Perjalanan Dinas Pertama Gue!




“Kita umumin sekarang ya!”

Pak Beno diem dan menatap kearah kami, mukanya mendadak serius. Semua karyawan baru ikutan diem, termasuk gue. Ruangan training pun mendadak hening dan mencekam, cuma ada bunyi detik jam yang sedang berputar. Keringat dingin mulai bercucuran dari dahi kami semua, megalir ke pipi, dan menetes ke lantai. Ditengah kecemasan itu, Dion dengan muka pucat mendekati gue, wajahnya meringis dan keliatan sedang kesusahan, kemudian dia pun berbisik pelan “Duh, kayaknya gue beol"

Fenomena BUNUH DIRI Zaman Sekarang!



Sehabis makan siang, gue jalan pelan-pelan menuju kantor sambil tangan gue sibuk bersihin sisa rendang, sambel ijo, lalapan, bumbu ayam, sama nasi yang nyangkut di gigi. Ngerasa ada yang nggak beres karena kebanyakan yang nyelip, langsung aja gue ngaca buat ngeliat mulut. Eh ternyata bukannya nyelip, tapi emang gue kelupaan nelen.

TIPS Ketemu Camer (Calon Mertua) Pertama Kali



“Ini udah nyampe Serang, bang?” Untuk kesekian kalinya gue nanya ke abang supir.

“Iye udah Serang!”  Dengan ketus dia ngejawab, diikuti injakan rem berharap gue cepet-cepet turun dari busnya.

Alasan Kamu Harus berhenti "Ngarep"





“Bebeeeeeb!!”

Salma dengan muka masam -kek ketiak pemain U19 abis tanding- langsung masuk ke kamar kost pacar gue, Ayu. Dia langsung meluk Ayu erat, dan yang terjadi setelahnya, mereka saling tangis-tangisan berdua.

Jangan Tanyain Ini Ke Gebetan




Zainal adalah seorang pedagang sovenir Mahabarata. Dia menjual poster, mug, pena, pin, T-Shirt, sampai Ring-Tone suara Arjuna lagi nyanyi lagu daerah. Hampir setiap hari, Zainal membawa dagangannya keliling kota buat nyari konsumen. Pernah pas lagi sepi pembeli, Zainal sampai jalan keliling Jawa.

Terima Kasih Dari Anak Punk!




Pagi-pagi buta, gue udah bikin embun sintetis pakai asep rokok Djarum Super sambil nyetel musik remix Duo Sabun Colek. Hidup gue waktu itu sangat bahagia. Seharian gue cuma duduk-duduk, kerja bentar, ngerokok, ngopi, terus terima duit.

Momen-Momen Dimana Cowok Ngerasa Canggung!



Gue inget waktu itu gue abis makan siang dan lagi duduk-duduk diparkiran kampus sambil merhatiin siapa tau ada mahasiswa yang ninggalin Iphone 6 lengkap sama cas-casannya diatas motor. Tiba-tiba, Ian, temen seangkatan gue dateng dan doi langsung duduk di jok belakang dengan muka yang ramah penuh estetika.

Tipe-Tipe Pacaran Nggak Sehat!




Selesai mengikuti kuliah pak Mukti hari Kamis yang lalu, dengan sedikit sempoyongan akibat terlalu dipaksa buat mikir, gue jalan sendirian menuju kantin. Dari puluhan orang ada disana, fix nggak ada satupun yang gue kenal. Mereka semua rata-rata mahasiswa baru yang masih mikir kalo IP tinggi itu bisa bikin hidup mereka sejahtera sampai turunan kedelapan.

Yang Harus Disiapin Sebelum Wisuda



Nggak kerasa, sekarang gue udah diujung semester tujuh. Itu artinya, semester depan foto gue pakai toga seukuran baliho diskon toserba udah harus nampang di tembok kamar bokap. Padahal, rasanya baru kemaren gue keluyuran jam satu malem buat nyari kunci jawaban UN, eh bentar lagi gue punya title yang hampir sejajar sama menteri pendidikan.

Hal-Hal Yang Nggak Boleh Dilakuin Pas Baru Putus!




Siang itu gue dan Ayu sedang nggak ada kerjaan. Kami duduk di depan TV sambil sibuk dengan gadged masing-masing. Ayu dengan HP Android miliknya, dan gue dengan HP senter ceban yang gue temuin nggak sengaja pas lagi makan di warung Padang.

Kode-Kode Cowok




Abdul masuk ke perpus tanpa permisi, Dia langsung duduk disamping gue dan menghela nafas panjang. Keliatannya dia capek. Tapi sayang, keringatnya nggak pernah bisa keluar. Bukan karena kelainan atau apa, tapi karena pori-pori mukanya udah kesumbat sama partikel bedak pemutih yang dia pakai 8 x sehari.

Bukan KKN Biasa




Bulan Desember kemaren, gue harus ikut yang namanya KKN. KKN adalah singkatan dari Kuliah Kerja Nyata, semacam mata kuliah yang mewajibkan kita hidup di desa antah-berantah dan ngelakuin sesuatu buat masyarakat disana.