Senin, 17 Agustus 2015

Fenomena BUNUH DIRI Zaman Sekarang!



Sehabis makan siang, gue jalan pelan-pelan menuju kantor sambil tangan gue sibuk bersihin sisa rendang, sambel ijo, lalapan, bumbu ayam, sama nasi yang nyangkut di gigi. Ngerasa ada yang nggak beres karena kebanyakan yang nyelip, langsung aja gue ngaca buat ngeliat mulut. Eh ternyata bukannya nyelip, tapi emang gue kelupaan nelen.

:(

Nggak lama setelah itu, tiba-tiba aja hape gue bunyi. Hape yang biasanya bunyi cuma pas batrenya mau mati itu, sekarang bunyi dengan sendirinya. Ternyata itu obrolan di grup yang isinya temen-temen SMP gue. Gue ngeliat jam, masih 15 menit lagi sebelum waktu istirahat habis. Segera gue naro pantat di sofa hijau di lobi kantor buat ngaso dulu mumpung masih ada waktu.

“Berita tentang Miki itu bener nggak?” Ucap seorang temen di forum obrolan.

“Ada apa dengan Miki?” Tanya gue dalam hati langsung penasaran. Gue pun menyimak percakapan dengan taat.

“Coba cek ke rumahnya” Bales temen gue yang satu.

“Nggak bisa, gue lagi di luar kota. Suruh Doni aja” Temen gue yang satunya lagi ngebales juga.

“Ntar sore aja kita bareng-bareng kesana, gimana?” Temen gue yang satu, satunya, satunya lagi  juga ikut ngebales.

“Ini ada apa? Miki kenapa?” Kata gue makin penasaran.

Belum juga pertanyaan gue ada yang bales, grup tiba-tiba semakin rame dan banyak temen-temen lain yang ikut ngerespon.

“Gue nggak nyangka dia bisa ngelakuin itu”

"Ngelakuin apa? Kasih info yang lengkap dong!" Kata gue.

“Semoga berita itu cuma hoax ya”

“Mangkanya cari pacar itu yang bener!”

“Semoga Tuhan mengampuni segala dosanya”

“INI ADA APA WOOOY?!! JAWAB SIH!!" Gue emosi.

Obrolan semakin seru di forum, tapi, NGGAK ADA SATUPUN YANG JAWAB PERTANYAAN GUE!!

Eh pas gue cek lagi, komen gue nggak ada. Ternyata gue dari tadi cuma ngomong dalem ati.

HEHEHE

HEHE

HE


Kebetulan disaat yang sama, ada seorang temen gue yang bikin PM mencurigakan, langsung aja buru-buru gue tanya dia, siapa tau gue bisa dapet jawaban dari dari semua permasalahan duniawi ini.



What?! Bunuh DIri??!!”

Masih belum puas, gue cek lagi obrolan di grup yang udah melebar kemana-mana karena kebanyakan yang komen. Bener aja, temen gue itu gantung diri karena masalah cinta (Katanya). Jujur, ini sulit banget dipercaya. Dalam hati gue ngerasa aneh dan ngerasa kurang percaya kalo Miki -temen SMP gue- sekarang udah meninggal dengan cara nggak banget: bunuh diri. 

Gue buka lagi BBM buat nyari info lebih lanjut. Karena belum ada yang komen lagi, gue iseng buka RU, daaaaaan gue ngeliat update-an ini dari temen kampus gue di Jogja:





TEMENNYA TEMEN JUGA BUNUH DIRI!!

Gue merenung…

Apa bunuh diri sekarang udah jadi passion terus udah ada komunitasnya?

Hmmm.

Timbul pertanyaan di benak gue, kira-kira apa yang ada di pikiran mereka? Jangankan kepikiran buat bunuh diri, gue aja masih suka nangis kalo digigit nyamuk, digigit semut, sama digigit beruang. Tapi kok mereka sampe berani bunuh diri?

Gue renung, renung, dan renungin lagi secara mendalam, bahkan sempet mention ke Mario Teguh buat minta saran meskipun nggak dibales tapi malah di-favoritin sama adminnya. Akhirnya gue menemukan jawaban. Menurut gue sih, mungkin ini deh alasan-alasan kenapa mereka-mereka itu nekad bunuh diri:

Udah Drama Banget

Iya, sering kan kita ngeliat orang nyilet-nyilet tangannya terus di upload ke medsos biar pacarnya tau kalo dia menderita karenanya. Padahal boro-boro pacarnya punya medsos, disuruh kirim BBM aja malah pergi ke SPBU.

Nah, sama juga kayak si penyilet tangan. Tapi ini kadar dramanya udah overload banget. Dia rela membunuh dirinya sendiri supaya bikin orang, pacar, atau siapapun yang jadi penyebab dia kecewa ngerasa shock terus ngerasa bersalah. Padahal orang jaman sekarang mah cuek-cuek, udah tipis tenggang rasanya. Contoh aja ada orang yang nggak sengaja ngeliat ada mayat kegantung di plafon rumah. Paling responnya cuma :

“AAAaaaaaakkkkkkk!” Teriak kaget à Ngambil hape à foto à Share di Facebook dengan caption “sempatkan bilang “amin” atau “like”.

Sedih nggak lo?

Cuma Punya Satu Tujuan Hidup

Gue pernah punya temen yang terobsesi banget sama SNMPTN. Dia sampai ngulang berkali-kali buat ikut begituan tapi nggak lolos-lolos. Ujung-ujungnya dia ngambek, males kuliah, terus males ngapa-ngapain karena ngerasa orang-orang yang nggak lolos SNMPTN bakal kekal di dalam api neraka. Padahal kan banyak banget orang-orang yang bisa sukses tanpa ikut SNMPTN dan bukan jebolan dari Universitas Negeri. Contoh: Obama, Katty Perry, Mahatma Gandi, Adul.

Gitu juga sama orang yang bunuh diri. Dia terlalu berharap besar sama “satu” tujuan hidupnya doang, terus nggak kesampean, terus frustasi, terus bunuh diri deh minum Coca-cola di campur ExtraJoss susu………….di tengah tol.

Dipikir Mati itu Enak

Gue kadang suka mikir. orang yang gantung diri gitu, pas ditengah-tengah proses kegantung, dia sempet nyesel nggak ya pas tau kalo mati itu sakit? Ato pas loncat dari gedung, pas lagi melayang-layang, ada nggak sih yang tetiba sadar terus berupaya nyelametin diri karena takut mati?

Mungkin sebagian kecil ada yang sadar dan sebagian besar baru sadar pas nyawanya udah di tenggorokan. Nah, berangkat dari situ gue juga yakin kalo mereka pas mau bunuh diri itu berada dibawah alam sadar. Bukan, bukan kayak lagi dihipnotis Uya Kuya terus dibawah alam sadar nyeritain gimana asoy nya pengalaman boker jongkok di toilet duduk. Tapi maksudnya, mereka nggak sampai kepikiran (sadar) kalo mati itu sakit banget, kalo mati itu nggak enak, dan mati itu nggak se-simple sayangnya aku ke kamuuuu…

Ihhiiiirrrrrrr….

Nggak Sengaja

Eh..jangan di cengin dulu. Ada tau orang yang lagi galau, nyilet tangan, eh taunya bukan pake silet, tapi mesin rumput, mati deh. Ujuk-ujuk langsung heboooh dibilang bunuh diri.

Ada juga yang ngeliat bola cahaya biru unik, mendekat, megang, eh tiba-tiba mati kesetrum! Taunya itu Chidori-nya Sasuke ditaro sembarangan. Hebooooh dibilang bunuh diri.

Ya pokoknya gitu deh…

Apalagi alesan atau pandangan kalian tentang orang bunuh diri? Share dong…




BACA JUGA:



.



10 komentar:

  1. Menurut gue bunuh diri itu adalah cara mati paling konyol efek dibawah kendali emosi. Kondisi logika yang labil menyebabkan iman goyah dan secara enteng memutuskan untuk bunuh diri. Intinya yang namanya bunuh diri, kalau ngak horor pasti konyol.

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap... tapi masih banyak sih alesan orang mau bunuh diri. Tapi yang pasti, bunuh diri itu nggak disukai banget. Dokter aja kalo ada yang bunuh diri males meriksa, orang mau hidup lah dia mau mati. Yagitu deh...hahaha

      Hapus
  2. hmm... bunuh diri.
    arie kalo bisa kau jangan ikutan lho, ntar blogmu ini gak ada pos lagi kalo kau bunuh diri. kasihan blogmu.
    aku juga belum ada uang buat takziah.
    hehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kok kau semacam ngedoain ak mati yaa...kampret. hahaha

      Hapus
    2. bukan semacam ngedoain rie, aku ra se jahat itu. hahaa...

      Hapus
  3. baru baru ini juga temen kampus gue ada yang meninggal gantung diri hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kan gue bilang, lagi trend. Bentar lagi juga bakal ada Komunitas Bunuh Diri Indonesia :D

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. hmm bunuh diri memang dalam agama tidak boleh kalo di sengaja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo nggak disengaja kayak kata gue diatas, baru nggak dosa, cuma apes :D

      Hapus