Selasa, 20 Januari 2015

Hal-Hal Yang Nggak Boleh Dilakuin Pas Baru Putus!




Siang itu gue dan Ayu sedang nggak ada kerjaan. Kami duduk di depan TV sambil sibuk dengan gadged masing-masing. Ayu dengan HP Android miliknya, dan gue dengan HP senter ceban yang gue temuin nggak sengaja pas lagi makan di warung Padang.

“Sayang, liat, deh. Si Ani sama Susilo PUTUS!”

“Mana..mana?!” Gue mengambil HP Ayu dan menatap status Twitter Ani. “Iya, kira-kira mereka putus kenapa, ya?”

“Hmm…dari statusnya, aku yakin kayakya Susilo ada main sama ibu kantin!”

“Iya, bener tuh! aku sering liat Susilo makan disana, terus abis itu dia ngasih duit ke ibu kantin! Pasti dia lagi cari-cari perhatian!”

“Bukannya semua orang begitu, ya? Kasih duit kalo abis makan?”

“Ah...masa iya?”

Ya, kami memang pasangan yang suka bergosip. Bagi gue dan Ayu, merhatiin hubungan orang itu punya nilai tersendiri, bukan cuma kepo yang nggak beralasan. Karena dari hubungan orang yang diekspos di medsos, sedikit-banyak, pasti ada pelajaran yang bisa kita ambil dari sana.

Sekian banyak hubungan orang yang kami kepoin, ada satu problem relationship yang menurut gue paling menarik selain pacaran beda spesies. Problem itu adalah, kebiasaan-kebiasaan orang yang baru putus!

Yap…yang namanya putus, pasti ngerasain kecewa, marah, dan putus asa. Tapi, itu cuma di hari atau minggu pertama. Selebihnya, perasaan orang yang baru putus bakalan diisi sama yang namanya “berharap kembali.” Inilah molekul yang bikin orang jadi galau dan biasanya, pada fase ini, banyak hal-hal aneh yang dilakuin sama orang yang baru putus. Misalnya, ngaku-ngaku kena Hot In Syndrom dan umurnya tinggal seminggu lagi. Tujuannya supaya doi kasian dan mau balikan. Padahal kalo di Indonesia-in, mantannya cuma kena panas dalam.

Rasa kehilangan juga jadi faktor galaunya orang yang baru putus. Kebiasaan ngapa-ngapain berdua, kemana-mana berdua, ada yang ngingetin nafas, ngingetin nelen nasi, ngingetin kalau Baygon itu bukan minuman, ngingetin buang diluar, dan lain-lain. Kebiasaan itu yang bikin orang mau ngelakuin apapun supaya kebiasaan yang udah hilang itu ada lagi. 

Bahkan hal-hal yang mereka lakuin itu kadang sifatnya berlebihan, drama, dan malah bikin orang yang ngeliat jadi pengen masukin mereka ke panti rehabilitasi BNN. Jadi, gue dan Ayu sepakat kalo beberapa hal dibawah ini nggak boleh dilakuin pas baru putus. Demi status harga diri sebagai khalifah di muka bumi dan demi kelangsungan hidup masyarakat sekitar. Apa aja hal-hal itu, yok langsung kita liat.


Update status galau

Kebanyakan orang putus, pasti pikirannya nggak tenang. Penelitian di pabrik susu Nestle menyebutkan bahwa orang yang baru putus, akan dihantui oleh kenangan dan kebiasaan bersama sang kekasih yang sekarang udah jadi mantan. Teori ini juga didukung oleh tim Indofood dan pabrik Jaket Kulit Bandung.

Orang yang baru putus pada umumnya bakalan mencari pelarian dengan ngungkapin rasa gelisah dan emosinya ke sebuah tempat bernama Media Sosial. Yup, bisa lewat Twitter, Facebook, atau yang agak kreatif, bisa upload video marah-marah di Youtube sambil lipsing lagu Cita Citata.

Sebenernya, update hal-hal galau di medsos ini kurang ada manfaatnya dan kalo bisa jangan pernah dilakuin. Kenapa? Karena bakalan jadi omongan orang, di cap drama queen, terus juga merusak citra diri kalian sendiri. Daripada di update ke medsos, kenapa nggak omongin kegelisahan kalian ke orang yang bersangkutan langsung, yaitu mantan kalian.

Sadar atau enggak, tujuan orang yang bikin status galau pas abis putus itu supaya di liat sama mantannya. Bukan supaya di liat sama orang lain. Apalagi supaya di favoritin sama akun @MTLovenHoney. Tapi penyakitnya, banyak orang yang Gengsi mau ngomong langsung, padahal sebenernya masih sama-sama butuh dan sama-sama pengen balikan.


Ngelakuin hal bodoh

Pernah liat cowok mau loncat dari tower provider gara-gara putus sama pacarnya? Nah, cowok itu gue. Nah, itulah yang gue maksud ngelakuin hal bodoh. Ada beberapa temen gue yang pernah ngelakuin hal bodoh juga pas putus sama pacarnya. Contoh kecilnya adalah nggak mau sekolah/kuliah dan nelantarin hidupnya sendiri. Supaya apa? supaya mantannya ngerasa dibutuhin, ngerasa bersalah, terus mau balikan. Padahal, kalopun balikan, alasennya pasti karena kasian, bukan karena masih sayang.



Daripada kayak gitu, gue lebih suka sama orang yang ngebales sakit hatinya dengan jalan yang lebih baik. Misalnya, merubah penampilan jadi lebih kece, bikin prestasi yang membanggakan, atau jadi pengusaha sukses yang kemana-mana naik Lamborgini ban dua belas. Supaya mantannya nyesel udah nyia-nyiain pas masih pacaran dulu. Jadi lo bukan orang yang “Aku tanpamu, butiran debu” tapi….”Aku tanpamu, emas batangan 24 karat.”


Curhat ke orang yang salah

Sama kek poin pertama, orang yang baru putus butuh tempat buat ngeluarin unek-unek dan ngungkapin emosinya. Salah satu media untuk hal semacam ini selain medsos adalah, teman. Yup, temen selalu siap mendengarkan kalo kalian butuh mencurahkan isi hati. Ini biasanya terjadi pada cewek. Selain untuk nolongin temennya, orang yang di curhatin juga bisa dapet bahan gossip dari si pencurhat. Apalagi misalnya si pencurhat putus gara-gara pacarnya selingkuh sama musuh dari orang yang di curhatin. Beh… jangan salahin kalo curhatan kalian tersebar kemana-mana atau malah dijadiin buku best seller dan di cetak dalam tujuh bahasa asing.

Selain rentan menyebar, kalian juga harus waspada kalo curhat sama orang yang gampang ngejudge. Niatnya cuma mau cerita supaya tenang, eh doi malah menghakimi mantan kalian –yang nggak dia kenal dengan baik- atau bahkan ngasih keputusan yang salah. Padahal dia cuma paham masalah dari apa yang kalian curhatin, nggak paham sampai akar-akarnya. Ujung-ujungnya, bukannya tambah baik, hubungan kalian malah tambah berantakan plus bikin hati makin nggak tentram.


Cepet-cepetan cari pengganti

Ini adalah salah satu kebiasaan yang menurut gue kekanak-kanakan dan nggak banget. Yang pantes ngelakuin ini cuma anak SD. Anak SD yang overdosis permen jahe dan keseringan ngisep asap knalpot RX-King sampai-sampai lupa caranya mikir.

Yap, lomba cepet-cepetan cari pacar baru supaya dibilang udah move on duluan adalah suatu hal yang percuma. Karena move on sebenernya nggak musti di tunjukin dengan punya pacar lagi. Tapi sikap ikhlas kehilangan segala kenangan dan kebiasaan dengan mantan pacar. Selain itu, kasian juga mereka yang cuma jadi pelarian. Cuma jadi korban dari hancurnya hubungan kalian. Bahkan menurut gue, mereka yang ngelakuin hal ini cuma orang-orang yang sebenernya masih saling sayang, tapi gengsi, dan justru susah move on.


Bongkar Aib mantan

“Eh…si Yoga itu mulutnya bau pesing, loh”

“Lo tau nggak, si Memet pantatnya korengan!”

“Jangan mau sama Budi, tititnya ada dua!”

Ya gitu deh kalo udah putus tapi masih nggak ikhlas. Bongkat-bongkarin aib mantan, kejelekan mantan, supaya nama mantannya tercoreng dan di buang dari muka bumi. Padahal, itu mantan dia sendiri. Selama ini dia sendiri yang nyiumin mulut bau pesing mantannya, dia sendiri yang grepe-grepe pantat korengan mantannya, dan dia sendiri yang aa’uu’-in titit mantannya. Terus, kenapa harus di umbar-umbar?

Sikap kayak gini menurut gue nggak pantas banget buat dilakuin. Karena selain nggak etis, juga bikin nama sendiri jadi tercemar. Yang ada, bukannya nama mantan lo jadi jelek, tapi nama lo sendiri yang tercoreng. Jangan salahin kalo besok-besok nggak bakal ada yang mau jadiin lo pacar, kecuali setelah Soni WakWaw beranjak dewasa.


Nggak ngapa-ngapain

Gue dan Ayu sepakat kalo nggak ngapa-ngapain/nggak punya kesibukan sehabis putus itu nyiksa banget. Tiap hari cuma di kost ngitungin kandungan garam dalam daki. Ujung-ujungnya karena bosen, lo bakal buka medsos yang berakhir dengan stalking medsos mantan. Bukannya cepat move on, tapi jalan ini menurut gue adalah cara tersulit untuk move on.

Jadi kesimpulannya, putus cinta itu emang sakit. Tapi bukan berarti kalian harus melakukan hal lebay nggak masuk akal yang bisa merendahkan harga diri kalian sendiri atau merugikan orang lain. Jangan maksain diri dan gengsi kalo emang masih sayang. Omongin langsung isi hati lo ke yang bersangkutan, karena medsos bukan tempat buat begituan. So..mulai belajar jujur dan menghargai diri sendiri ya, guys :))

Segitu dulu yang bisa gue bagi ke kalian. Jangan pelit-pelit ninggalin jejak ya di komen box yaaa, biar akrab :D

Thanks for reading and good luck for you :***


.


6 komentar:

  1. Hahhahaa ngakak deh baca prolognya, dimana-mana kalo makan di warung ya mesti bayar dong sama ibu kantinnya.

    Dulu aku pernah alay ganti status galau setelah putus, tapi skg udah insyaf

    entahlah ga bisa komen panjang2 karena jarang pacaran dan jarang putus. tapi kyknya kebanyakan orang akan lebih sering "buka aib mantan deh"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...ya bagus deh mbak Mei jarang pacaran n jarang putus. Apalagi sekarang udah nikah, menghindarkan diri dari sifat galau yang terkutuk :p

      Hapus
    2. Iyaaa bye bye deh galau. Mending mikirin masa depan? Ya gaaaaa?

      Kalo km mending mikirin lulus deh ga usah mkirin pacaran n putus #upppss

      Hapus
    3. betul banget, mbaaak :3

      Haha. iya nih mbak, lagi dipikirin kalo lulus, mah. Tapi nggak dikerjain-kerjain :p

      Hapus
  2. Yang engga boleh itu, gantung diri! Wkwkwk

    BalasHapus
  3. Tulisan yang kampret. wkwkwk
    tapi bermanfaat bgt sumpah!

    BalasHapus