih tepatnya....
    setelah melewati berbagai tuduhan tuduhan yang meleset,,,akhirnya dipertemukan juga dengan siapa yang mengambil....dan seperti itulah hidup...seperti mencari hp...

    seenggaknya buat mencari sebuah barang milik kita...dan kembali menjadi milik kita...barang sebelumnya kita bawa...kembali pada kita....tempat yang sebelumnya kita huni....untuk kita huni kembali...surga! #edisibijak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, ini adalah petualangan yang "kebetulan" berhasil dan berakhir bahagia..hahaha
      Wih, bahasa lo tinggi banget, lo orang suci ya? hahaha

      Hapus
  11. Ceritanya keren banget sumpaaaah natural gak dibuat2 atau dilebih2kan kata2nya. Paling ngakak sama kata2 'Cuma hp doang yg ilang kan bukan masa depan' bisa aja hahahahaha :) Sama perutamaan yang film my name is khan itu jenius sekali--" Eh bentar, ayu itu pacarnya? atau... terjebak friendzone? *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Deya untuk segala komentar positifnya :)))
      Eh...Kok banyak banget sih yang nanyain Ayu? aneh ya kalo gue deket sama cewek?? Hahaha

      Hapus
  12. wkwkw... Si Ayu ternyata kampret juga ya... Dia ngehasut nuduh orang tanpa bukti... Kejam sekali dia... Tapi di balik kekampretannya dia, ternyata dia baik juga, sampe' minjemin lu hp bang... Kalau gue jadi lu, udah gue jual tuh hp-nya si Ayu, buat nggantiin hp yang ilang... haha

    Eh, tulisan ini agak panjang ya... tapi enak bacanya... Nggak garing dan ada komedinya gitu... Bikin ngakak juga sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia emang gitu, sebut saja dia orang kampret yang baik :))
      Untungnya gue bukan lo, kalo gak, mungkin gue sekarang udah ada di penjara karena menggelapkan hape AYu..

      Hapus
  13. Tulisan sepanjang ini butuh energi lebih buat membacanya..
    makanya baru bisa BW pagi ini haha
    tapi gue sadar ini karena semacam perasaan menggebu-gebu saat menulis.

    btw.. orang dengan profesi 'cemen' dan muka 'sangar' emang paling gampang buat dijadikan tersangka.. kasian ya mereka. dasar lo Ri, seenaknya sendiri aja nuduh2..
    tapi untung aja hape lo ditemuin sama bapak-bapak baik hati, lo gak ada rencana mau nikahin tuh bapak? biar kesannya dramatis gitu kayak di cerita sangkuriang..

    oh iya, potonya ayu mana?! jangan suka bikin pembaca jadi menebak-nebak wajah cewek yang dibilang baby face!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bang, kalo dalam kondisi gini, rasanya setiap detail cerita mau kita ceritain :))
      Bapak itu ntar bakalan gue masukin namanya di halaman persembahan skripsi gue dengan huruf kapitar ditebelin warna merah menyala..hahaha

      Wuuuw, lo kok kayak bergairah banget bang pengen liat Ayu, hahaha..dasar lelaki..

      Hapus
  14. Panjang jugaaa yaa.... Nnti aku baca deh ya malem, skrg absen aja dulu :-)

    BalasHapus
  15. cuma gara-gara hape, ceritanya sampe panjang kayak gini hehe :D
    ceritanya keren kak dan ngga bikin bosen bacanya..

    makanya kak jangan panik dan jangan nuduh orang sembarangan.. utung hapenya berada di tangan orang yang tepat :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya lah, kehilangan hape tak sesimple keliatannya, panik coooy, mangkanya jadi panjang begini...

      Hapus
  16. gila.. ini cerita emang panjang, tapi gue gak bosen-bosen loh, bacanya. ceritanya mengalir. asik. gue suka pesannya!
    lain kali jangan menilai orang sembarangan juga :D

    BalasHapus
  17. Gila, tulisan ini emang panjang, tapi gue nggak bosen-bosen bacanya. menurut gue, ini tulisannya mengalir dan asik untuk dibaca. gue juga suka pesannya.
    fix, ini keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woow...sangking sukanya lo sampai komen dua kali ya?? Hahaha
      makasih Dwi, rajin2 baca postingan gue yaaah :))

      Hapus
  18. keren-keren, ceritanya ngalir dan gue bisa dpt banyak pelajaran. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups...makasih, semoga bermanfaat

      Hapus
  19. Panjang dan asik. Gue suka tulisan lo semenjak baca di buku asem manis cinta.. abisnya lo jarang promo sih -_-

    Emang ya, kalo udah merasa dirugikan, semacam kehilangan, yang menjadi kambing hitam adalah mereka yang terlihat hidup di bawah jaring kemiskinan, dalam hal ini adalah tukang parkir. Gue yakin kalo waktu itu di depan toko jam tangan ada tukang-tukang lainnya, tukang itu akan lo tuduh juga. Tukang parkirnya tukang parkir misalnya.

    Terus juga di saat momen-momen gampangnya kita nuduh orang, emang kadang tanpa kita sadari, sebenernya kita enggak lebih baik dari orang yang kita tuduh.

    At least hilangnya hape itu selain udah ngerepotin Ayu, masih membawa sebuah pelajaran yang berharga. Thanks! Moga hapenya makin sering hilang dan makin banyak pelajaran yang dibawa pulang yak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widih, komen lo gak kalah panjang dari postingan gue yaa..hahaha
      Iya, gue emang agak jarang promo dan bukan penulis yang rajin tapi sedang diusahain buat rajin nulis :)
      Untungnya di depan toko itu gak ada tukang pukul, kalo ada pasti gue bakal nuduh dia juga, dan dia akan balik bunuh gue...
      Gak kok, Ayu gak di repotin. Dia emang terlahir buat dibikin bingung gitu...hahaha Thanks atas doa nya, semoga lo juga gitu yaaahbiar ada bahan tulisan di blog..huahahaha

      Hapus
  20. Ngebaca tulisan ini, gue jadi ingat kalo gue pernah kehilangan hp juga. dan gue hampir nuduh temen gue, gue nyesel banget. ternyata hp gue gak di curi, tapi gue yang lupa naro.. kamprett banget kan gue..

    btw, follback blog gue ya ==>
    nafarinm.blogspot.com

    BalasHapus
  21. intinya kita tidak boleh berprasangka negatif terhadap semua orang sebelum kita tau sifat mereka seperti apa :)

    BalasHapus
  22. dari awal guemenduga kalo ka ayu yg nyembunyiin hpnya, terus mas pedot bakal dikasih suprise, ternyata endingnya ga gtu

    BalasHapus