Perjalanan Dinas Pertama Gue!




“Kita umumin sekarang ya!”

Pak Beno diem dan menatap kearah kami, mukanya mendadak serius. Semua karyawan baru ikutan diem, termasuk gue. Ruangan training pun mendadak hening dan mencekam, cuma ada bunyi detik jam yang sedang berputar. Keringat dingin mulai bercucuran dari dahi kami semua, megalir ke pipi, dan menetes ke lantai. Ditengah kecemasan itu, Dion dengan muka pucat mendekati gue, wajahnya meringis dan keliatan sedang kesusahan, kemudian dia pun berbisik pelan “Duh, kayaknya gue beol"

-___-

Oke, kita lupain Dion dan masalah pencernaannya. Jadi, sekarang ini di kantor sedang ada program training untuk karyawan baru kayak gue dan temen-temen lainnya. Dalam program itu, kami bakal dicekokin materi-materi tentang seluk beluk perusahaan selama sebulan penuh di kantor pusat yang ada di Jakarta. Dari mulai cara jalanin bisnis, aturan-aturan perusahaan, sampai ngurusin tunjangan melahirkan istrinya OB. Semuanya diajarin! sampai-sampai otak gue sempet beberapa kali hank dan pas di cek, ternyata batre nya gembung.

Nah, setelah satu bulan ini dikasih materi, langkah selanjutnya kami bakal dikirim ke cabang yang ada di seantero endonesa raya dalam rangka pemahaman tentang kondisi lapangan selama satu bulan penuh. Jadilah hari ini Pak Beno –atasan kami- ngumumin pembagian lokasi cabang yang akan kami tempati.

“Adit?”

“Iya, pak!”

“Kamu ke…..Batam!”

“Si-Siap pak!”

“Doni, Palembang. Gea ke Bali. Putri ke Lombok. Alvin ke Banten. Gege ke Makassar. Dion? Mana Dion?”

“Dion Beoooool!” Jawab kami kompak.

“Aduuuuh. Bilang ke dia besok berangkat ke Medan!”

Setelah semua disebutin satu-satu sama pak Beno, tiba giliran gue.

“Arie?”

“I-iya pak”

“Kamu keeee…”

“Keeee?”

“Keeeeeee…”

“Pak, plis deh!”

“Ke Papua!”

Semua yang diruangan kaget dan langsung ngeliat ke arah gue dengan tatapan “Mati ngana!”

“Se…serius pak?!” Tanya gue sambil nelen ludah. Ngebayangin bentar lagi gue bakalan mati ketusuk panah.



“Tapi…” Pak Beno melanjutkan.

“Tapi?”

“…..tapi bo’oooong” Pak Beno ketawa ngakak, diikuti dengan pose-pose sok imut ala-ala Syahrini kebanyakan minum bir.

Seisi kelas pun kecewa gue nggak jadi mati.

“Hehe..kamu ke Lampung ya!” Ucap pak Beno.

“Huft. Lampung? Siap pak!”

Besok subuhnya, gue langsung buru-buru ke bandara karena pesawat gue take off jam 7 pagi. Sungguh jadwal take off yang nggak berperikelopak-mataan. Untung jalanan Jakarta lengang karena rakyat masih pada bobok, jadi gue bisa sampai tepat waktu di bandara, setengah jam sebelum jadwal keberangkatan.

Karena kurang tidur, sampai di dalem pesawat gue langsung naro tas, pasang safety belt, berdoa, terus langsung tiiiiiduuurrrrrreeeeehhh pesawatnya udah mendarat di Lampung -__-

Gue lupa jarak Lampung dan Jakarta itu deket banget.

Segera gue naik taksi dan menuju ke kantor sesuai arahan kepala cabang sini. Untungnya gue sempet menghubungi beliau kemaren, jadi nggak perlu ada adegan gue nyasar di Lampung dan ditemukan tewas keinjek gajah.

‘Selamat dataaaang” kata mbak-mbak tomboy menyambut gue di kantor, yang ternyata dia adalah kepala cabangnya. “Gimana Lampung? Betah?” Tanyanya ramah.

“Betah? Yaelah, belum ada sejam gue disini” Kata gue dalem ati. “Be-betah kok, betah. Di Lampung enak, ada udaranya…hehe”

Ya, skill basa-basi gue emang payah.

Karena masih bawa-bawa koper, mbak Yeni nyuruh OB buat nganterin gue ke kost yang juga udah disiapin. Langsung aja gue dan pak Rahmad berangkat ke kost yang katanya nggak terlalu jauh dari kantor.

Ditengah jalan, gue ngeliat sekeliling. “Disini banyak mobil puso ya pak?” Kata gue memecah keheningan.

“Iya bang, kalo puso banyak betul. Soalnya lintas Sumatera” Jawab pak Rahmad dengan logat Lampungnya yang kental. Ngeliat lintas Sumatera gini, gue jadi inget kampung gue di Jambi.

“Ini kalo mau ke Jambi lewat mana ya pak?”

“Tinggal lurus aja ini bang, ikutin jalan. Deket kok. Berangkat malam, paginya udah nyampek”

“Oh, gitu ya pak” Oke, gue udah tau jalan ke Jambi. Seenggaknya kalo gue bosen disini, gue tinggal bawa duit perusahaan terus minggat ke Jambi dan hidup bahagia disana sambil beternak babi.

“Udah sampe ini bang” Kata pak Rahmad. Kami berhenti di depan sebuah rumah putih yang teduh. Ibu kost langsung keluar menyambut gue dan pak Rahmad. Dari gayanya, sepintas ibu kost gue mirip teh Ninih, istrinya aa' Gym. Kami langsung menuju kamar karena ternyata teh Ninih mau buru-buru kondangan, pas banget gue juga butuh bobok. 

Jadi, kostnya cuma dua kamar dan letaknya misah sama rumah teh Ninih. 

Pas masuk, kostnya lumayan luas, padahal kalo dari luar keliatan kecil. Beda banget sama kost gue dulu, yang dari luar keliatan kecil, ternyata dalemnya juga kecil. Terus kalo mau tidur, setengah kaki kita nongol keluar jendela.

“Saya pulang dulu ya bang, masih banyak kerjaan. Selamat istirahat"

“Oh, iya pak. Makasih udah dianterin”

Pak Rahmad melangkah pergi keluar pagar, tapi baru beberapa langkah, tiba-tiba dia langsung balik arah dan jalan cepat kearah gue “Hampir saya lupa! Jangan keluar lebih dari jam 10 malam ya bang. Banyak begal, nanti mati. Wasalam”

(((Nanti mati)))

Okelah, lupain semua masalah, sekarang waktunya tidur. Gue langsung loncat ke kasur yang sejak subuh tadi gue rindukan. Apapun yang bakal terjadi sebulan ini di Lampung, gue harap semua baik-baik aja. Semoga gue bisa dapet banyak pelajaran disini, gue bisa pulang dengan utuh, dan semoga…. ibu kost gue bisa rujuk sama aa' Gym. Aamiin.

Doakan aku yaa!!



BACA JUGA:

.

18 komentar:

  1. udah jalan dinas aja kau rie.

    BalasHapus
  2. Iya nih, semacam misi mengambil kitab suci...

    BalasHapus
  3. whaha padahal mah kalo dibayangin ceritanya biasa aja, tp menyampaikan ceritanya kocak banget haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..bisa aja lo Jeh. Gue udah berusaha mau masukin nilai moral ke ceritanya, tapi gaada..hahaha

      Hapus
  4. hahaha.. kenapa ngak di papua aja ? biar sekalian holiday ke raja ampat kan lumayan. :D

    BTW " mati ngana " itukan logat manado ? Kakak orang manado ? gue juga manado ka' :)

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga deh, nanti kena panah!

      Bukaaaan, cuma buat seru-seruan aja...hehehe

      Hapus
  5. WUIHHHH, udah dinas aja bang? berarti kuliahnya udah lulus dong ? ihh enak bgt yak -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah san, yaaa enakan kuliah. Ntar deh rasain..hehehe

      Hapus
  6. Wuuihhh... udah mulai mesti nyari duit ya Ri...
    nyampe Lampung, disambut sama kepalanya disiapin kos-kosan ... asal jangan sembunyi2 ke rumah ibu kos di atas jam 10 malem ya... nanti mati, digrebek warga.

    Semoga barokah disana deh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bang, mulai ngisi saldo sendiri..hahah

      Astagfirullah...gue nggak setega itu mengotori teh Ninih bang..hahaha

      Hapus
  7. Enaknya udah jalan-jalan naik pesawat. Baek-baek di Lampung, ada begal.

    Itu kos-kosan apa kotak pemilu, kaki bisa pada nongol lewat jendela.

    BalasHapus
  8. wah selamat berjuang bro, semoga perjalanan dinasnya sukses...

    BalasHapus
  9. wah lampung ya, lampung kurang asik. karena disana banyak transmigrannya jadi budaya asliny udah luntur. btw good luck buat lampungnya, jangan main ke panjang ya

    BalasHapus
  10. I just like the helpful information you provide for your articles. I'll bookmark your weblog and check again here frequently. I'm reasonably sure I will be informed lots of new stuff right right here! Best of luck for the following! gmail log in

    BalasHapus