Selasa, 08 Maret 2016

Tema-Tema Film Yang Agak Susah Kalo Dibikin Di Indonesia!


Hari Senin kemarin, gue pergi ke klinik kesehatan gigi dan mulut sama Ayu. Ini adalah kedua kalinya gigi Ayu ditambal dalam tempo enam bulan terakhir. Meskipun dia orang Jawa, tapi giginya kek aspal Sumatera. Banyak lobang dan nggak rata. Gue selalu maksa Ayu buat langsung periksa kalo ada giginya yang bermasalah. Soalnya gue pernah mimpi buruk, Ayu diem-diem nyembunyiin mantannya di lobang gigi!

Sambil nungguin gigi Ayu ditambal, gue iseng buka-buka aplikasi Movplex buat ngecek film-film yang lagi hits pada caturwulan ini. Waktu itu yang menarik perhatian gue ada dua film, yaitu Comic 8 – Kasino Kings dan Deadpool. Meskipun udah tayang dari bulan lalu, tapi gue belum sempet nonton Deadpool. Dua film itu dari sinopsis dan spoiler rangorang katanya sih bagus, itu juga yang bikin gue tertarik sama dua film ini.

Nggak lama, Ayu nongol dengan tatapan kosong kayak anak MTS yang baru kena tilang. Dia menghampiri gue di ruang tunggu tanpa ngomong apa-apa.

“Kita nonton yuk, udah lama nih nggak nonton” Ajak gue semangat.

Ayu cuma diam, terus ngangguk. Gue curiga dokter nambal gigi Ayu nggak pakai porselen, tapi pake Semen Padang. Rahang Ayu jadi ikut kaku sampai nggak bisa ngomong.

“Kamu gapapa?”

Ayu geleng-geleng, masih nggak ngomong. Disaat itu juga kami langsung menuju ke bioskop terdekat buat menuntaskan hasrat gue.

Pas udah di depan bioskop, gue bingung mau nonton Deadpool atau Comic 8, akhirnya gue nyoba minta pendapat Ayu, siapa tau dia punya ide.

“Bagusnya kita nonton Deadpool atau comic 8 ya?” Tanya gue ke Ayu.

Masih tanpa jawaban, Ayu ngeliat poster dari dua film itu. Terus ngeliat lagi ke gue sambil nunjukin delapan jarinya.

“Oh..Comic 8?”

Ayu ngangguk. Sore itu gue berasa nggak jalan sama Ayu, tapi kuntilanak Suzana yang lagi sakit radang tenggorokan.

Maka, jadilah kami nonton Comic 8. Sedikit cerita, gue agak kurang puas sama filmnya. Menurut gue filmnya nanggung. Lucunya nanggung, actionnya nanggung, jalan ceritanya juga nanggung. Banyak adegan lucu yang kesannya dibuat-buat dan udah klise. Jauh beda sama Comic 8 yang pertama kemaren. Selain itu yang bikin kurang bagusnya lagi, kostum pemainnya yang aneh-aneh dan nggak se-tema, sehingga menurut gue malah bikin nggak keren.

Film itu ceritanya tentang kerajaan di tengah pulau tersembunyi yang menggelar pertarungan secara online dan melibatkan sindikat internasional. Tapi ujung-ujungnya malah ada naga, ikan raksasa, dan berantem-beranteman sama orang-orang nggak jelas siapa dan nggak tau kenapa mereka bisa ada disana. Mungkin, film itu tujuannya mau ngangkat cerita berbau action fantasi plus humor. Tapi kayak yang gue bilang tadi, semuanya jadi nanggung.

Menurut gue lagi, film fantasi kayak gitu belum cocok buat dibikin di Indonesia karena berbagai alasan. Terus juga menurut gue, ada beberapa tema film yang “agak susah” kalo dibikin di Indonesia. Misalnya tema-tema kayak gini: 

Balap-Balapan

Film balap-balapan agak kurang pas dan susah dibikin di Indonesia karena Indonesia sendiri dibidang teknologi otomotif masih kurang prestasinya. Selain itu di film balap-balapan luar negeri kayak Fast & Furious, syutingnya harus di kota-kota besar. Sedangkan di Indonesia, kota yang lumayan besar dan kayaknya pas untuk balap-balap gitu cuma Jakarta. Nggak tau kenapa, kurang pas aja sih kalo film balap-balapan itu berlokasi di luar Jakarta. Judulnya jadi kurang pas “Fast & Furious 9 –Jember Drift”

Tapi, Jakarta pun juga punya banyak kendala. Pertama, kita tau sendiri kalo Jakarta itu macet. Jangankan mau balap, buat belok aja susah. Belum lagi banyak penghalang kayak metromini Pasar Senen atau angkot Pulogadung. Terus kendala lain kayak mobil balapnya rusak kena banjir kiriman, atau adegan balapnya kepaksa berenti gara-gara ada konvoi moge dan ada demo pembebasan tanah wakaf.

Kalo filmnya mau dibikin di jalanan yang agak sepi, mungkin syutingnya harus di luar Jawa, kayak Sumatera atau Kalimantan. Itupun bakalan ada kendala juga kayak jalanan rusak, tanah longsor, terus selain harus duel sesama mobil balap, kalo syutingnya di Sumatera, mereka juga harus duel sama truk sawit dan beresiko nabrak babi yang tiba-tiba nyebrang.

Fantasi

Yap, film fantasi juga agak susah dibikin di Indonesia karena efek dan jalan ceritanya biasanya kurang bagus. Kita udah nyoba itu di GGS, Manusia Harimau, dan sinetron laga Indosiar. Banyak drakula-drakula, siluman, dan kakang-kakang prabu yang malah kena cibiran sama masyarakat. Bukannya jadi box office, tapi mereka malah jadi meme.

Misalkan mereka bikin film zombie atau fantasi lainnya, biasanya kostum dan make up nya juga kurang menjiwai. Bukannya kayak mayat hidup yang kena virus mematikan, para zombienya malah kayak korban tabrak lari atau penderita koreng akut akibat kebanyakan makan ikan laut.

Series

Masyarakat Indonesia belakangan ini juga dihebohkan sama film/sinetron yang kurang bermutu dan mendidik. Gimana ceritanya Anak Jalanan bisa keliaran bawa Kawasaki RR 250cc. Terus sinetron lainnya kayak Tukang Bubur Naik Haji, Emak Ijah Pengen ke Mekah, sampai mungkin besok ada lagi Tukang Gigi Pengen Lempar Jumroh.

Di awal film-film yang akhirnya jadi sinetron itu mungkin keliatan bagus, sampai akhirnya demi ratting, mereka nayangin sampe beratus-ratus episode bahkan ribuan sampai-sampai ceritanya nggak jelas dan ngerusak nama mereka sendiri.

Bandingin sama film-film series di Thailand, Korea, atau Jepang yang nggak lebih dari 50 episode. Jalan ceritanya jelas dan padat karena episodenya nggak panjang dan mereka nggak perlu kehabisan ide untuk nambahin ceritanya sampai ratusan episode. Sehingga pas tamat, film itu tetap berkesan dan keren.

Mungkin yang berhasil salah satunya adalah Preman pensiun. Dengan ceritanya yang ngena, keren, lucu, penuh nilai moral, dan nggak panjang banget. Mereka bisa tamat dengan bahagia dan berkesan. Indonesia mungkin perlu memperhatikan kualitas daripada kuantitas. Sehingga, nggak bakalan banyak lagi anak muda yang heboh sama film Thailand, Korea, atau Jepang, karena mereka udah punya film series berkualitas ciptaan negerinya sendiri.

Superhero

Indonesia ini krisis superhero. Superhero yang pernah ada di Indonesia kayak Saras 008 dan Panji Manusia milenium cuma sukses menghibur anak-anak pada masanya. Superhero yang bisa diperjuangkan di Indonesia mungkin cuma Bima-X, itupun nuansa Jepang-nya berasa banget dan cuma jadi tontonan anak-anak. Semua ini karena penjahat di Indonesia yang paling berbahaya itu bukanlah monster atau alien berkekuatan super, tapi koruptor!

Mungkin dengan penjahat sejenis koruptor ini, para produser dan sutradara Indonesia perlu menciptakan superhero yang beda dari superhero lainnya supaya dapat diterima sama masyarakat. Misalnya: Captain KPK.


Itu tadi pendapat gue tentang beberapa film yang agak susah kalo di bikin di Indonesia. Tapi meskipun begitu, gue tetep lebih suka film Indonesia daripada film luar sekeren apapun mereka. Karena nggak semua film Indonesia itu jelek, tetap ada beberapa tema film yang keren banget dan dibikin sama orang Indonesia. Kayak film drama percintaan, film komedi, film sejarah perjuangan, film religi percintaan (meskipun syutingnya di arab, eropa, praha, sama china), film action, dan film horor minim tete’.

Sekian dari gue, kalo ada komentar ditulis di bawah aja yak. Atau kalian punya masukan/ide tentang cerita yang bagus buat di jadiin film, boleh juga tuh kita berbagi. Hehehe

Maju terus film Indonesia!



13 komentar:

  1. Saya blom nonton loh kasino king part 2
    Kalo film balap2an di indonesia mang ribet sama macet plus jalan rusak
    Blom lagi kalo ketemu sama rajia
    Sekarang lagi rajia nasional sampe tanggal 21 kalo g salah
    Wiro saleng, si buta, jampang ga dimasukin ke dalam superhero juga bang? Hati2 loh bisa kena kampak 212

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya mereka juga superhero. Etapi si buta dari gowa hantu udah engga, udah cangkok kornea dia..hehhe

      Hapus
  2. Tukang Gigi Pengen Lempar Jumroh, hahaha ngakak asleli.

    ttapi, serius bang kasino king part 2, serba nanggung gitu?
    gue niat pengen nonton selau urung
    pertama karena trauma kalo-kalo itu film ada part 3 part 4 bahkan part 78956 macem cinta fitri.
    kedua karena emang gak ada yang ngajak sih, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, pendapat gue sih serba nanggung.
      Bener kata lo, endingnya nggak tuntas, bakalan ada comic 8 part 3. Nonton aja deh latifah...hahaha

      Hapus
  3. menuurt gue malah yang 2 ini lebih ngakak dri sebelumnya. mungkin karena yg agak mendominasi perannya mongol dengan logat manadonya, jadi hanya sebagian aja yg ngerti. memang sih effectnya kyk di pilm di indosiar. pake buaya gaje gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo lucu emang relatif sih, selera orang beda-beda..hehehe

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  5. Ajak adek nonton bang :D balap"an di jakarta kayaknya yang cocok balapan keong. Super hero kemarin ada yang bikin film juga kok jagoan instan yang main kemal palepi tapi ane belum nonton soalnya malah bagusan talak3 kayaknya wiro sableng juga ada yang baru bang yang main vino g bastian kembaran ane pfft

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jagoan instan kan genre nya komedi juga, agak kurang sesuai untuk dijadiin icon Superhero kayak Superman atau Batmen.

      Hapus
  6. wahhaha Jember drift! apa-apaan woi

    Nah iya juga ya, di indonesia mah musuh utamanya bukan monster tapi koruptor. perlu dibikin super heronya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaudah bikin gih Jeh, lo kan imajinasinya liar..hahaha

      Hapus
  7. gue belon nonton comic 8... rada gimana gitu...
    mau bikin action tapi pas-pasan gitu lah..

    BalasHapus
  8. bangke bener kalo captain KPK beneran ada, gue nggak bayanin tamengnya itu membelah bokong-bokong para koruptor secara binal. mengerikan.

    BalasHapus