Minggu, 08 Februari 2015

Terima Kasih Dari Anak Punk!




Pagi-pagi buta, gue udah bikin embun sintetis pakai asep rokok Djarum Super sambil nyetel musik remix Duo Sabun Colek. Hidup gue waktu itu sangat bahagia. Seharian gue cuma duduk-duduk, kerja bentar, ngerokok, ngopi, terus terima duit.


Bukan, gue bukan bos mafia penyelundup knalpot racing. Tapi gue kerja jadi mandor di kolam pemancingan bokap.

Yap…Ini terjadi sekitar tiga setengah tahun yang lalu. Waktu itu gue baru lulus SMA dan tinggal nunggu masuk kuliah. Tapi karena masih sekitar tiga bulan lagi, daripada nganggur nggak jelas terus tau-tau hamil, akhirnya bokap ngasih gue kerjaan buat jagain kolam pemancingan beliau yang baru aja selesai dibangun.

Karena baru aja buka, pemancingan bokap waktu itu baru punya satu orang karyawan selain gue. Karyawan itu bernama Sandi. Oh…maaf, maksud gue Sandie. Sandie kami pilih karena dia memiliki integritas yang tinggi, tingkat kejujuran 98%, dan kemampuannya mengenali bumbu dapur dengan mata tertutup. Bakat itu sungguh menakjubkan meskipun gue sendiri masih bingung apa hubungan bakat mengenali bumbu dapur dengan kolam pemancingan. Tapi yasudahlah. Gapapa. Seengaknya Sandie mau dibayar pakai beras.

Sandie sendiri adalah adik sepupu gue. Waktu itu dia masih kelas satu STM. Jadi mau nggak mau dari pagi sampai siang gue harus jagain kolam sendiri karena Sandie sekolah.

Jam setengah tujuh pagi gue udah harus bangun buat bersihin kolam dari sampah-sampah bekas pemancing yang mancing tadi malam. Misalnya sampah plastik, puntung rokok, umpan kering, dan motor Kawasaki 250cc yang ditinggalin gitu aja sama pemiliknya.

Selain bersihin kolam, gue juga harus buka saluran air, nyalain pancuran, nyiapin  jaring, timbangan, dan nge-briefing ikan-ikan di kolam sebelum menghadapi pemancing. Itu penting banget supaya ikan nggak ngerasa kagok atau grogi. Bahkan kadang-kadang kami juga melakukan Gladi Resik. Kalau itu udah selesai, baru deh gue bisa duduk-duduk santai sambil nerima duit dari pengunjung.

Kesendirian gue itu akan berakhir sekitar jam 2 siang. Pada jam segitu, Sandie akan datang ke kolam dengan topi, sepatu boot, dan celana panjang. Gayanya persis kek pekerja tambang emas illegal di Kalimantan Selatan. Sebagai karyawan, Sandie punya job desk yaitu nimbangin ikan yang berhasil di tangkep sama pemancing, nganterin makanan dan minuman yang dipesen pemancing, atau sesekali dia gue suruh jadi ikan supaya pemancing nggak bosen.

Pokoknya semua demi kepuasan pemancing.


Pada suatu siang, Sandie pulang dari sekolah dengan seekor temannya. Dia seumuran dengan Sandie dan sepertinya mereka satu sekolah. Tapi, ada yang unik dari teman Sandie ini. Dia menggunakan celana jeans ketat yang ujungnya kecil banget! Daripada jeans, celana itu lebih mirip kek legging kependekan yang biasa dipakai sama emak-emak hipster pas lagi aerobik. Belum lagi rambutnya, dipotong ala-ala tentara Romawi abad 12. Samping kiri-kanan plontos, rambut tengah berdiri tegang kek anak Punk.

Belakangan gue tau kalo anak ini bernama Dwi. Iya, memang agak kurang maching sama dandanannya.

Sejak kedatangannya yang pertama itu, hari-hari selanjutnya Dwi jadi sering main ke kolam. Meskipun dandanannya Dead Metal banget, tapi dia nggak malu buat bantuin Sandie nimbangin ikan atau nganterin mie goreng pesenan pemancing. Sekarang dia jadi keliatan kayak anak Punk yang berbudi luhur.


Pada suatu malam, kolam nggak terlalu rame akibat cuaca yang buruk. Gue duduk di pos sambil mainin laptop. Cuma ada 7 pemancing waktu itu dan mereka sibuk dengan kailnya masing-masing. Lampu di kolam cuma gue hidupin sebagian, demi penghematan. Nggak lama, Dwi datang dan mondar-mandir didepan pos. Dia kemudian duduk sebentar, ngelamun, mainin HP, dan ngeliat kearah gue.

Waktu udah menunjukan jam 1 malam, kebetulan waktu itu malam Minggu. Sandi udah tidur duluan di kamar yang disediain khusus buat kami, para karyawan. Tapi Dwi, masih ngelamun dan mondar-mandir nggak jelas. Gue sengaja diem, supaya dia yang memulai obrolan.

“Bang..” Kata Dwi dengan ragu. Antara mau ngomong atau enggak.

“Hmmm…Kenapa, Wi?” Jawab gue pura-pura cuek, padahal dari tadi gue merhatiin dia.

“Anu…Akuuu…boleh minjem duit nggak bang? 5 ribu aja buat beli mie”

“Loh…kenapa emang?”

“Aku belum makan, bang, dari  tadi siang”

“HA?!” Gue kaget, bercampur kasihan. “Nih…beli makan sana buruan” Dengan tergesa-gesa gue nyodorin duit 20 ribu ke Dwi “Jangan beli mie doang, beli nasinya juga sama minum” Ucap gue mengingatkan.

“Iya bang, makasih”

Dwi kemudian pergi dengan tergesa-gesa karena udah kelaperan. Dia beli makanan diluar, abis itu dia makan di pos, disebelah gue.

Ternyata dia nggak bohong, dari cara makannya, dia emang belum makan untuk waktu yang lumayan lama. Sepuluh menit dia makan (Tanpa nawarin gue sama sekali), Dwi menenggak es Nutrisari jeruk sebagai tanda kalo proses makannya sudah berakhir. Tanpa disuruh, dia kemudian cerita panjang lebar ke gue.

“Aku kabur dari rumah, bang!”

Itulah poin paling penting dari sekian panjang cerita Dwi. Gue udah menduga hal ini karena jam segini dia masih pakai seragam sekolah (Yang ujung celananya juga kekecilan kek emak-emak hipster), sebagai tanda kalo dia nggak pulang sejak tadi siang. Dari ceritanya juga, alasan dia kabur adalah karena sedang berantem sama bokapnya, karena bokapnya marahin dia. Iya, cuma karena dimarahin doang.

Menurut gue, Dwi cuma salah pergaulan dan salah cara berpikir. FYI, sejak dia sering kesini, dari hasil ngobrol sendiri atau nguping pembicaraannya dengan Sandie, gue jadi tau kalo Dwi terobsesi sama dunia bebas ala-ala gangster DKI Jakarta. Dia bangga kalo nakal, bangga kalo diusir, bangga kalo ditangkap Densus 88. Sok-sok nakal gitulah intinya. Makanya dia berdandan ala-ala anak Punk kurang nutrisi gini. Padahal aslinya, gue yakin keluarga dia nggak sedang bermasalah, bokapnya adalah seorang anggota TNI dan keluarga dia utuh. Kehidupannya nggak seprihatin itu, dia cuma bikin-bikin masalahnya sendiri dan ngebesar-besarin masalahnya sendiri supaya di cap sebagai anak-anak yang tertekan dan banyak masalah (Karena dia bangga jika bermasalah). Entah apa yang ngebanggain dari itu semua. Kalo dia mau, gue bisa ngasih dia 7 lusin masalah yang gue punya sebagai hadiah kenang-kenangan dan cindramata.

Dari cerita Sandie, Dwi juga pernah sok-sok mau gabung sama anak Punk. Kali ini anak Punk beneran. Kaum Marjinal yang hidup dijalanan dan bertahan hidup dengan cara ngamen.

“Wow…kereeeen” Kata gue kagum.

“Tapi gagal, kak.” Jawab Sandie.

“Loh, kenapa?”

“Disuruh emaknya pulang”

“HAHAHAHA” Gue dan Sandie ketawa kencang.

Malam itu di pos, Dwi bilang kalo dia punya banyak musuh yang mau ngebunuh dia (lagi-lagi lebay), terus dia juga bilang kalo dia mau keluarganya –terutama bokapnya- nggak marah-marah lagi dan mau nerima dia yang kayak gini. Kayak gembel Mangga Dua. Akhirnya, selesai dia makan, gue ngasih wejangan sekenanya ke Dwi. Wejangan dari anak SMA yang baru lulus dan lagi nyoba manjangin rambut.

“Kenapa lo nggak jadi anak bener? Ya nggak perlu bener-bener banget, sih. Tapi zaman sekarang, mah, begundal-begundal kayak lo gini udah nggak ngetrend. Cuma dijadiin sampah masyarakat terus ujung-ujungnya mati ditabrak bus pas lagi nyopet. Iya, begundal kecil kayak lo gini nggak diperluin lagi. Masa depannya udah ketebak. Hidup pas-pasan, mati nggak ada yang ngubur. Coba lo liat pejabat-pejabat diluar sana, itu baru orang hebat. Kenapa? karena mereka punya kuasa. Duitnya milyaran. Kalo lo sekarang hidup bener, mungkin lo bisa jadi penguasa kek mereka. Gue jamin orang tua lo nggak bakal marah-marah lagi. Tapi kalo lo gini, hidup nggak karuan, nggak ada harganya, ya lo harus terima kalo di tindas dan di pandang sebelah mata, bahkan nggak dipandang sama sekali. Dan yang terpenting kalo lo sukses dan berkuasa, lo bisa balas dendam ke musuh-musuh yang mau ngebonuh lo!!” Gue meyakinkan Dwi dengan mengikuti cara berpikirnya. Karena anak kek gini biasanya nggak bisa di lawan. Tapi diikutin pemikirannya dan diarahin pelan-pelan kearah yang kita mau.

“Iya juga, ya, bang” Yak…Dwi udah kemakan omongan gue.

Para pemancing pun pulang membawa ikan hasil pancingannya. Kami merapihkan pos dan menuju kamar, Disana Sandie udah tergeletak dipenuhi iler. Ilernya mengalir sampe ke punggung dan kena-kena mata kaki.  Extreme!

Kamipun tidur nyenyak malam itu.


Tiga setengah tahun setelahnya, gue nggak pernah lagi denger kabar tentang Dwi. karena gue sekarang kuliah di Jogja dan mereka di Jambi. Tapi, suatu malam bulan Januari kemaren, pas gue mau tidur, hape gue tiba-tiba bunyi. Ada chat di Facebook dari seseorang bernama “Dwi Kelelawar

“Wooow” ucap gue terpesona. Ada siluman yang nge-chat gue malem-malem.

“Apa kabar, bang?” tulisnya di chat itu.

“Siapa, ya?” Jawab gue bingung.

“Dwi, bang. Dwi temen Sandie. Masa udah lupa?”

“Yaaa..kenapa juga gue harus nginget elo” Ucap gue dalam hati. “Oh, Dwi. Kabar baik, Wi. Bla…bla…bla”

Gue dan Dwi jadi ngobrol banyak. Yang intinya, dia ngasih tau kalo…


Dwi yang ini, yang suka pake celana ujung kekecilan kek emak-emak hipster

Udah jadi…

Dwi yang celananya udah nggak hipster dan siap menjaga persatuan NKRI!
Keren!!

Chat pun diakhiri dengan ucapan terima kasih atas sebungkus nasi, es Nutrisari dan nasehat gue malam itu. Ternyata, omongan ngaco gue waktu itu berarti banget bagi dia. Dia selalu nanya kapan gue balik ke Jambi. Bahkan intensitas dia nanya lebih sering daripada orang tua gue sendiri.

Sesaat setelah chat berakhir, gue melamun. Tangan gue, gue lipat dibelakang kepala. Mata gue memandang langit-langit kost-kostan yang membentuk pola akibat air rembesan hujan. “Bukan, bukan nasi atau bacotan gue yang bikin dia gitu. Tapi itu karena kemauan dia sendiri. Gue hanya bantu menekan tombol “change” dihidupnya. Selebihnya, dia yang nentuin hidupnya sendiri sampai bisa kayak sekarang. Semoga gue, dia, dan Sandie, bisa sukses bersama dan menemukan garis finish yang sesuai, garis finis yang kami mau.”

Gue mematikan lampu, menarik selimut, dan memejamkan mata. Dalam kegelapan gue tersenyum geli. Malem ini gue mendapatkan ucapan terima kasih. Terima kasih dari orang yang dulu hidupnya amburadul, tapi sekarang udah berhasil menata ulang sehingga penuh dengan masa depan. Ya, ucapan terimakasih itu, dari seorang anak Punk.


Semoga bermanfaat, ya, guys. Maaf kepanjangan. See yaa :)) 





BACA JUGA:





37 komentar:

  1. Enak banget tuh kalo emang ada pemancing yang ninggalin sampah kayak motor Kawasaki 250cc, hehe.
    Hebat lo , Rie (Arie, barusan tau dari widget twitter) nasehatin seseorang sampai bisa kayak Dwi gitu. Dari awal pengen jadi berandal, sekarang jadi TNI.

    Iya, kayaknya dia dulu bersikap kayak gitu karena salah pergaulan. Atau mungkin karena nggak kuat dengan 'aturan' orang tuanya. Maklum, ayahnya TNI, tegas dan disiplin. Bukan bermaksud nge-judge lho, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu sampai segitunya kepoin di twitternya Arie, jangan sampai dia ngeluarin wejangan terus ngerubah kamu jadi Serukiti komplek.

      Hapus
    2. Renggo : Gue juga nggak nyangka gue punya bakat nasehatin orang. Keknya gue harus jadi motivator, nih. Hehehe

      Dia emang salah pergaulan sejak masuk SMP, karena sebelum itu bokapnya gak suka marah-marah. Mungkin, bokapnya gitu karena dianya yang berubah. Mungkin. hehehe

      Haris: Hahaha...gue akan merubah renggo menjadi manusia berang-berang!

      Hapus
    3. kalo kalian nemu kawasaki di pinggir kolam, cepet balikin. Punya gw tuh...

      Hapus
    4. Arie: ampun, bang. Aku nggak nakal lagi, kok.

      Hapus
  2. Mancing mania...!!! Mak Nyus!!! *Apa si...

    Bisa jadi dia pengen cari perhatian aja sama kedua orang tuanya, cuma dengan cara yang salah. Ternyata menjadi orang tua itu susah, contohnya ya kayak kasus ini. Kalau salah didik anak jadi pikiran yang tua. Padahal belum tentu anak ngerti keresahan yang dirasakan orang tua.

    Oh ya, aku udah follow blog ini juga lho. Malah udah lama sebelum kamu follw juga blogku. Okeh..
    Akhir kata, wassalamualaikkum, wr.wb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam, wr.wb.
      Saya jawab salamnya mas Haris, mewakili mas Arie. Beliau lagi nganter ibu ke pasar.


      ((Beliau))

      Hapus
    2. Btw, aku juga udah follow sandalpedot, nih. Cuma nggak bilang-bilang. Takut riya'.

      Hapus
    3. Haris: Bisa jadi, si Dwi emang masih labih, sih. Bahkan sampe sekarang kek nya pikiran dia belum normal-normal banget. Belum bisa nyatuin pikiran dia dengan orang tuanya. Mungkin...

      Renggo: Beliau? Gue jadi berasa jadi kanjeng..hahaha. Aku udah follback loooh...

      Hapus
    4. Renggo takut dibilang riya' tapi ngomong juga.

      Pakaiannya si tentara cuma badannya kok kurang keker mukanya unyu gak garang ya. Cococknya emang jadi anak punk aja. Bawa gitar sambil jari pegang rokok.

      Hapus
    5. Haris: ini modus, Bro. Sama kayak orang bilang, "Bukannya sombong, di rumah mobil ada 12. Tapi ga keurus semua."

      Padahal emang pengen pamer.

      Hapus
  3. waah ternyata nasihatnya di terapkan juga oleh dwi,,perubahan yang sangat drastis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gue juga nggak nyangka sekarang dia bisa begitu :D

      Hapus
  4. ngisep jarum super juga? fyi jarum super susah belinya di sumatera dan sulawesi.
    kadang omongan asal2an bisa jadi penyemangat seseorang untuk jadi lebih baik. tapi kayak lo bilang, lo cuma mencet tombol "change" doang, dan keputusan akhir tetep ada di Dwi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sulu belinya pak-pakan waktu daftar ulang kuliah di jogja...hehehe

      Yup bener, tapi aneh aja kek nya dia lebih sukses daripada gue sekarang -____-

      Hapus
  5. Ah elah keren ceritanya, ada pesan moralnya gitu. Lucu juga haha. Salamin buat si Dwi, jagain rumah gue juga gitu

    Bro lu kayanya perlu rajin-rajin promo postingan blog lu deh, blog lu bagus tapi pageview nya baru 10 ribu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mau salam apa nih? Hahaha

      Makasih sebelumnya. Itu karena gue baru aktif ngeblog 2015 ini bro. Kemaren2 jarang posting. Baru sadar gitu ceritanya, jadi pageview nya baru cuma segitu. Thanks ya sarannya.. :)

      Hapus
  6. Ri... ini ceritanya asli ga, sih?

    Waktu smp gue pernah jadi anak punk. Tapi kehidupan gue ga se-extreme itu. Gue cuma penikmat musiknya aja. Misal ada acara musik punk, gue dateng dan nonton di acara paling belakarang. Iya, kalo didepan gue udah bonyok duluan kena moshingnya mereka. Hahaha. Btw, sebagian besar anak punk itu punya masalah dalam keluarganya. Entah keluarganya pisah, keadaan ekonomi yang sulit, dll. Kalo punk elit mah, punya pengertian sendiri apa maksud sesungguhnya dari punk. #CMIIW

    Oiya... lo cocok jadi konsultan. Kasih aku kata-kata mutiara dund, Ri. Wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran, mat -____- itu cek aja di fb nya Dwi, udah gue kasih link.

      Keluarga dia itu nggak ada masalah. Kayak yang gue bilang, dia suka sok-sok bermasalah. Karena menurut dia punya masalah itu keren. Padahal hidup dia nggak gitu-gitu amat.

      Hahaha...ada-ada aja lo. Nih, gue kasih : Mutiaraaaa :D

      Hapus
    2. Anjrit. Gue kira Dwi Kelewar itu bukan link aktif. Ngiranya itu joke postingan yang lo selipin gitu. :))

      Oh, berarti bener. Si Dwi bisa dikategorikan sebagai punk elit kayanya tuh, Ri. Mungkin punya masalah itu merasa lebih keren masuk dalam pandangan anak punk kali ya. Ah gatau lah. Gue jadi nebak-nebak ga berhadiah gini.

      Kampret! Hahaha.

      Hapus
    3. Hahaha..emang sih namanya rada-rada aneh gitu yak..wkwkwk

      Belum dewasa aja sih intinya. Masih suka keren-kerenan. Padahal mah, siapa sih yang mau punya masalah. Ya nggak? Ato lo mau masalah? Nih, gue ada banyak..huahahaha

      Hapus
  7. Gakpapa kok panjang lebar ceritanya Rie, aku tetep baca muehehehe
    Aku baru tau ternyata sebelum kuliah di Jawa km jaga pemancingan ayajmu, lumayanlah ya sambil panjangin rambut :)
    Oke skip, fokus ke inti:
    So sweet sih ceritanya si DWI (Yg emang ga aca machingnya sama kelakuan dia)...
    Mungkin waktu itu dia lelah makanya jadi anak yg begituan, tp aku setuju sama pendapatmu, menurutku kaum kyk Dwi itu skrg udah gak zamannya dan hanya jadi sampah masyarakat, untung dia segera tobat. Kagetnya skg dia jadi tentara, so sweeeeettttt :_)

    Rie, km daftar jadi anggota Mario Teguh aja siapa tau bisa memotivasi kayak ke dwi itu pada orang lain hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..iya mbak. Keluarga gue di jambi, gue di jogja cuma kuliah sama nyari jodoh..hehehehe

      Bener mbak, untungnya dia bisa ngubah tenaga negatif dia ke hal yang positif. Seenggaknya, meskipun dia sekarang masih nakal, tapi dia punya arah..ehhehehe

      Nggak bisa mbak, aku udah daftar tapi di tolak. Kurang botak katanya. Wkwkwkw

      Hapus
  8. Si Dwi nya juga nyelutuk dalem ati
    Tega loe bang ga inget ma gue.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..engga lah mbak, Dwi ga tau kok gue ngomong gitu :D

      Hapus
    2. Ya taulah, ntar Dwi baca postingan ini pula, hahaha...

      Hapus
  9. Mantep banget postingan lo ini, Bro.
    Terkadang ada alasan sendiri yang membentuk pribadi seseorang adi seperti ini dan itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, bro.

      Iya, makanya dia butuh alasan juga supaya pribadinya berubah. :D

      Hapus
    2. Dan lo berhasil memberi wejangan ke dia.
      Ya, secara umur lo lebih tua dari dia waktu itu :p

      Hapus
  10. manteb banget wejangan lo bang. kayaknya lo udah cocok deh jadi arie teguh bang.
    eh btw Dwi Kelelawarnya itu link aktif toh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..nggak ah, gue masih kurang botak buat jadi mario teguh. Wkwkwkw

      Iya, link aktif. Berminat? DM aja langsung..wkwkwk

      Hapus
  11. emang ya,kadang kita melihat anak dari usia sekolahnya sudah bisa memandang masa depannya,dan kita tidak tahu masa depannya yang sesungguhnya,semoga si dwi menjadi kebanggaan keluarganya,dan buat mas admin sandaljepit,anda hebat sekali bisa menjadi inspirasi yang sekarang jadi anak harapan orang tua ;),salut saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin...kayaknya sih idup dia udah rada beres sekarang. Meskipun masih rada-rada gesrek..hahaha

      Hapus
  12. yailah,,salh tulis arep sandalpedot dadi sandaljepit ;) salam kenal ndan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...sandaljepit. Hahaha...oke broo

      Hapus
  13. Whiiih zuper zekali.. posting kali ini, ya tetep aja sih masih lucu

    BalasHapus
  14. Nice post Mas. Berawal dari wejangan yang sederhana, disambut baik sama si Dwi. Dan sekarang si Dwi sudah berubah...

    BalasHapus