TIPS Ketemu Camer (Calon Mertua) Pertama Kali



“Ini udah nyampe Serang, bang?” Untuk kesekian kalinya gue nanya ke abang supir.

“Iye udah Serang!”  Dengan ketus dia ngejawab, diikuti injakan rem berharap gue cepet-cepet turun dari busnya.


Gue ngebuka pintu depan sambil ngegendong tas ransel, nggak langsung turun, gue celingak-celinguk dulu ngeliat keadaan di luar, lalu menoleh lagi ke abang supir. 

“Abang yakin ini Serang?”

“Yakiiiin!!” Ungkapnya makin emosi

Gue pun turun dari mobil, sebelum pintu gue tutup… “Yakin, bang?”

“BAAAK!!” Pintu ditutup paksa dari dalem, bus itu langsung tancap gas. Gue dibuang gitu aja di pinggir jalan kayak dedek gemes yang abis dizinahi.

Dengan tatapan takjub gue memandangi sekitar dan berucap dalam hati “Wow, gue ada di Serang”. Sejujurnya, gue nggak pernah mimpi bisa berkunjung ke kota ini. Karena Serang bukan kota wisata yang jadi tujuan banyak orang. Apalagi perjalanan dari Jakarta ke Serang bagi gue lumayan rumit. Gue harus beberapa kali pindah angkutan dari satu halte ke halte lain, dari satu terminal ke terminal lain. Belum lagi resiko gue nyasar lumayan besar sebab gue belum pernah main kesini. Mangkanya tadi gue memastikan banget ke si abang-abang supir kalo gue turun di kota yang tepat. Kota Serang, provinsiBanten.

Nggak buang-buang waktu, segera gue menghubungi Ayu –pacar gue- supaya dia ngejemput gue sebelum gue diculik penjahat lokal terus dijadiin bandeng.    

"Oke, ini aku OTW" Kata Ayu diseberang telepon.

5 menit…

10 menit…

15 menit....

Ayu nggak dateng-dateng.

Gue udah jongkok di pinggir jalan degan muka bego sambil ngeliatin kendaraan yang lewat. Mungkin penduduk sekitar udah mengira gue adalah pemuda desa yang abis di tipu agen penyalur asisten rumah tangga.

Tiba-tiba…

“Sorry ya telat, tadi macet. Hehe” Ucap Ayu mengagetkan gue.

Tanpa ngomong apa-apa, gue langsung masang helm, ngambil alih kemudi, terus tancap gas. Sedangkan Ayu dengan cekatan ngasih petunjuk arah rumahnya ke gue sambil sesekali dia mamerin hal-hal yang ada di kota Serang.

Jadi, kali ini gue sengaja main ke Serang buat berkunjung ke rumah Ayu. FYI, sekarang gue nggak tinggal di Jogja lagi, tapi di Jakarta. Gue udah kerja di Jakarta Utara. Bulan Juni kemaren gue udah diwisuda dan secara resmi status gue sebagai mahasiswa sudah berakhir (Angkat toga, dilemparin bunga sama penonton). Nah, karena udah kerja, gue jadi ngerasa punya “modal” buat main ke rumah Ayu dan ketemu sama bokap-nyokapnya. Kebetulan juga Ayu sedang liburan dan dia lagi mudik kesini.

“Ini loh, Alun-alun kota Serang” Ayu dengan dua tangannya menjepit kepala gue dan memaksa gue buat menoleh kearah alun-alun yang ada di samping kanan kami. Nggak cuma alun-alun, Ayu jadi agak berlebihan dan mamerin semua hal yang ada di Serang, apapun itu.

“Ini loh Mall Of Serang”

“Ini loh kantor Gubernur Serang”

“Ini loh Masjid Agung Serang”

“Nah yang ini Udin, orang Serang” Ucap Ayu sambil nunjuk tukang ojek yang lagi nungguin lampu merah di sebelah kami.

Nggak ngasih respon apa-apa karena udah bete, gue cuma diem aja.  Mata gue gue fokusin buat ngeliat jalanan aspal di depan kami.

“Aspal yang lagi kamu liatin itu, itu aspal Serang”

“IYEEEEE!!” Gue ketus.

Sekitar 15 menit kami berkendara, akhirnya kami sampai ke sebuah komplek perumahan. “Itu rumah aku, yang ada pohon mangganya” Kata Ayu sambil menunjuk sebuah rumah yang hanya berjarak 50 meter dari kami. Baru beberapa meter melaju,  entah kenapa badan gue tiba-tiba mendadak lemes, jantung gue pusing, kepala gue mules, dari jidat gue menetes butiran keringet segede bawang merah Brebes.

Gue pun langsung minggirin motor.

“Kenapa berenti?”

“Ng-gapapa” jawab gue sambil menghela nafas.

Anjrit, gue gugup! Gue gugup mau ketemu bokap nyokap Ayu. Muncul berbagai pikiran negatif di otak gue. Gimana kalo mereka nggak suka gue? Gimana kalo gue nanti nggak sopan? Gimana kalo gue ngerepotin? Gimana kalo gue dan bokap Ayu adalah saudara satu nenek?

Selang beberapa menit, dengan bermodalkan prinsip “nanggung udah jauh-jauh ke Serang”, gue pun memberanikan diri buat ketemu bokap-nyokap Ayu. Beeeuh! Rasanya beda, main ke rumah calon mertua buat pertama kali itu rasanya kayak...main ke rumah calon mertua buat pertama kali. Yagitulah pokoknya.

Nah, disini gue mau berbagi tips ke kalian tentang aturan-aturan saat berkunjung ke rumah pacar dan kenalan sama camer (calon mertua) untuk pertama kalinya. Supaya apa? supaya Pedekate kalian dengan keluarga doi sukses dan hubungan kalian bisa langsung direstui tanpa perlu membuahi anaknya terlebih dahulu. Gimana tips-nya? Nih, langsung aja:

Jangan Terlalu SKSD

Dalam pertemuan pertama dengan camer, pasti kalian bela-belain jadi super asik supaya suasana jadi cair dan nggak kaku. Tujuannya agar si camer gampang akrab dengan kalian dan nggak menganggap kalian sebagai orang asing. Tapi, kalian juga jangan jadi terlalu sok asik alias SKSD (Sok Kenal Sok Deket) karena sang camer bisa aja malah ilfeel.

Saat baru sampai di rumahnya, masuklah  dengan wajah kalem sambil mengucap salam. Terus saat bokap/nyokapnya dateng, lontarkan pertanyaan basa-basi dan berprilakulah yang sewajarnya.

Yang benar:

“Apa kabar om/tante?” dilanjutkan dengan cium tangan.

Yang salah:

“Apa kabar om/tante?” dilanjutkan dengan cium kening terus ndusel-ndusel di ketiak si om.

Jadi pemalu mungkin lebih baik daripada jadi SKSD. Namanya juga baru pertama, agak canggung itu masih bisa dimaklumi. Diem dan bertindak seperlunya itu juga bisa dijadikan tanda kalo kamu sopan dan paham etika bertamu ke rumah orang, yang orang tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah camer kamu sendiri.

Bawa Oleh-Oleh

Yap, yang biasa orang lakuin pas bertamu ke rumah orang adalah…bawa oleh-oleh! Dengan oleh-oleh, si camer jadi bisa ngeliat kalo kamu emang niat dan sungguh-sungguh pengen bisa diterima sama keluarga doi. Maka bawalah oleh-oleh yang simple dan unik supaya bisa menarik perhatian camer dan mengambil hatinya.

Oleh-oleh unik yang disarankan: 

Makanan khas/minuman khas/buah-buahan.

Oleh oleh unik yang tidak disarankan:

Miras literan, gitar listrik, ulat sagu.

Jangan Terlalu Jujur

Ibarat orang lagi ngelamar kerja, sang camer pasti pengen tau dengan detail semua yang ada pada kalian. Dari mulai hobi, IQ, karakter, sampai jumlah sel kulit mati pada wajah. Semua bakal diperhatiin sama si camer buat menjamin anak kesayangannya berada di tangan orang yang tepat.

Nah, gimana cara mereka ngorek informasi dari kalian? Yap, dengan ngasih pertanyaan. Pas mereka lagi nanya atau mengintrogasi kalian kek Kapolsek Sukoharjo, sangat nggak disarankan buat kalian terlalu jujur. Karena yang namanya manusia pasti nggak luput dari kekurangan, jadi kalo ada pertanyaan yang bakal bikin image kalian jelek depan mereka, jangan dijawab jujur-jujur banget.

“Kamu sering sholat?”

Jawablah:

“Puasa, sholat, sedekah, udah jadi hobi bagi saya tante” Meskipun sejak lahir lo nggak pernah diazanin.

Deketin Adik/Kakaknya

Kalo doi punya kakak atau adik, jangan sia-siain kesempatan itu. Deketin mereka juga sebagai bukti kalo kalian emang bisa sayang sama semua anggota keluarganya dan siap jadi bagian dari mereka. Disamping itu, kalo adik atau kakaknya udah suka sama kalian, otomatis nanti mereka bisa membantu membela kalian dan ngomongin yang baik-baik tentang kalian ke mama papanya. Kan mayan tuh dapet dukungan, semakin banyak sugesti baik tentang kalian, semakin besar potensi kalian buat disukai sama si camer.

Cara yang bisa dilakukan:

Ajak adik/kakaknya jalan-jalan, ajak makan, ajak ngobrol, atau.......ajak jadian sekalian biar makin akrab.

Liat Respon Ortunya Pas Pamit

Nggak bisa di pungkiri, semua hal terletak pada endingnya. Pas kalian pamit mau pulang, pada tahap inilah bakal diumumkan hasil dari pertemuan kalian. Disana bakal ada “kode” yang nunjukin apakah kalian diterima  dan dapet restu mereka apa engga.

“Om/tante, saya pamit pulang dulu ya”

Respon kalo lo diterima:
- Jangan kapok main kesini, ya..
- Salam untuk orang tua disana ya…
- Kalo udah sampai jangan lupa kasih kabar…

Respon lo nggak diterima:
- Awas mati ya…
- Kalo nanti di jalan ada begal, minta ditusuk aja.
- Besok kalo kebetulan lewat atau ada urusan disekitar sini, jangan mampir ya..

Sekian tips dari gue, semoga berguna buat masa depan hubungan kalian yes! Ada lagi yang menurut kalian perlu di lakukan pas ketemu sama camer buat pertama kali?


BACA JUGA:




.


11 komentar:

  1. HAHAHA Kapolsek Sukaharjo ngapin dibawa bawa woii!!

    Btw ilustrasi ditiap contohnya asik sih haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...baru nulis lagi nih, masih kaku jeh :p

      Hapus
  2. hahaaa... menarik juga ceritamu ri.
    waaaah udah dapet kerja kau ri? enak lah.

    BalasHapus
  3. kapan nikah?
    di tunggu undangane.
    hahaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niha, aku mau nikah tanggal... *sebagian teks hilang*

      Hapus
  4. Cie cie bang ari akhirnya wisuda cie. Selamat ya bang hehe. Udh lama gak mampir kesini, ternyata jarang update.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih kemarin kemarin lagi ngurusin hidup, buat lepas dari belenggu kampus. Jadi jarang ngepost. Tapi ini lagi di "sering-seringin" lagi kok ngepost nya...hehehe

      Hapus
  5. Serius ngakak aku bacanya Rie. Tiap baca blogmu pasti aku bsa ketawa2 sndr hahaha *bukan kyk orang gila tapi ya*

    Btw kok aku baru tau km udah lulus n pindah jkt? Sejak kapan? Kok gak ngundang makan2? Emg skg km kerja apa?? *interogasi bak polsek sukoharjo*

    Oh iya aku udh pernh ke Serang jg. Dah liat mall of serang, masjid agung dll *curhat*

    Itu tipsnya sebenarnya oke punya, tapi tiap endingnya ngaco semua hahaha. Masa iya klo liat begal suruh minta ditusuk. Masa maen oleh2nya ulat sagu. Hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ibu muda...hahaha

      Iya nih bulan Juni udah hijrah ke Jakarta, makanya jarang update kemarin-kemarin (alesan).

      Yaaa maklum aja mbak ngaco, baru pertama soalnya..hahaha. BTW selamat ya udah punya momongan :D

      Hapus