Alasan Kamu Harus berhenti "Ngarep"





“Bebeeeeeb!!”

Salma dengan muka masam -kek ketiak pemain U19 abis tanding- langsung masuk ke kamar kost pacar gue, Ayu. Dia langsung meluk Ayu erat, dan yang terjadi setelahnya, mereka saling tangis-tangisan berdua.


“Ini-ini siapa yang meninggal?!” Tanya gue panik.

“Nggak ada yang meninggal, kak” Jawab Salma sambil air matanya mengalir deras kek banjir Jabodetabek.

“Te-terus? Kenapa?!!”

“Bebeeeeb…Rizki jahat beeeeb, jahaaaat!” Salma nggak menghiraukan pertanyaan gue dan menangis sejadi-jadinya ke Ayu. Dia nangis sambil terisak-isak dan berapa kali sempat step.

Ayu bingung.

Gue bingung.

Akhirnya Salma terpaksa gue tembak pakai peluru bius yang biasa dipakai suku Lembeni di pedalaman Kilimanjaro buat nangkep Citah.

Nggak lama, Salma pun tenang.

“Udah tenang? Sekarang cerita, deh, lo kenapa?” Ucap Ayu bijaksana.

Salma menarik nafas panjang, dan menghembuskannya. Menarik nafas lagi, dan menghembuskannya lagi. Gue kira itu cara dia buat nenangin diri. Ternyata dia lagi asma.

Selang berapa menit, sambil mengusap air matanya, Salma akhirnya cerita tentang alasan dia nangis. Jadi, dia suka sama seekor jantan bernama Rizki. Yang gue tau, sih, mereka udah deket dan sering berdua kemana-mana. Tiap gue buka Path, hampir rata-rata isinya momen Salma yang with Rizki.

At Toilet SPBU, with Rizki”

At Lele Dumbo Café & Resto, with Rizki”

Watching Goyang Dribble, with Rizki”

Listening Adzan Subuh, with Rizki”

Tapi dari penuturan Salma siang itu, belakangan ini Rizki mulai ngejauh dan acuh. Dia udah nggak mau lagi listening Adzan Subuh bareng-bareng. Bahkan Rizki udah berapa kali ke-gap lagi pergi sama cewek lain.

Masalahnya makin rumit pas gue tau kenyataan kalo Salma dan Rezki ini belum punya status apa-apa. Mereka nggak pacaran dan cuma temenan doang meskipun udah deket banget. Itu pula alasan Salma sering update status di Facebook “Tux cemburu pun q tax berhax” terus nge-tag-in 103 temen-temennya. Nggak tau biar apa.

Yang gue heran, kenapa mereka nggak pacaran aja? Kenapa Rizki nggak pernah nembak Salma padahal mereka udah deket? Dan kenapa Rizki bisa pergi gitu aja ke cewek lain terus ngebiarin Salma ngejer cintanya sendirian?

Mungkin, ini yang namanya cinta Forbidden. Cinta satu arah. Dan alasan paling masuk akal sekarang adalah: Rizki nggak suka Salma!

Yap…Sejak dicuekin Rizki, Salma malah jadi galau sendiri. Dia selalu aja ngomongin Rizki disetiap kesempatan. Curhatin Rizki ke siapapun, bahkan pas Salma ditiliang, dia sempet curhat tentang Rizki ke Polantas. Disitu kadang saya merasa sedih.

Lagi makan, ngomongin Rizki. Lagi tidur, mimpiin Rizki. Gue khawatir ujung-ujungnya Salma bakalan kena bipolar terus ngelepas hijab.

Akhirnya, gue dan Ayu nyoba buat nyadarin Salma kalo Rizki itu nggak suka sama dia. Salma harus berhenti mikirin Rizki dan nerima kenyataan kalo Rizki nggak mau sama dia. Tapi, logika Salma udah kalah sama perasaannya. Dia nggak pernah ngerti-ngerti.

Gue sebenernya paham kondisi Salma. Dia adalah orang yang sedang jatuh cinta. Jadi dia nggak akan berhenti berharap karena dalam otaknya udah tertanam alasan-alasan:

*Rizki masih sayang sama gue

*Gue nggak mau kehilangan Rizki

*Masih ada harapan!

*Masih ada harapan!

*Harapan masih ada!!

Gue yakin banyak juga diantara kalian yang udah pernah ngalamin permasalahan cinta kek gini. Bahkan gue sendiri pernah. Deket sama cewek, udah kemana-mana berdua, tapi ujung-ujungnya nggak pacaran karena dia pindah ke SD lain.

Nah, buat kalian yang galau dan masih ngarepin orang yang “NGGAK SAYANG” sama kalian. Nih gue kasih alesan-alesan kenapa kalian harus sadar, berhenti ngarep, dan stop jadi pengemis cinta:


Perasaan Nggak Bisa Dipaksa

Yang namanya perasaan itu nggak bisa dipaksa. Karena dunia nyata itu nggak sama kayak FTV SCTV. Orang yang kalian taksir, kalo dia nggak punya feel sama kalian dari awal, tetep aja dia nggak akan tertarik meskipun kalian udah baik-baikin dia, ngasih perhatian ke dia, atau udah ngasih dia banyak barang.

Gitu juga kalian. Coba bayangin kalo kalian yang ada diposisi dia terus kalian dikejer-kejer sama orang yang kalian nggak suka sama sekali. Mau orang itu baik-baikin kalian, ngasih perhatian ekstra, atau beliin kalian rumah di Agung Podomoro Grup pun, tetep aja kalian nggak bisa sayang ke dia. Iya kan?

Alasan dibalik itu semua adalah karena perasaan nggak bisa dipaksa. Itulah kenapa banyak orang yang rela ngejer-ngejer orang yang dia cintai padahal udah dicuekin, daripada nerima orang yang mencintainya dengan tulus. Karena cinta emang harus bareng-bareng.

Nah sekarang, sebaiknya kalian berhenti berharap kalo doi udah kabur-kaburan dan ogah-ogahan. Jangan mentang-mentang kalian pernah deket terus kalian pikir itu tandanya doi juga suka sama kalian. NGGAK! Dia cuma nggak enak karena kalian udah baik! Nggak lebih dari itu…


Lo Berhak Bahagia

Alasan kedua adalah karena kalian berhak bahagia. Ngejer orang yang nggak sayang sama kalian itu sebenernya neraka banget. Kalian bakalan sering sakit hati, entah itu karena dicuekin, nggak dianggep, dilepehin, atau ditinggal pergi sama cewek/cowok lain.

Padahal sayang kalian ke dia jauuuuuh lebih gede daripada sayangnya cewek/cowok lain yang dia bawa itu. Rasanya tuh perih banget, kayak digigit T-Rex. 

Jadi, berhentilah ngarep dari sekarang karena nyokap kalian susah payah ngelahirin kalian bukan cuma buat disakitin, tapi buat dibahagiain. Coba deh mulai terbuka dan nyari orang baru. Bukan nggak mungkin kalian dapet yang lebih dari dia. Asalkan kalian mau memperbaiki diri aja.



Bikin Dia Nyesel

Disakitin terus-terusan terus dendam? Yaiyalah…

Siapa, sih, yang nggak sakit hati pas udah ngasih segalanya, eh dicuekin gitu aja? Kalian harus balas dendam atas perlakuan dia yang udah semena-mena itu. Tapi bukan dengan cara ngirim bola api kerumahnya atau nyantet dia pakai kawat yang biasa dipakai buat bikin kandang ayam. Itu udah basi banget.

Inget, cara terbaik buat balas dendam adalah dengan jadi pribadi yang lebih baik, lebih menarik, dan lebih berkelas. Yang biasanya kalian ke kampus pakai sandal rematik, biasain jadi pake sepatu. Yang biasanya suka marah-marah, ganti karakter jadi penyabar. Pokoknya lebih cintai diri kalian dan buat pernyataan kalo kalian yang dulu bukanlah kalian yang sekarang. Kalo udah gitu, tinggal waktu aja dia bakal ngerasa nyesel udah nyia-nyiain kalian dulu.


Orang Jijik Liat Lo Galau!

Alasan terakhir kalian harus berhenti ngarepin orang yang nggak peduli sama kalian adalah karena……orang jijik liat kalian galau terus-terusan!

Iya, selain di cap drama, kalian juga bakal dapet predikat buruk dari orang-orang sekitar karena dengan update status galau atau curhat ke temen tentang doi yang nggak kunjung kalian dapetin, secara nggak langsung kalian udah ngebiarin orang-orang itu tau kelemahan dan betapa menggenaskannya nasib kalian.

“Eh, itu si Anu yang ditolak sama si Anu tapi ngarepin terus, kan? KASIAN, ya? Hahaha”

Atau…

“Gue males banget, si anu deketin gue. Dia kan dulu pernah ngejer-ngejer si anu terus ditolak. Berarti kalo gue terima, gue cuma pelarian, dong?”

Yap, kegalauan yang kalian pamerin juga bakal bikin masa depan percintaan kalian suram. Orang jadi males menjalin hubungan asmara sama kalian karena kalian udah di cap sebagai orang yang pernah gagal dan nggak punya harga diri. 

Jadi, berhentilah galau, ngemis, dan ngarepin orang yang nggak sayang sama kalian. Karena kalian bukannya tidak punya pilihan lain, tapi kalian terlalu malas buat mencari yang lain!


Oke…segitu dulu yang bisa gue bahas kali ini, pesan moralnya ambil sendiri, ya (kalo ada). Mhihihihi.

Thanks for reading guys, and see you next post. Muuuaaaaccchhhh :****


BACA JUGA:




21 komentar:

  1. Sabar aja buat Salma. Cowok emang gitu. Ah, gue sebel jadi cowok. *eh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, nyol. Sunat lagi sana kalo kyk gitu..huehehehe

      Hapus
  2. Gue juga pernah jadi yang di "arepin" . . dan jadi orang yang "ngarepin" . .
    Waktu jadi orang yang di "arepin" tu rasanya nggak enak banget . . ditelponin mulu . . dismsin nggak penting mulu sama tu cewek, padahal gue nggak suka . . ee hukum karma berlaku . . waktu gue ngarepin si doi dan nggak ada respons . . disitu kadang saya merasa Tuhan itu adil . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...hukum karma banget. Makanya kalo ada yang suka sama kita, jangan terlalu dicuekin. Tapi kalo bisa sama-sama suka, itu lebih baek..hihihi

      Hapus
  3. permasaalahan anak muda ya...
    ijin nyimak

    mampir ya ke www.gembulnita.blogspot.com

    BalasHapus
  4. Tumben. Wejangan lo bisa ada seriusannya dikit, Ri. Biasanya udah kayak kitab Lia eden suka menyesatkan. Hahaha. Dan ada yang mau gue klarifikasi sedikit, zaman sekarang sepertinya perasaan udah bisa dipaksa. Walau muka mirip mecin gak diaduk, tapi kalau bapaknya punya mall taman anggrek terus bekingannya vladmir putir. Gue yakin pasti mulus aja kok. Wakakaka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..iya, n. Gue lagi gusar liat salma galau mulu tiap hari. Makanya gue bikin postingan kek gini..wkwkwkw

      Hapus
  5. "Lo berhak bahagia" ini susah dipraktikin kalo kebahagiaannya ternyata ada di 'dia'. :(
    Mau bikin nyesel, susah munculin perasaan gitu kalo udah cinta banget.

    *ini gue kenapa sih, punya pacar aja nggak. sok sok melow*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo "dia" nyakitin terus, berarti kebahagiaan nggak di dia dong? Coba baca kalimat terakhir yang gue kasih warna kuning. Hehehe

      Hapus
  6. Jangan nyalahin yang suka ngarep, salahain juga yang selalu PHPin kita *Kita?

    Aku juga bingung, kenapa setiap ada masalah kek gini jadi susah mup on. Kayak gak ada orang lain aja yang bisa bikin kita lebih bahagia. Dunia gak sesempit lubang hidung Bro. Ditinggalin nyari lagi. Ditinggalin lagi, ya nyari lagi. Kalau masih aja di tinggalin mending langsung ngaca aja. Mungkin emang udah jadi bawaan dari lahir di tinggalin.

    Hidup dibikin susah sendiri, di bawa enak aja.
    Rizki cuma pengen nikmatin masa mudanya kali. Mumpung masih bisa jalan kesana-kesini sama cewek lain. Makanya jadi cewek jangan gampang ketipu cowok yang suka PHP.
    Untung aku gak suka PHPin cewek, dari dulu gak pernah laku. Belum nembak aja udah ditolak *Tragis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaha...komen lo penuh emosional bang. Jadi ngeri gue bacanya...tapi oke juga, sih. Bisa jadi masukan...muehehehe

      Hapus
  7. mengharapkan orang yang jelas-jelas tidak punya rasa sama kita itu memang bikin sakit,tapi gak perlu lah sampai mengemis cinta kek gitu mending cari lagi yang lebih baik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..bener banget. Mending cari yang baru, biar sama-sama mau..hehehe

      Hapus
  8. Sebenarnya berharap itu sesuatu yang wajar ya...tapi kalau udah ngarep, rasanya menjadi tidak wajar karena orang yang kita harapkan tidak menggubris....jadi nyantai aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..iya bro, namanya juga udah main perasaan. Susah mikir...

      Hapus
  9. Kenapa Salma sedih? Mereka kan ga pacaran.......

    BalasHapus
  10. bener banget ini :3
    bukan sepenuhnya salah doi yang kaya gitu. tapi salah lo juga yang terlalu ngarep. dan langsung galau pas udah dicuekin. parahnya galau itu dituangin ke sosmed dengan sttus/tweet yang menggambarkan kalo lo orang paling menderita sedunia, ya ampun! geli!
    makanya kalo ngarep itu ke orang yg udah pasti aja :3 *eh

    BalasHapus
  11. Aha, Agung Ponomoro Group.

    oke bang, gue enggak bkal ngarep lagi. gue bkal jadi orang berkelas :-D

    BalasHapus
  12. hahahaaa... serem banget ceritanya ari. tapii pas sih kalo postinganya kaya gini, menghibur.. pantes kadang dikampus eror kau ri.

    BalasHapus