Rabu, 04 Februari 2015

Momen-Momen Dimana Cowok Ngerasa Canggung!



Gue inget waktu itu gue abis makan siang dan lagi duduk-duduk diparkiran kampus sambil merhatiin siapa tau ada mahasiswa yang ninggalin Iphone 6 lengkap sama cas-casannya diatas motor. Tiba-tiba, Ian, temen seangkatan gue dateng dan doi langsung duduk di jok belakang dengan muka yang ramah penuh estetika.


Ian adalah seorang cowok berponi yang poninya mirip banget sama buntut kuda pak Prabowo Subianto. Tapi jangan salah. Gitu-gitu punggung Ian penuh sama tato yang katanya bermotif Yakuza. Padahal menurut gue, motif tatonya lebih mirip kek batik Jepara kodian yang biasa dijual dipinggir pelabuhan.

Setelah nyapa-nyapa dan basa-basi karena emang udah lama nggak ketemu, dengan anggun dan muka datar, Ian tiba-tiba ngerangkul gue dari belakang.

#JLEB

Gue diem. Kaku. Membisu. Terperanga. Diare. Polio.

Ian cuma senyum mesem-mesem.

Mahasiswa lain yang lewat langsung ngeliatin kami, karena mungkin baru kali ini mereka ngeliat secara langsung pasangan homo berzinah di tempat umum.

Detik itu juga, gue langsung berdiri dan ngelepasin rangkulan Ian karena khawatir Ian akan bertindak macem-macem. Gue tau Ian nggak ada maksud apa-apa, tapi rasanya gue belum siap digituin sama cowok berponi-buntut-kuda-tato-batik-Jepara bernama Ian.

Yup…Sebagai cowok, kalian pasti pernah ngalamin momen canggung kayak gitu. Entah karena disengaja atau nggak disengaja. Karena cowok itu punya aturan lebih ketat tentang hubungan dengan makhluk sejenisnya. Beda sama cewek yang bisa seenaknya manggil “sayang” atau foto sambil cium pipi cewek lainnya. Jangankan ciuman, buat sentuhan aja cowok punya aturannya sendiri. Nggak boleh lebih dari semenit, nggak boleh sentuh sambil elus-elus, harus ajuin proposal dulu kalo mau sentuh daerah yang sensitif,  etc.

Nah, disini gue mau bahas tentang beberapa momen canggung atau Awkward Moment yang banyak banget terjadi di dunia kita. Dunia para cowok. Karena gue pribadi sering banget ngerasain momen kayak gini selama gue merintis karir sebagai cowok. Kayak apa momennya? Nih, kayak gini:


Pas Sholat

Lo udah rapih, udah siap-siap mau menghadap Tuhan Yang Maha Esa. Disekeliling lo udah berjejer cowok-cowok alim yang disiapin buat mengimami cewek-cewek lupa Tuhan diluar sana.

Nggak lama, sholatnya dimulai. Imam udah mulai baca Alfatiha dan baca surat pendek. Semua berjalan sesuai rencana. Eh…taunya pas sujud, ada sesuatu yang kerasa janggal. Nggak sengaja kelingking tangan kanan lo sama kelingking tangan kiri cowok disebelah lo….SENTUHAN! Iya sentuhan!

Kadang nggak cuma kelingking, tapi jari manis sama jari tengah juga ikut berpartisipasi memeriahkan suasana.

Itu rasanya bangsat banget! Sumpah!

Seketika konsentrasi gue waktu itu langsung buyar. Pas udah dua rakaat, gue buru-buru berdoa terus cabut. Padahal itu sholat Dzuhur.


Tangan Di paha

Kelar kuliah, gue duduk bentar di lobby buat ngasih makan peliharaan di tamagoci. Tiba-tiba dateng temen gue minjem korek buat nyalain rokok. Sesaat pas rokoknya udah nyala, dia nggak langsung pergi, tapi malah duduk disebelah gue sambil senyum-senyum. Karena nggak ada kerjaan, waktu itu kami jadi ngobrolin banyak hal, dari mulai masalah politik, sosial, ekonomi, sampai masalah nggak penting kayak, kenapa di SCTV nggak ada azan Magrib.

Ditengah-tengah obrolan yang makin asik, tau-tau doi naro tangannya dipaha gue dengan koordinat cuma 5 cm dari pusat selangkangan! Gue kaget plus bingung mau ngapain. Emang, sih, dia kayaknya nggak punya maksud lain. Tapi tetep aja gue risih paha gue di sentuh sama tangan orang yang bertitit. Pengen nampol, tapi badannya kek bapak anak dua. Akhirnya waktu itu gue cuma pasrah aja sambil nyoba-nyoba menikmati keadaan.

Momen kayak gini juga kampret banget! Beneran! Entah apa motivasi cowok suka naro tangan di bagian sensitif cowok lain. Apa dia nggak tau kalo gue ini juga cowok? Mentang-mentang puting gue suka nonjol kalo pake baju ketat.


Pandangan Pertama

Lagi di perpustakaan, semua orang udah pada balik karena udah sore. Perpus jadi sunyi senyap, cuma tinggal beberapa orang doang yang sibuk masing-masing. Salah satu diantara orang-orang itu adalah elo, yang lagi asik baca buku cara beternak badak. Lo duduk di kursi baca dan persis di depan lo, ada seorang cowok nggak dikenal yang juga lagi baca buku teknik menjual ginjal.

Ditengah-tengah keheningan itu, lo ngerasa bosen sama buku yang lo baca. Akhirnya, lo nyoba istirahat bentar dan ngeliat kedepan, kearah cowok itu. Eh…ternyata cowok di depan lo juga sama kayak lo, kalian jadi tatap-tatapan! (Gue yakin banget pasti semua cowok pernah ngalamin momen kayak gini)

Disana mata kalian ketemu, terjadilah fase diem-dieman senyum-segan-negor-tak-mau. Sampai akhirnya kalian saling buru-buru buang muka masing-masing terus bingung mau ngapain dan sok-sok nggak peduli. Padahal aslinya deg-degan.

Momen sepersekian detik itu pasti rasanya bikin muntaber banget! Apalagi pas tatap-tatapan sedang berlangsung, tiba-tiba hape lo bunyi dengan nada dering One Thousand Years by Christina Perry.

Kalo udah gitu, sih, cuma Tuhan yang bisa mencegah kalian jadian….Mhihihi.


Ditanyain Soal “anu”

Abis mandi, lo masuk kamar dan disana ada temen kontrakan lo yang lagi duduk anteng di depan TV sambil ngemilin obat nyamuk bakar. Pas lo lagi sibuk pake baju, tiba-tiba temen lo itu ngeluarin pertanyaan yang nggak banget.

“Men, titit lo segimana?”

#Fuck

Apa yang bakal lo lakuin kalo denger pertanyaan kayak gitu? Pasti bingung mau ngapain. Karena pertanyaan itu udah nggak wajar banget buat ditanyai oleh cowok ke cowok lainnya.

Momen kayak gini, mungkin kalo cuma berdua sih nggak masalah. Tapi kalo lagi di tempat rame terus orang-orang yang ada disana kek Haji Muhidin semua, kan fatal banget. Malunya itu bisa nusuk dari perut, kena hati, terus nembus punggung. Maka dari itu gue mengecam keras cowok-cowok yang suka ngasih pertanyaan kayak gitu!

Huft. jadi emoci berbie, bang.


Diajarin Berenang

Suatu hari yang cerah, lo berdua sama temen lo pergi ke kolam renang buat berenang (yaiyalah). Terus disana, temen lo berenang dengan lincahnya kek duyung bencong dikejer duyung trantip. Sedangkan lo sendiri cuma diem di pinggir kolam renang kek eek nyangkut. Bukan apa-apa, tapi karena lo nggak bisa berenang.

Temen lo dengan inisiatif tinggi dan rasa kesetiakawanannya, berenang mendekati lo yang menggigil di pinggir kolam sambil pake pelampung bebek. Terus dia ngomong, “Sini aku ajarin berenang”

Sebelum lo bilang iya, tau-tau doi udah narik badan lo ketengah. Mau nggak mau, tangan lo dipegang sama temen lo itu, sambil dituntun. Kalian hadap-hadapan, pegangan tangan, terus sesekali lo meluk dia karena takut kelelep. Romantis? Banget. Tapi najis!

Bayangin kalian beneran ada dalam momen kayak gini. Apa yang bakal lo lakuin sebagai cowok? Kalo gue sih lebih milih tenggelem di rawa-rawa kek Hayati. Soalnya gue pernah liat sepasang cowok ngelakuin ini di kolam renang umum dan itu makjleb banget. Very-very Awkward moment!


Diucapin “Good Night”

Suatu malem, temen gue Anto ngechat gue di BBM nanyain tentang tugas dari pak Danang. Sebagai temen yang baik, gue bales chat dia dengan penuh semangat. Bukan karena solid, tapi dia janji mau nraktir bakmi Jawa kalo tugas dia bisa selesai tepat waktu.

Hampir satu jam lamanya gue chat-chatan sama Anto buat jelasin tugas itu sekaligus sama jawabannya karena Anto sama sekali nggak ngerti. Nggak, Anto nggak bodoh, kok. Doi cuma kurang asupan Omega 3 aja akibat pas kecil nggak diminumin susu, tapi dikasih air rebusan beras sama kedua orang tuanya.

Akhirnya, baru sekitar jam satu malem tugas Anto selesai dan dia bilang besok mau menuhin janjinya ke gue. Eh…pas gue udah mau tidur, tiba-tiba Anto nelpon. Gue angkat telpon itu sambil setengah sadar. Di telpon dia ngucapin makasih banyak atas bantuan yang udah gue kasih. Sebagai temen yang baik, gue pun nanggepin ucapan terima kasih itu sewajarnya.

Eh…tapi pas diakhir teleponnya, Anto ngucapin “good night Arie” dengan nada serius dan datar. Gue gugup dan spontan langsung bilang “good night too Anto.”

Semaleman suntuk gue nggak bisa tidur karena momen yang terjadi barusan. Sejak saat itu, gue putusin kalo gue nggak mau ada hubungan lagi sama Anto dan bakmi jawanya.


Bersihin Sisa Makan

Yang namanya anak kost, pasti males banget buat masak. Lo pasti lebih milih makan diluar karena lebih praktis, hemat tenaga dan waktu, terus juga banyak pilihan menu yang bisa dimakan. Nah, suatu hari lo dan temen kampus lo pergi makan siang berdua. Pas lagi makan, kalian ngobrol-ngobrol nggak jelas.

“Men, menurut lo cara ngajar pak Yanto gimana?” Tanya temen lo sambil melutnya penuh kepala lele.

“Otoriter, men. Nggak bikin pinter, tapi bikin gemeter!”

“Gimana kalo dia kita demo aja?”

“Nah, setu…”

“Eh..bentar-bentar” Temen lo motong omongan terus bersihin nasi yang nyangkut di deket pipi lo. “Oke, sekarang udah bersih. Gimana tadi, men?”

#DUARR

Lo pasti diem dangan tatapan kaku terus juga deg-degan. Seisi rumah makan Salero Bundo pada ngeliatin kalian berdua dengan tatapan “What The Fuck!.” Kalo ada dimomen kayak gini, tingkat kecanggungan lo pasti udah maksimal banget. Nyocol sambel ijo plus mentimun ke mata temen lo mungkin bisa jadi jalan terbaik supaya kalian nggak di katain homo yang lagi berobat jalan.


Tidur Berdua

Ceritanya gue dan temen gue, Abdul, baru aja pulang nonton organ tunggal di tetangga gue yang anaknya sunatan (Jagal titit). Karena udah kemaleman, Abdul mau numpang nginep sebab dia nggak mungkin pulang karena rumahnya di Surabaya. Padahal kami nonton organ tunggalnya di Padang Sumatera Barat.

Akhirnya gue ngebolehin dia nginep karena kasian. Sesampainya di kost, kami langsung bobok karena udah ngantuk dan capek banget setelah 4 jam berturut-turut melakukan goyang itik sama pejabat kelurahan. Sukur-sukur dapet saweran.

Tengah malem, tiba-tiba gue kebangun karena panas dan dengan keadaan setengah sadar gue reflek buka baju karena kebetulan kipas angin dikamar kost gue sedang rusak. Gue nyoba merem lagi buat nyambung tidur, tapi nggak lama gue ngerasa ada yang janggal. Pas gue melek, yang ada di hadapan gue adalah Abdul dengan kondisi mata melek sedang natap gue dan dia juga telanjang dada. Kami saling tatap-tatapan penuh hasrat dengan jarak antara muka kami berdua cuma sejengkal doang.

“Gimana kalo kita pake aja bajunya?”

“Iya…gue setuju”

Sumpah demi ingus Adul, besok paginya gue pengen banget mandi wajib langsung di sungai Nil.


Yap, itu adalah beberapa momen-momen canggung atau Awkward moment bagi cowok berdasarkan riset dan pengalaman pribadi yang pernah gue rasain. Entah apa manfaat postingan ini, yang penting gue seneng. Muehehehe!

Sekian dari gue, thanks udah mampir. Jangan lupa tinggalin jejak di komen box ya kalo kalian punya momen serupa. Love you :***


BACA JUGA:




.

26 komentar:

  1. Gue nggak ngerti bang, setelah gue beberapa kali baca posting lo, KENAPA pada tiap posting lo pasti ada hal-hal yang ngebahas PAK YANTO???
    Apa dia adalah dosen yang emang gerak-geriknya mencurigakan atau dia memiliki kelainan mengajar di antara dosen-dosen yang lain, atau emang elo adalah mahasiswa salahgaul yang pengen balas dendam ke dosen itu tapi nggak berdaya. =D

    Tapi emang posting lo selalu jadi moodbooster paling ajib buat gue, bang! Tjaqep!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak Yanto itu dosen killer di kampus gue, ya namanya emang bukan Yanto sih. Gue aja yang suka nyebut dua pak Yanto..hihihi. Soalnya kalo nama aslinya disebut, gue mungkin terancam wisuda 2022...hehehe

      Hapus
  2. Gue pernah ngalamin beberapa yang lo alamin.
    Semisal tidur berdua.

    Btw, gue suka gaya lo nulis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..thanks banget, sering mampir ya..hohoho

      Hapus
  3. Banyak juga yang bikin cowok canggung. Dan bener juga sih, haha. Kalo pas shalat jarinya sentuhan pas sujud jd gimana-gitu juga.
    Ada lagi bro, ngajarin main gitar, gitarnya cuma 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu bisa juga...semacam mau di tembak gitu..awkward moment bangeeet..

      Hapus
  4. Gue pernah ngerasain yang namanya momen jari kaki gue yang terkecil, sebut saja kelingking.. bersentuhan dengan yang ada di sebelah gue pas lagi sholat jum'at.. astaghfirullah, konsentrasi gue langsung buyar, gue jadi enggak fokus... entah yang di sebelah gue ngerasain juga apa enggak yang jelas gue pengen buru2 cepet sujud biar ada alesan buat nglepasin sentuhan itu -__-

    btw, hal yang lain juga bener Ri, tapi kalo tidur berdua sih gak masalah menurut gue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu baru jari kaki bang, lo belum ngerasain yang tangan? Beeeeh..makjleb sampe hati..

      Hapus
  5. tiap baca postingan lu bang gw jadi kyak orang gila aja ketawa sendiri di kamar padalhal kosan udah sepi hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...awas, RSJ jauh lo di Turi sana...hahaha

      Hapus
  6. Oh gitu. Aku cewe jadi aku tidak merasakan bagaimana rasanya seperti itu, Bang. Hahaha. Tapi iya sih emang suka ngga adil gitu kalo cewe bisa seenaknya eh sesenengnya mesra-mesraan sama cewe lain, sekalinya cowo kepergok gitu langsung dituduh homo. Hahaha.
    Oit, masa sih cuma bersentuhan waktu shalat aja jadi ngga konsen? Sensi kali kau ini Bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...ya nggak akan ngerasain, cewek mah enak, mau nyium pipi cewek lain juga selow. Tapi buken berarti gue mau nyium pipi cowok lain lo yaaa..hhehehe

      Hapus
  7. Kalimat ini ngehe banget sumpah:

    "Ceritanya gue dan temen gue, Abdul, baru aja pulang nonton organ tunggal di tetangga gue yang anaknya sunatan (Jagal titit)"

    HAHAHAHAHAHA JAGAL TITIT. Bedebah, itu ninju gue banget. Asli, postingan lo bikin gue ngakak, Ri. Asli (lagi), nggak pake bohong. Gue sampe meler-meler nih. Oiya, yang terakhir gue pernah menyaksikan sendiri difilm realita cinta rock n roll. Kita adegan si ipang dan junot tidur bareng. Mereka buka baju dengan menyisakan boxer. Alhamdulillah.... gue dapet pelajaran dari situ. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kita-ketika = typo. Jadi typo deh tuh. :))

      Hapus
    2. Hehe..kata-kata itu keluar sendiri, soalnya sunat itu ekxtream banget waktu gue kecil dulu..

      Iya, gue terinspirasi dari film itu mat, makanya gue masukin ke postingan gue ini :)

      Hapus
  8. Aku curiga kalau Anto itu sebenernya udah lama suka sama kamu cuma kamunya yang gak peka.
    Coba kalau ketemu orang yang baru aja keluar dari toilet, entah dia ngapain aja dari toilet dan dia menghampiri kita ngajak jabat tangan.
    Ini juga jadi momen-momen dilematis buat kita. Gak mau ngulurin tangan disangkanya sombong, mau ngulurin tangan juga sungkan gara-gara tangan dia masih basah. Huh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..itumah nggak canggung, tapi bingung. Kayak kata lo, mau jabat salah, nggak jabat lebih salah..muehehehe

      Hapus
  9. TAEE ANJERR FAAK TULISAN LU KEREN ABIS!!

    Gue ngakak2 gara-gara pemilihan diksi lu yang ga ketebak, poin kaya ekor kuda prabowo lah, tato motif batik jepara kodian lah haha. Fix nih gue jadi fans tulisan2 elo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh..gue di Tae-tae-in...hahaha

      Makacih kakak Oni, sering2 mampir ya kalo gitu. Biar kita akrab :***

      Hapus
  10. hahaha saya cewek mas,jadi belum pernah merasakan hal-hal di atas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu...cewek mah enak bisa peluk peluk tanpa canggung..hehehe

      Hapus
  11. Ya Allah ngakak :v itu laki sama laki yaiyalah bakal awkward wkwkw

    BalasHapus
  12. Hahahahahahhaha......
    Lucu banget...
    Gw pertama kalinya baca blog ini, hahahahaha bikin ketawa

    Gw sbg cewek aja bakal geli kalo temen cowok gw pada bersihin makanan gitu

    BalasHapus
  13. Gokil banget tulisanya... Lucu banget ahaha bener banget sering terjadi di kehidupan joss deh ditunggu postinganya

    BalasHapus
  14. Gokil banget tulisanya... Lucu banget ahaha bener banget sering terjadi di kehidupan joss deh ditunggu postinganya

    BalasHapus
  15. Gue selalu suka baca tulisan lo Bang! seneng. menghibur. bikin mood nulis balik lagi. Terus update postingan doong! aha

    BalasHapus