Sabtu, 29 Oktober 2016

Ada Hantu Di Kantor!



Sudah jadi kebiasaan saat jam istirahat, beberapa dari kami berkumpul di baleho belakang kantor untuk sekedar bercengkrama atau berbagi keluh kesah. Tempatnya teduh, banyak kursi bekas, beberapa meja, dan yang paling penting letaknya agak tersembunyi, sehingga pak bos tidak bisa melihat kami bersantai meskipun jam istirahat telah usai.

Ini adalah tempat favorit bagi kami. Tidak hanya saat istirahat, namun juga saat sedang bosan diruang kerja, kami biasa pergi kesini sekedar untuk menenangkan diri atau lebih tepatnya malas-malasan.

Minggu, 23 Oktober 2016

Supir Untuk Pak Bos Andalangue!



Pak Steve datang dengan buru-buru, emang udah kebiasaannya setiap pagi kalo dia datang pasti buru-buru. Gue jarang banget liat dia jalan santai, paling pelan itu dia jalan dengan kecepatan 10 km/jam atau sama dengan kecepatan lari gue pas lagi kebelet. Selain itu, dia jalan bisa lebih cepat lagi.

Kalo gue tanya kenapa dia selalu buru-buru, dia bilang, “Saya nggak buru-buru, tapi kamu aja yang kalo jalan loyo”

JLEB. Terkadang memang ada sesuatu yang kita nggak perlu tau jawabannya.

Minggu, 04 September 2016

Kantor Baru, Semangat Baru!



Halo gay-s

Apa Kabar? *Salamin satu-satu*

Selama beberapa bulan ini, banyak hal yang udah gue lalui tapi selalu lupa gue tulis disini.  Dari mulai hal penting seperti gue kayaknya mulai yakin kalo bumi itu datar, sampai yang nggak penting seperti kadar gula darah gue yang udah mulai tinggi.

Selasa, 08 Maret 2016

Tema-Tema Film Yang Agak Susah Kalo Dibikin Di Indonesia!


Hari Senin kemarin, gue pergi ke klinik kesehatan gigi dan mulut sama Ayu. Ini adalah kedua kalinya gigi Ayu ditambal dalam tempo enam bulan terakhir. Meskipun dia orang Jawa, tapi giginya kek aspal Sumatera. Banyak lobang dan nggak rata. Gue selalu maksa Ayu buat langsung periksa kalo ada giginya yang bermasalah. Soalnya gue pernah mimpi buruk, Ayu diem-diem nyembunyiin mantannya di lobang gigi!

Sabtu, 13 Februari 2016

Tipikal-Tipikal Supir Transportasi Online Gue!



Beberapa bulan terakhir ini gue lebih suka pake transportasi umum daripada pakai kendaraan pribadi. Apalagi sejak gue tinggal di Jakarta, gue lebih milih jadi penumpang yang tinggal duduk diem daripada harus jadi pengemudi. Karena kalo di Jakarta, jadi pengemudi itu nggak gampang. Lo harus punya bakat naluriah buat nyelip-nyelip diantara truk kontainer pas lagi macet, punya mental level ISIS buat ngelanggar aturan kalo mau cepet sampe, dan yang paling penting, lo harus punya suara Mezo-Soprano lapan oktav buat maki-maki sopir angkot yang ngetem seenak tete nya!

Sabtu, 16 Januari 2016

Tentang Pentingnya Penampilan!



Akhir-akhir ini tanpa gue sadari jenggot sama kumis gue tumbuh dengan suburnya. Bukan tanpa sebab, tapi karena gue jarang ngaca dan jadi nggak bisa menyaksikan langsung pertumbuhan rambut-rambut keriting nan menggemaskan itu udah sejauh mana. Bahkan kalo nyisir rambut pun, gue cuma ngandelin insting.