Tipikal-Tipikal Supir Transportasi Online Gue!



Beberapa bulan terakhir ini gue lebih suka pake transportasi umum daripada pakai kendaraan pribadi. Apalagi sejak gue tinggal di Jakarta, gue lebih milih jadi penumpang yang tinggal duduk diem daripada harus jadi pengemudi. Karena kalo di Jakarta, jadi pengemudi itu nggak gampang. Lo harus punya bakat naluriah buat nyelip-nyelip diantara truk kontainer pas lagi macet, punya mental level ISIS buat ngelanggar aturan kalo mau cepet sampe, dan yang paling penting, lo harus punya suara Mezo-Soprano lapan oktav buat maki-maki sopir angkot yang ngetem seenak tete nya!

Waktu pertama dateng ke Jakarta, gue sempat nyobain bawa motor sendiri dan berakhir dengan gagal jantung! Yap, dari kiri dan kanan motor sama mobil nyalip gue sembarangan udah kek pembalap GP pas baru start. Gue yang rada kagok karena belum biasa sama jalanan ibu kota ngerasa diperlakukan nggak seronoh. Pernah waktu itu gue jalan dari Kemayoran ke Sunter, gue bawa motornya pelan, sopan, dan penuh kehormatan. Tiap mau nyalip gue selalu permisi, kadang sehari sebelumnya gue ngasih kabar dulu biar orang yang gue salip nggak kaget.

Eh….karena gue bawa motornya pelan, malah banyak orang yang ngelaksonin gue karena gue dianggap ngalangin jalan. Yagitu deh, pengemudi di Jakarta emang emosinya tinggi semua kek pemain NBA. Kalo di game Road Rash, pasti mereka semua udah mecutin gue pake rantai yang biasa dipake buat ngunci pintu ruko.


Selain tentang pengguna jalannya, gue juga suka pusing sama jalanan Jakarta. Kadang gue dibikin bingung sama jalan yang simpangnya banyak banget, bisa 5 sampai 6 simpang. Padahal di kampung gue, simpang paling banyak itu cuma simpang 4 doang. Itupun kadang ditutup satu buat emak-emak senam.

Karena alasan itulah, gue beralih dari kendaraan pribadi ke kendaraan umum. Gue sekarang kalo kemana-mana sering naik Gojek, atau kalo yang agak jauh gue kadang naik Grabcar. Yap, gue suka naik transportasi online karena sopirnya kebanyakan ramah, bisa order dimana aja tanpa perlu ke pangkalan/halte, bisa anter sampe depan rumah, dan yang paling penting, lebih murah.

Karena kebiasaan naik Gojek sama Grabcar, gue jadi sering ketemu sama macem-macem sopir. Pas lagi di perjalanan, nggak jarang kami ngobrol tentang banyak hal, dari mulai masalah transportasi di Indonesia, masalah sosial, politik, budaya, sampai masalah yang paling penting dan belum kami temukan jawabannya, apa kepanjangan “GO” pada “GOJEK”?

Dari pengalaman itu, ada juga beberapa tipikal aneh dari sopir Gojek atau Grabcar yang pernah gue naiki yang mau gue bahas disini. Fungsinya buat kalian apa? Gak ada.

Langsung aja deh, nidia tipikal-tipikalnya:

Pertama, Tipikal Pencurhat

Gue pernah naik Grabcar dari daerah Melawai dengan tujuan Bekasi. Pas lagi di tol, sopirnya yang tadi diem tiba-tiba nanya ke gue “Udah kelas berapa anaknya bang?”. Gue yang lagi dongo karena waktu itu lagi fokus sama HP, ngejawab sekenanya “Bulan depan masuk MTS.”

“Wih, udah gede ya. Kalo saya nikah aja belum bang. Pacar saya pramugari, pulang aja jarang. Gimana mau punya anak”

“Oh gitu…” Jawab gue acuh sambil balesin BBM.

“Iya, kadang dia di China, kadang di Singapura. Pernah pas dia di Peru, dia nelpon saya jam 3 subuh, katanya sih disana masih sore. Susah deh kalo punya pasangan tapi profesinya unik gitu.”

“Iya bang saya ngerti kok rasanya” Gue mulai meladeni abang-abangnya.

“Emang istri abang unik juga profesinya?”

“Iya..”

“Jadi apa bang?”

“Dagang Jas-Jus” Jawab gua asal.

“Oooh..mantap ya bang”

Sepanjang jalan dia terus nyeritain pacarnya yang pramugari itu. Dari mulai susah mau ketemu, dia pernah ketauan selingkuh, gaji pacarnya gede, job desk seorang pramugari, sampai awal mula mereka bisa jadian. Pokoknya dikasih tau semua deh, sampai gue tau ketentuan jumlah hari maksimal kalo pramugari di Indonesia cuti hamil -_____-

Kedua, Tipikal Protes

Disebrang jalan gue dengan senyum menyambut abang Gojek yang baru saja tiba. Dia berenti, ngeluarin hapenya, terus nanya ke gue “Pak Arie ya?”

“Iya. Bapak Hasan ya?” Gue senyum.

“Iya pak” Dia pun ikutan senyum.

Sejenak kami kayak sepasang homo yang lagi kencan buta.

“Mas Arie…” Kata bapak itu tiba-tiba manggil gue yang lagi sibuk masang tali helm. “Iya pak, ada apa?” Jawab gue ramah.

“Tolong ya, besok-besok kalo check in lokasinya yang bener. Ini jauh lo mas. Nih liat nih nih, mas check in di petanya di deket SPBU, tapi nyatanya disini. Lumayan itu 200 m mas jaraknya, rugi bensin saya kalo gini”

“Pak..” Saut gue.

“Iya?”

“FAKYUH!”

Suasana mendadak suram dan canggung. Kebayang dong gimana nggak nyamannya diboncengin sama orang yang perhitungan banget gini. Sepanjang jalan kita diem-dieman. Alasan gue diemin dia karena pertama, itu jaraknya cuma 200 m, kedua, gue nggak tau dan nggak nemu pilihan lokasi yang pas banget sama tempat gue berdiri di peta jadi gue pilih lokasi yang terdekat, dan ketiga, beteeeeeeee :(

Nggak sampai disitu, pas mau sampai di tempat tujuan dia juga protes. Lagi-lagi karena tempat check in gue kelebihan 77 meter dari tempat seharusnya. Dan kali ini dia komen ketus “Habis deh bensin sama kuota saya!”

Pengen banget rasanya gue ngeluarin kata-kata kasar ke dia, “Jahat…jahaaat…jahaaaaaat!” :(

Ketiga, Tipikal Perhatian

Waktu gue lagi naik Gojek, tiba-tiba ditengah jalan hujan. pak Danny Sinaga yang waktu itu ngeboncengin gue langsung minggir ke warung kopi pinggir jalan buat neduh. Doi nanya ke gue “Mau nungguin hujan reda atau mau lanjut aja?”

“Ada mantel hujan pak?” Tanya gue.

“Ada bang”

“Yaudah lanjut aja pak” Kata gue karena waktu itu gue lagi ada janji.

Tanpa ngomong apa-apa pak Danny ngeluarin mantel hujan dan ngasihin ke gue. Setelah gue pakai, kami lanjut jalan. Ditengah jalan gue baru nyadar kalo… pak Danny nggak pakai mantel! Dia cuma ganti jaket dari jaket kulit ke jaket Gojek dan ternyata dia cuma bawa satu mantel.

Ditengah guyuran hujan deres, gue ngomong ke dia, “Loh bapak kenapa gak bilang kalo mantel hujannya cuma satu? Kalo tau gini mending tadi kita nungguin reda aja”

“Apa mas?”

Gue ngebuka kaca helm dan ngomong agak kenceng “BAPAK KOK GABILANG MANTELNYA CUMA SATU??TAU GINI MENDING KITA NUNGGU HUJAN REDA AJA”

Bukannya jawab pertanyaan gue, pak Danny cuma bilang “Gapapa mas” dan reflek  nutupin kaca helm gue karena katanya takut muka gue basah kena hujan.

Dalam hati gue bergumam “Jantan bangeeeet :(“

Jujur gue terharu. Pak Danny perhatian banget sama gue. Gue pengen nangis dibawah guyuran hujan waktu itu agar tak seorang pun tau kalo aku sedang menangis. Makasih pak Danny, saya janji akan kasih bintang lima untuk pak Danny dan semoga pak Danny bisa naik jabatan dari Gojek menjadi GoTank, GoDamkar, atau GoKRL. Aamiin.

Keempat, Tipikal Pendiem

Gue mesen Gojek dari stasiun Pasar Senen dengan tujuan ke kost gue di Cempaka Putih. Waktu itu udah jam 2 subuh, karena kereta gue dari Jogja datengnya telat. Gue mesen Gojek karena nggak tau lagi mau naik kendaraan apa jam segitu, nggak ada yang bisa diandelin buat jemput, naik taksi mahal, naik ojek biasa juga mahal padahal jaraknya nggak sampai 3 km. Akhirnya pilihan jatuh kepada Gojek.

Setelah sekitar 5 menit nungguin, seorang bapak berjaket hijau hitam yang gue lupa namanya dateng ngejemput gue di depan gerbang stasiun. Gue naik dan bapak itu pun berangkat. Terus nggak lama gue sampe. Udah. Tamat.

Lah Gojeknya gak ngomong apa-apa -____-



Kalian punya pengalaman seru juga sama supir Gojek? Share dong di bawah :****
.
.
.
.

12 komentar:

  1. Cieee elah tipikal pendiam asooooy banget. Meltiiiing abang, bang!! Ehh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... cool beud si abang gojeknya :D

      Hapus
  2. istirnya jualan jas jus mas?
    segelas berpa mas harganya?
    bisa pesan via on line engga
    coba dah bikin jasjus online
    kan keren
    .
    cie cie yg diperhatiin sama pak dany
    abis itu engga jadian mas sama pak daninya????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... lagian sopirnya nanya langsung tembak aja, ya gue jawab sekenanya..wkwkwk

      Engga sempet, dia belum di bolehin pacaran sama mamanya ..huhuhu

      Hapus
  3. waah keren ya rie di jakarta pada kayak pembalap gitu.
    asli tipikal tpikalnya bikin ngakak e rie, kau rupanya jadi pengamat juga ya?
    anjrit juga anak mu udah mts.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi di, cobain sini ke Jakarta. Memaki...atau dimaki!

      Hapus
  4. wah cakep bener yah tipikal pertama, sopir Grabcar tapi pacarnya pramugari... wah wahh disantet istrinyanya tuh.

    gue paling ngak demen sama yang tipikal protes tuh, sabet aja sabet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi...katanya udah pacaran sejak mereka kuliah gitu. Mangkanya bisa dapet..hehe

      Hapus
  5. di Malang sama samarinda belom ada gojek, gue pernah mau nyoba pas mau lagi di balikpapan, tapi sayang, gue buta arah, pas gojeknya nanya "mau kemana mas?" masa ia gue jawab "terserah"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelah udah kayak pacaran aja yam. Hahaha. Buruan cobain, biar kekinian..hahaha

      Hapus
  6. Buat yang pendiem...gimana mau sempet ngomong yaa....secaraaa jaraknya aja deket... aiihh... good lahh bacanya bikin ketawa2 sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...nggak banyak cerita juga si abangnya. Ngantuk mungkin udah jam segitu...

      Hapus