Yang Harus Disiapin Sebelum Wisuda



Nggak kerasa, sekarang gue udah diujung semester tujuh. Itu artinya, semester depan foto gue pakai toga seukuran baliho diskon toserba udah harus nampang di tembok kamar bokap. Padahal, rasanya baru kemaren gue keluyuran jam satu malem buat nyari kunci jawaban UN, eh bentar lagi gue punya title yang hampir sejajar sama menteri pendidikan.


Tapi jujur, rasanya nggak seseneng ngeliat Ivan Gunawan udah jadi laki normal. Karena ternyata jadi sarjana itu nggak semudah yang dibayangin!

Seperti kata pepatah, “Semakin tinggi tower provider, maka semakin kuat angin yang menerjang.”

Selain skill pribahasa gue yang harus ditata ulang, gue juga harus punya persiapan yang matang sebelum menyandang gelar sarjana. Gue selalu ngebayangin, hari ini gue wisuda. Makan-makan sama keluarga, pacar, sahabat, dan temen-temen. Ngundang Barcelona buat tarkam di kampung gue sebagai bentuk rasa syukur. Hari itu gue bahagia. Eh..tapi besoknya, pas melek, gue udah resmi jadi pengangguran!

NO!!!!

Itu lebih serem daripada lo nonjokin anak orang, yang ternyata anak om ini:



Karena itu, gue udah mewanti-wanti diri gue dari sekarang kalo gue udah harus punya persiapan sebelum gue wisuda kelak. So, gue mau berbagi ke kalian tentang hal-hal yang menurut gue harus di persiapkan sebelum wisuda. Apa aja itu? Yuk, kita bahas :)

Job Pengaman

Sebelum terlalu jauh, gue mau jelasin kalo maksud “pengaman” disini bukan berarti kalian harus bermutasi jadi alat kontrasepsi. Tapi maksud gue adalah, pekerjaan yang bisa mengamankan kalian dari predikat pengangguran sehabis wisuda.

Kebanyakan mahasiswa semester kelipatan 4, punya banyak waktu luang karena mata kuliah yang diambil cuma tinggal dikit atau bahkan udah nggak ada sama sekali karena udah BT (Bebas Teori). Nah, inilah saatnya kalian harus memanfaatkan waktu kosong sebaik mungkin. Misalnya cari kerjaan sampingan. Itu jauh lebih berguna daripada kalian cuma dikost-kostan sambil ngitungin sel-sel kulit mati.

Kerjaannya bisa apa aja. Kalian bisa magang, jadi asisten dosen, bantuin proyek dosen, ikut temen yang banyak job, atau yang lebih super-duper-mega-awesome, kalian bisa buka usaha sendiri. Selain buat nambah duit jajan, dari kerjaan itu kalian bisa nambah pengalaman dan dikit-dikit bisa tau gimana sih kehidupan di dunia kerja itu.

Kuncinya, jangan mudah ngeluh sama penghasilan yang kalian dapet. Karena kerjaan-kerjaan kayak gitu gajinya nggak bakal gede. Bahkan mungkin, kalah gede sama gaji tukang bikin teh anget di gedung sekretariat PBB. Karena tujuan utamanya adalah, supaya setelah wisuda dan belum dapet kerjaan atau mau lanjut tapi belum dapet tempat, kalian nggak bakal dicap sebagai pengangguran.

Sebagai contoh, banyak senior-senior gue yang pas masih jadi mahasiswa, ogah buat magang atau cari-cari job sampingan karena udah illfeel duluan sama penghasilannya. Tapi setelah tamat, kebanyakan dari mereka nyesel dan malahan mau nyari-nyari tempat magang biar ada kerjaan. Karena kita tau sendiri sekarang cari kerjaan di Indonesia itu kayak nyari spesies ikan lele di Aquarium Seaworld. Susah!

Sekali lagi gue tegasin, ini cuma job pengaman. Karena kalian masih berstatus mahasiswa dan belum punya ijazah sarjana buat ngelamar kerjaan. So…apa salahnya di coba?


Buka-Buka Pelajaran Lama

Sebagai mahasiswa akhir, gue mengakui kalo gue udah banyak lupa tentang materi-materi pas masih jadi maba dulu. Dari semua materi yang dikasih dosen 3,5 tahun ini, yang gue berhasil inget kurang lebih cuma materi seminggu terakhir. Itupun hampir ilang dari memori gue gara-gara gue terlalu tekun ngapalin nama-nama pemain bokep China.

Sebagai kakak tertua di fakultas, gue dibebani untuk bisa ngejawab pertanyaan dari dedek Maba kalo mereka nanyain tentang materi pelajaran. Bukannya sok pinter, tapi ini masalah harga diri.

“Kak, siapa nama ketua Mahkamah Konstitusi?”

Gue jawab, “Charlie Van Hoten”

“Kak, apa hukuman yang pas buat pelaku korupsi?”

Gue jawab, “Berenang muter-muter Jawa”

Yap…jawaban se-tidak-berkualitas itu cuma berlaku bagi adik-adik Maba. Kalo nantinya kalian udah wisuda dan sarjana, yang bakal nanya ke kalian bukan lagi mahasiswa baru, melainkan masyarakat. Kalo kalian nggak bisa jawab -dengan embel-embel sarjana yang ada di belakang nama kalian- masyarakat nggak akan segan-segan buat ngatain kalian sarjana nggak bermutu! Kalau nggak kuat mental, kalian bisa stress terus kena bipolar.

Nggak cuma buat jawab pertanyaan, pengetahuan ini juga bakal dibutuhin pas kalian masuk ke dunia kerja. Agak miris juga semisal kalian sarjana tapi nggak tau apa-apa. Jadi, sebelum terlambat, mending mulai dari sekarang kalian buka-buka lagi pelajaran lama.

Nggak semua pelajaran, tapi yang penting-penting aja. Misalnya kalian calon Sarjana Hukum, minimal kalian harus ngerti urutan persidangan, urutan perundang-undangan, dan cara beracara di pengadilan. Atau kalau kalian calon sarjana tekhnik sipil, seengaknya harus paham cara bikin jalan, gedung, dan kalian harus tau kalo jembatan itu di buat pakai beton, bukan adonan kue cubit.


Perbanyak Relasi

Banyak orang males buat bersosialisasi lantaran mereka pikir itu nggak ada gunannya atau beranggapan kalo temennya udah banyak dan nggak butuh temen baru. Diujung-ujung bangku perkuliahan ini, anggapan itu harus kalian hapus sesegera mungkin. Karena percayalah, kalian bakal butuh relasi buat kepentingan karir kalian dimasa depan.

Relasi itu nggak sebatas orang yang seumuran dengan kalian, bisa juga dosen, pegawai TU, resepsionis, sampai presiden dan para kabinetnya. Karena dengan menjalin hubungan baik dengan mereka, urusan kalian bisa lebih dipermudah. Dan kalo beruntung, kalian bisa dapet kerjaan dari mereka.


Asah Kemampuan Tertentu

Kalo ngomongin kemampuan, setiap orang “HARUS” punya skill/kemampuan sebagai modal buat bertahan hidup. Lupain kemampuan bisa nafas, kemampuan nyepik, dan kemampuan bisa bikin nama ditembok pake pipis. Itu bukan kemampuan bertahan hidup yang gue maksud.

Waktu luang di semester senja, selain buat nyari kerjaan, juga bisa di manfaatin buat menekuni hobby atau kemampuan yang nggak sempet dilakuin pas sibuk kuliah kemarin. Misalnya, melukis, bikin puisi, main musik, atau olah raga. Contohnya gue, gue hobby nulis artikel-artikel dan cerita nggak mutu lewat blog. Makanya belakangan ini, gue agak rajin ngepost tulisan setelah vacuum dua bulan akibat tingkat kesibukan gue yang ngelebihin rutinitas Dirut Pertamina.

Selain buat ngasah kreatifitas, bukan nggak mungkin hobby kita itu juga bisa berguna dan bisa ngasih pemasukan. Misalnya buat yang hobby nulis dan ngeblog, akibat sering posting, kalian bisa dapet gaji dari Google lewat Google Adsanse atau dapet honor dari cerpen yang kalian kirim ke majalah-majalah.

Bahkan sekarang, banyak perusahaan-perusahaan yang suka nanyain masalah hobby kita pas interview kerja. Karena zaman sekarang, nggak cuma tingkat kecerdasan yang jadi bahan pertimbangan, tapi kreatifitas dan bakat juga ikut dihitung.

Hobby itu juga nggak harus sesuai sama jurusan yang kalian ambil di bangku kuliah. Berikut ini gue kasih contoh orang-orang yang bisa sukses akibat menekuni hobby yang sama sekali nggak sesuai dengan kuliahnya.

Johan Budi, (Juru bicara KPK). Lulusan Fak. Teknik Gas & Kimia

Afgan Syahreza (Penyanyi). Lulusan Ekonomi Bisnis

Ariel Noah (Vokalis). Lulusan Arsitektur

Lionel Messi (Pemain Bola). Lulusan Institut Pertanian Bogor


Mulai Menabung

Selain hal-hal yang berhubungan sama bakat dan kemampuan, ada beberapa hal lagi yang harus disiapin sebelum kalian wisuda. Salah satunya adalah tabungan.

Tabungan sangat di butuhin pas kalian udah sarjana, karena ada beberapa orang udah malu minta duit dari bokap-nyokapnya. Meskipun, yang namanya orang tua pasti tetep ngirimin duit dan nggak akan rela anaknya cuma makan ampas tahu campur betadin tiap hari biar lambungnya nggak korengan

Beberapa senior gue cerita, kalo orang tua mereka masih sering ngirimin duit tiap bulannya. Tapi, nominalnya nggak sama dengan nominal sebelum mereka sarjana. Kata orang tuanya, supaya mereka mulai belajar buat menuhin kekurangan itu sendiri. Nah…disinilah fungsi tabungan akan kerasa banget disaat duit bulanan cuma cukup buat beli peniti di OnlineShop. Tabungan juga bisa berguna semisal kalian butuh modal buat usaha atau di dalam kondisi-kondisi darurat lainnya. Misal, kalian butuh dana cepet buat nikah. Karena kalian menghamili anak orang, yang ternyata anaknya om ini lagi:



Yuhuu…itulah beberapa hal yang menurut gue harus disiapin sebelum wisuda dan menyandang gelar sarjana. Kalo ada hal-hal lainnya yang menurt kalian juga penting buat disiapin, share di komen box ya :)

Sekian dari gue, thanks for reading and good luck for you, guys :***



Baca Juga:











15 komentar:

  1. Sejak kapan Messi kuliah di IPB? SEJAK KAPAAAAAAN

    Saran lu bener semua bro, gue sebagai mahasiswa semester 7, merasa sedikit pencerahan menuju wisuda kelak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo aja yang nggak tau, dia itu sebenernya anak agroteknologi yang biasa ngurusin kompos...wkwkwk

      Thanks, niat gue cuma ngasih pencerahan ke sesama fosil fakultas :))

      Hapus
  2. MESSI kuliah di Bogor :'D
    Eh, itu hukuman buat pelaku korupsinya keren. Bener-bener keren. Kalo soal buka-buka pelajaran lama kok kayak ngerasa males aja yaak? Duh, semoga wisuda beneran yaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. dia bobotoh Persib sebenernya..

      Bener, gue juga ngerasain males. Tapi kayak yg gue bilang diatas, pelajaran yang di buka nggak semuanya, tapi yang penting2 dan menarik aja..hehehe

      Hapus
  3. sebagai MABA gue berasa ditampar dengan tulisan ini *asik*

    yang maba udah kek disuruh
    "nggak usah kuliah, cari kerja aja, kan ujung0ujungnya kuliah juga buat dapat kuliah. so kuliah buat apa*

    nggak nyambung yaudahlahyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan gt maksudnya, tapi kek nyuruh siapin "batu loncatan" sebelum kalian wisuda. Biar punya skill dan kreatif buat modal setelah tamat. Gitu..muehehehe

      Hapus
  4. cie cie sandal pedot udah dot com. lama gak mampir sih jadi ketinggalan. semangat kakak maba (mahasiswa basi) *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, baru aja. "T" nya nggak tiga lagi sekarang :D

      Thanks udah mampir..hihihi

      Hapus
  5. Anjir, apa maksud tulisan ini. HAHA..
    Jadi, Lionel Messi kuliah di IPB. Baru tahu gue, OH TUHAN!! :(

    Btw, salam kenal ya bro.
    Sesama mahasiswa semester anjir!

    BalasHapus
  6. Hehe..tulisan ini nggak ada artinya, cuma iseng2 aja hohoho

    Yoi bro, salam kenal juga :)) semoga kita bisa akrab dan nggak berjodoh. Aamiin

    BalasHapus
  7. bener banget nih sebelum wisuda itu harus mengasah kemampuan,memperbanyak relasi dan mulai menabung supaya bisa menentukan nasib masa depan gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup...nggak cuma ngandelin nilai doang sekarang ini mah..

      Hapus
  8. Mimin salam ucul dari MT 12.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo ucul... MT 12, ISTIMEWAAA!

      Hapus
  9. Mimin salam ucul dari MT 12.

    BalasHapus