Tipe-Tipe Pacaran Nggak Sehat!




Selesai mengikuti kuliah pak Mukti hari Kamis yang lalu, dengan sedikit sempoyongan akibat terlalu dipaksa buat mikir, gue jalan sendirian menuju kantin. Dari puluhan orang ada disana, fix nggak ada satupun yang gue kenal. Mereka semua rata-rata mahasiswa baru yang masih mikir kalo IP tinggi itu bisa bikin hidup mereka sejahtera sampai turunan kedelapan.


Tapi, setelah gue perhatiin lagi, di pojok kantin ada sepasang jantan-betina yang kayaknya nggak asing. Gue pun mencoba buat mendekati dan merhatiin pasangan itu diem-diem. Ternyata bener, itu adalah Lisa (22 tahun) dan Ikhsan (2 lusin kurang setahun). Mereka lagi mesra-mesraan di lapak pedagang es serut sambil ngemilin gorengan berplastik.

Yap…Lisa dan Ikhsan adalah temen seangkatan gue yang katanya belum lama ini jadian. Padahal gue tau Ikhsan dan Lisa udah saling suka sejak pertama kali mereka ketemu, yaitu pas tragedi Mei 1998, tepatnya waktu Ikhsan lagi menjarah toko DVD bokap Lisa.

Ditengah-tengah populasi Maba, ketemu temen seangkatan itu rasanya kayak lo berhasil nemuin lapak bubur haji Sulam di Mekah. Seneng, bahagia, dan nggak nyangka banget.  

Segera gue jalan mendekat buat say “Hallo” atau say “Haeee” biar kayak perjaka-perjaka keseringan mimpi basah diluar sana. Tapi tiba-tiba, ketika gue hampir sampai, tangan Ikhsan dengan riang gembira mendarat ke pinggang Lisa. Terus nggak lama, mereka cium-ciuman kayak kadal birahi.

TAEEEE…!!

Gue langsung balik kanan. Gue akui kalo gue sering liat kakang-kakang dan teteh-teteh Jepang ngelakuin hal itu di video ikeh-ikeh. Tapi tetep aja pemandangan kayak gini masih asing buat disaksiin dengan mata telanjang secara Live di KANTIN KAMPUS!!

Karena shock abis liat adegan tak seronoh Lisa dan Ikhsan, detik itu juga gue langsung ngebirit ke toilet.

Selain kelakuan Ikhsan dan Lisa yang mesum ditempat umum gitu, masih banyak lagi tipe-tipe pacaran yang menurut gue masuk dalam katagori pacaran nggak sehat. Misalnya apa? Ya kayak contoh dibawah ini:


Selalu Berdua Kemana-Mana

Gue punya dua orang temen nggak deket dan nggak sejoli. Mereka udah pacaran sejak kami masih semester 4 sampai dengan sekarang. Awalnya mereka kayak pasangan-pasangan pada umumnya. Tapi beberapa semester terakhir gue perhatiin, mereka selalu berdua kemanapun dan kapanpun.

Emang salah, ya, kalo pasangan pergi berduaan?

Enggak salah. Justru itu wajib banget supaya hubungannya nggak renggang. Tapi apa wajar kalo kemana-mana, setiap saat, dan ngapain aja harus berdua? Ke kampus berdua karena kelasnya sama semua, terus makan siang berdua, pulangnya berdua, mau ngerjain tugas berdua, ujian berdua, remidi berdua, nggak tamat-tamat berdua. Eh…kalo tiba-tiba harus LDR, pasti shock dan langsung kena bipolar berdua-berduanya.



Gue bilang kalo tipe pacaran kayak gini nggak sehat, karena mereka jadi kurang bersosialisasi ke manusia-manusia lain yang ada di kampus atau lingkungannya. Bayangin kalo misalnya mereka berdua lagi jalan-jalan ke mall, terus berdua-berduanya ketabrak sama truk militer yang lagi buru-buru ngejer Joki tri in wan. Ke siapa mereka mau minta tolong? jawabannya, “nggak ada.” Kenapa? Karena mereka nggak punya temen deket akibat segala aktivitas selama ini cuma mereka lakuin berdua tanpa pernah menghiraukan orang lain disekitarnya.


Terlalu Heboh

Pernah nggak kalian liat pasangan yang gaya pacarannya heboh banget. Dimana-mana mereka pamer kemesraan sampai-sampai orang jadi tau seluk beluk hubungan mereka?

Gue pernah!

Di Facebook mereka upload foto gigit-gigitan bibir, di Twitter upload foto gigit-gigitan leher, akhirnya di Path mereka upload foto dirinya sedang memangsa satu sama lain.


Nggak cuma upload foto, kadang ada juga yang komen-komenan di medsos pakai bahasa yang bisa menyayat qalbu. Mereka lupa ada fitur SMS, BBM, LINE, etc, yang sifatnya lebih privasi buat ngomongin hal-hal begituan.

Menurut gue, hubungan kayak gini jadi nggak sehat karena mereka maksain orang lain buat tau kalo mereka itu pasangan yang bahagia. Seharusnya, kalo emang mau mesra-mesraan, cukup pasangan itu aja yang tau. Toh, seneng atau enggaknya kan mereka sendiri yang ngerasain. Nggak perlu memamerkan ke orang-orang banyak karena itu cuma bakal jadi bahan omongan. Gitu.


Pasangan Sibuk

Si cowok, kerja jadi tukang kebun tunggal di Istana Bogor. Si cewek, kuliah di fakultas Hukum, fakultas Kedokteran, fakultas Pertanian, dan jurusan Teknik Mesin di empat kampus yang berbeda benua. Saking sibuknya dan nggak ada waktu buat ketemu, mereka hampir lupa satu sama lain.

Yap…pasangan yang sama-sama sibuk itu emang pasangan yang nggak sehat. Tapi nggak semua, ada juga pasangan sibuk yang masih bisa meluangkan waktu buat pasangannya di tengah-tengah kesibukan yang melanda. 

Pasangan jenis ini biasanya jarang berantem atau cekcok, karena mereka jarang banget berinteraksi. Tapi itu bukan suatu yang bisa dibanggakan, karena pacaran macam apa yang nggak ada interaksinya? Jarang ngobrol, jarang pegangan tangan, nggak pernah bisa ngusel-ngusel. Daripada gitu, mending nggak usah pacaran sekalian.


Beda Agama

“Tuhan kita aja udah beda, apa iya kita bisa sama-sama?”

Yup…kalimat ini biasanya sering menghantui pasangan-pasangan yang beda agama. Kebanyakan pasangan beda agama, takut buat mikirin kelanjutan hubungan mereka. Karena ini adalah hubungan yang akan banyak mendapat tentangan. Tentangan dari Tuhan. keluarga, negara, dari pak RT, dari pedagang bakso bakar, dari mas-mas yang bangun ruko, sampai dari pedagang jemuran handuk, semua pasti nentang.

Agak susah juga, sih, merumuskan masalah yang di hadapi sama jenis pasangan ini. Tapi yang pasti, pasangan ini masuk ke dalam golongan pacaran nggak sehat karena kalo mereka sampai nikah, urusannya udah sama keyakinan dan agama. Pilihannya cuma tiga. Pertama, putus. Kedua, salah satu pindah agama, atau tiga, mereka nikah di Guatemala.

Dan yang sampai sekarang masih gue tanyakan kalo mereka nikah adalah…cara nikahnya gimana??


Suka Main Tangan

Main tangan disini bukan HandJob yang biasa kalian liat di video keluaran Punyu-Punyu-Munyu. Tapi main tangan yang gue maksud adalah suka mukul.

Gue sendiri nggak habis pikir ternyata ada orang yang suka mukulin pasangannya sendiri cuma gara-gara hal sepele. Dan yang nggak habis pikir lagi, pasangannya itu masiiiiiih aja mau jadi pacarnya. Mungkin yang satu keturunan Crish Jhon dan yang satu lagi jelmaan Dendeng. Jadi mereka cocok.

Nggak perlu ditanyain kenapa hubungan ini masuk dalam kategori pacaran nggak sehat. Karena hubungan kayak gini kalo diurusin malah bisa bikin kita sebel sendiri. Kalo kalian punya temen yang pacarnya suka mukulin tapi mereka masih pacaran, coba deh lo suruh mereka putus. Lo bakal nemu keajaiban dimana si korban (yang dipukulin) masih rela jadi dendeng bagi pacarnya dengan alasan “Aku yakin suatu hari dia pasti berubah”

Dan bener, pacarnya emang berubah. Pas doi udah ditangkep sama Polisi dan dia sendiri terkapar di rumah sakit setelah nyaris tewas usai  kena Rasengan.


Oke…segitu dulu yang bisa gue share ke kalian. Tunggu postingan gue selanjutnya ya. Semoga bermanfaat :)

Encup..encup..muaaaach :***


BACA JUGA:


13 komentar:

  1. beda agama paling semraut masalahnya :D ngomong2 mampir kak di http://bagushardono.blogspot.com/ boleh ? sekalian minta wejangannya dari yg sudah senior, pertama2 mohoon maap, masih baru hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..iya betul. Udah nyangkut urusan dunia akhirat soalnya..nggak main2..

      Halah...senior mah di kampus, di dunia maya, kita sama aja..hahaha. Sip meluncur ke blog lo nih :p

      Hapus
  2. wahahahaha, ini paling tai nih
    "Di Facebook mereka upload foto gigit-gigitan bibir, di Twitter upload foto gigit-gigitan leher, akhirnya di Path mereka upload foto dirinya sedang memangsa satu sama lain."

    gue juga punya temen kek gini, apa banget pokoknya, bikin kzl lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..itu kenyataan lo yam. Terjadi sama ryan jombang dan pacarnya..muahaha

      Yups bener banget, kalo ada temen deket kita yg kyk gini, emang bikin kzl beudd

      Hapus
  3. emangnya apa salahnya dengan kadal yang birahi, lagian kenapa juga lari ke toilet...bukannya ikutan jadi kadal ajah padahal mah

    BalasHapus
  4. Eh, lo ngapain tuh ke toilet abis liat Ikhsan & Lisa ****? Jangan2 **** juga? Haha
    Gue juga geuleuh sama yang pacaran yang mengumbar kemesraan di medsos. Alay maksimal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yabiasalah bero..hehehe. Kek nggak tau aja, hahaha

      Bener, kalo mengumbarnya normal sih gpp, ini udah lebay soalnya kayak yang gue bilang diatas. hehehe

      Hapus
  5. Itu serius lisa ma ikhsan ciuman di kantin? Hahahaa kasian km deh liatvgt lgsg eneg dan ngacir ke toilet huhuhu

    Paling kesel sama pasangan yg umbar kemearaan di sosmed. Apalagi yg mpe cipokan dan julurin lidah gt. Aduuuh ampun deh
    Dulu aku pernah alay.. Tapi ga gt jg kaleeeeee

    Terus yg pacaran beda agama itu.. Ihh ogah deh. Mending ga usah pacaran. Ya ga?

    Terus yg pacaran tp ga ada interaksi itu mksdnya gmn? Ldr gt? Duuuh

    Pusing sama gaya pacaran zaman sekarang!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya e mbak, rada gimana gitu ya. Mesum kurang tau tempat..hehehe

      Mbak jangan gitu ya. Eh..tapi mbak kan udah nikah, ga akan lagi pacaran gaya alay..muehehehe

      Hapus
    2. iya kurang tau tempat aja...

      Alay??? Say no to alay, hahaha
      maklum skg dah mau jadi emak-emank jadi mesti pinter2 deh jaga anak biar ga ketularan alay

      Hapus
    3. Mesum mah nggak boleh, ditempat manapun..hehehe

      Hahaha..jadi harus jaga image juga, termasuk image suami n keluarga

      Hapus
  6. wuih pacaran makin kaya di hutan amazone ajah nih. Makin liar... hahaha. kenapa pada ga bikin video esek - esek aja sekalian yak ?? hahaha

    BalasHapus