Tentang Pentingnya Penampilan!



Akhir-akhir ini tanpa gue sadari jenggot sama kumis gue tumbuh dengan suburnya. Bukan tanpa sebab, tapi karena gue jarang ngaca dan jadi nggak bisa menyaksikan langsung pertumbuhan rambut-rambut keriting nan menggemaskan itu udah sejauh mana. Bahkan kalo nyisir rambut pun, gue cuma ngandelin insting.

Jadi sekitar sebulan yang lalu kaca di kost gue pecah karena nggak sengaja keinjek sama Ayu, pacar gue. Kaca yang ukurannya cuma 20 x 20 cm itu pecah karena Ayu naro sembarangan sehabis dia pake, terus pas dia lagi jalan tiba-tiba “Kreek…”  bunyi kaca tak berdosa itu merintih. Kalo kaca itu manusia, pasti waktu keinjek, lambung sama livernya udah muncrat keluar.

Etapi, bukan berarti Ayu itu berat ya, gue nggak bilang Ayu berat. Tapi emang kacanya aja yang tipis. Kacanya tipis, diinjek Ayu yang-nggak-berat-sama-sekali, jadinya pecah deh. Gitu….

#MenyelamatkanDiri

Beberapa minggu setelahnya, gue akhirnya ngaca! Waktu itu gue ngeliat bayangan gue sendiri di kaca pintu kantor. Ternyata jenggot sama kumis gue udah lebet kayak hutan di provinsi Ghuangdong, China Utara.

Dengan badan yang tinggi, kurus, ditambah jenggot & kumis yang lebat, muka gue keliatan kayak bapak-bapak PNS korban penyalahgunaan narkoba.

Banyak diantara temen gue yang juga protes dan nyuruh gue buat cukur kumis sama jenggot dengan alasan nggak rapih, kucel, nggak pantes, keliatan lebih tua, dan yang terakhir, bilang gue kayak dukun!

Pas gue tanya pendapat Ayu, dia bilang nggak ada masalah dengan jenggot dan kumis gue. Katanya dia jadi tau sensasi pacaran sama om-om.

“Yaudah gapapa deh punya jenggot sama kumis” Kata Ayu ke gue. Kemudian dia diem, ngeliat jenggot gue pasat-pasat terus berucap dengan ngeri “Tapi beneran kan, disana gada kecoanya?”

-_______-

Sebenernya ada beberapa alasan gue numbuhin jenggot sama kumis, bukan buat gaya-gayaan, tapi buat tujuan tertentu. Yaitu:

Supaya Gue Keliatan Punya Dagu

Yak, karena pipi gue kaya akan lemak jenuh, kolestrol, zat besi, dan omega 3, muka gue jadi keliatan bulet banget. Gue jadi kayak bakso isi telor yang bisa bicara. Gak cuma di pipi, lemak juga merambat ke leher dan dagu gue yang bikin ketiga bagian itu jadi menyatu.

Maka dari itu, gue sengaja numbuhin jenggot supaya dagu gue keliatan letaknya, dan antara muka sama leher itu ada pembatasnya. Jadi, jenggot berfungsi untuk nunjukin dimana letak dagu gue dan bisa dibilang jenggot juga bisa jadi pembatas antara muka sama leher.

Supaya Keliatan Dewasa

Yup, dengan usia gue yang –percaya gak percaya- baru 22 tahun, di kantor gue punya bawahan yang usianya jauh di atas gue. Logikanya, orang yang sudah lebih tua biasanya susah diatur kalo yang ngatur itu lebih muda dari dia. Karena gue nggak mungkin kembali ke masalalu dan maksa orang tua gue nikah pas SMP supaya gue bisa lahir lebih cepet, maka gue pun mengambil jalan lain yaitu merubah penampilan jadi agak lebih tua.

Awalnya gue pengen bikin keriput diwajah, semir rambut jadi putih, terus mengangkat dua orang anak untuk pura-pura jadi anak gue. Tapi karena terlalu makan biaya, maka gue cukup numbuhin kumis sama jenggot dan walaaaa…. beberapa lembaga asuransi kematian dan jaminan hari tua udah banyak yang ngehubungin gue.

*Terharu*

Gue waktu maksain punya jenggot pas SMA
 
Hasil yang diharapkan

 
Hasil saat ini


Hasil yang tidak diharapkan

Kalo kata bang Alit, penampilan itu pengaruhnya besar. Karena mau nggak mau yang dinilai pertama kali itu penampilan, kecuali orang itu udah kenal lama sama kalian. Jadi teori “Don’t judge a book by its cover” itu ada pengecualiannya. mangkanya dia merubah penampilannya dari yang dulunya kayak anak rapper, sekarang jadi agak berkelas supaya lebih meyakinkan dimata produser atau rekan bisnisnya.

Gue pernah nonton Mario Teguh, waktu itu ada seorang cowok yang nanya ke depan panggung. Cowok itu pakai celana panjang warna merah nyala dan baju kemeja slim fit yang ngepres dibadan. Cowok itu nanya, “Pak, kenapa semua orang berpikir saya ini tidak normal, padahal saya suka cewek. Saya mau semua orang tidak asal menilai saya demikian”

Terus pak Mario jawab, “Jangan paksa orang yang baru kenal kamu untuk menilai kamu dari dalam, karena orang-orang yang baru mengenal kamu akan menilai kamu hanya dari apa yang mereka lihat” Cowok itu manggut-manggut. Habis itu pak Mario ngeliat serius kearah kamera, nyerongin badan, tangan kanan nunjuk, terus bilang “Itu!”

Semua orang di studio tepuk tangan.

Pas cowok itu mau turun, pak Mario manggil dia lagi “Oh iya mas, ada satu hal lagi..”.Cowok itu noleh dengan muka penuh tanya. Pak Mario melanjutkan kalimatnya, “…Nggak ada cowok yang suka pakai celana merah!” Semua orang ketawa. Pak Mario senyum, ngeliat serius kearah kamera, nyerongin badan, tangan kanan nunjuk, terus bilang “Itu!”

Jadi intinya, berpenampilanlah sesuai dengan apa yang kalian ingin orang lain pikirkan terhadap kalian. Kalo kalian anak kuliahan yang mau dianggap pinter, datanglah ke kampus dengan kemeja rapih, kaca mata, dan celana bahan. Kalo perlu pake jas, dasi, sama peci supaya keliatan kayak Menteri Pendidikan.

Kalo mau jadi anak yang dianggap gaul, datanglah dengan gaya yang sedang trend. Pengen sangar, datang dengan jaket kulit dan sepatu boot, pengen terkenal di Jawa dan Selat Sunda, datanglah talanjang.

Oke udah dulu, sekian dari gue yak. Hehe…semoga bermanfaat. kalo ada komentar atau kritik dan saran silahkan tulis di comment box yak. Atau kalo ada pengalaman berkesan kalian tentang penampilan, boleh juga di share. Makasih.



.


26 komentar:

  1. lama banget kau baru nongol rie. haduuuh kasian banget tuh kaca ke injek orang seberat ayu.. hahaa..*sok tau.

    rie sumpah mukamu kok gak karuan begitu. makane mandi rie.
    eh follow blog ku rie adi ini, masih inget kan? kalo gak inget kebangeten.
    kesibukanmu udah semakin sibuk aja ya, sukses lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di, baru sadar kalo punya blog..hehe

      Masa iya gak karuan? Bukannya maco ya?
      Blog yang ini kan? yang kamu bbm aku itu? bukannya udah aku follow ya...
      Oke di, sukses juga buat kamu..

      Hapus
    2. kemarin belum, kalo sekarang udah, lumyan kan buat nambah follower hahaa..
      makasih rie.

      Hapus
    3. Okeee coy... rajin nulis nih ye sekarang

      Hapus
  2. apa kabar rie? haduh gimana nih kabarnya? sehatkan, mudah~mudahan sehatlah
    eh kalo cowok solehah penampilannya kayak gimana y rie?
    *sok akrab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehat alhamdullilah hirobilalamiiin.....

      Seperti bang haji Rhoma Irama Nik...hahahakayaknya

      Hapus
  3. beli kaca dong bang, masa orang kantoran beli kaca gak mampu hehehe

    aku kok jadi kepikiran kata Kak Ayu, 'sensasi punya pacar om-om'. Aku jadi penasaran gimana sensasinya. Bisa kali ya pacarku tak beliin obat penumbuh rambut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, udah keasikan nggak pernah ngaca..hahaha

      Gausah repot-repot, om-om banyak diluar sana nak. TInggal pilih type dan spek nya yang cocok...hahaha

      Hapus
  4. Keren euy bisa bejenggot kek gitu, jadi keliatan berkhasrisma. Saya juga kemaren2 pengen banget numbuhin jenggot, tapi pas nyobain pake wakdoyok gak numbuh2 tuh, yaudahlah terima dagu yang licin apa adanya. hehehe

    Salam kenal,
    Penjaja Kata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang banyak tuh makenya...coba sebotol di olesin langsung sehari..hahaha

      Salam kenal jugaaa

      Hapus
  5. wah Arie akhirnya nulis lagi. dan tetep ye tulisannya keren meskipun dah lama gak ngeblog *pujian gue gak gratis*

    ternyata kita seumuran, kirain dr tampang lu udah 30an gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa jeeeeeh, kangen juga sama nulis akhirnya :(((

      Efek jenggot doang, kalo di cukur gue kayak anaknya Raffi Ahmad kok..

      Hapus
  6. iyanih bener, walaupun ada yang bilang janganmenilai seseorang dari penampilan nya, tapi mau gak mau pertama kali yang orang liat dari kita ya penampilan. masa iya mau liat hati langsung, emang ini badan kaya toples cupang bening serta tembus pandang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tul beud... jangan salahin orang juga kalo mereka menilai dari apa yang mereka liat. Kecuali temen lama yang udah tau dalemnya kita..

      Hapus
  7. Dont judge a book by its cover
    Artinyaa...
    Jangan naroh buku dalam koper. :D

    Wkwkwk ngkaka juga pas ditanya "ngak ada kecoanya". Tpi mnrt gue jgn di cukur krn jenggot sama kumis tmptnya para bidadari yg bergelantungan. Haha sempak kli digantung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa iya tempat bidadari gelantungan? Bidadari atau ketombe? Wkwkwkwk

      Hapus
  8. Sumpah kayak iklan di fb atau instagram penumbuh brewok gitu haha dalam 3 hari bewok anda akan tumbuh pfft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wak Doyok....Wak Arie...Wak wau...hahaha

      Hapus
  9. Anjayy. Kalo gue bang sukak banget pake jenggot. Kan sunah rasul bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, tapi jenggot doang yang sunnah rasul, kumis engga...hehe

      Hapus
  10. Yes penampilan emang harus nomor satu. Eh tapi itu yabg terakhir kok mirip sama lu.

    BalasHapus
  11. heh kampret mana aja lu hahaha..

    menurut gue penampillan itu penting untuk mengatasi orang yang suka menilai dari penampilan..

    BalasHapus
  12. penampilan baru, jenggot baru :)

    BalasHapus
  13. bangkeee, muka lu kok jadi serem sih ri, kita umurnya seleisih 2 taon doang, tapi kok lu udah kerja, lah gue, masih aja berkecimpung di dunia malam bernama tugas kuliah ini(?)

    BalasHapus