Supir Untuk Pak Bos Andalangue!



Pak Steve datang dengan buru-buru, emang udah kebiasaannya setiap pagi kalo dia datang pasti buru-buru. Gue jarang banget liat dia jalan santai, paling pelan itu dia jalan dengan kecepatan 10 km/jam atau sama dengan kecepatan lari gue pas lagi kebelet. Selain itu, dia jalan bisa lebih cepat lagi.

Kalo gue tanya kenapa dia selalu buru-buru, dia bilang, “Saya nggak buru-buru, tapi kamu aja yang kalo jalan loyo”

JLEB. Terkadang memang ada sesuatu yang kita nggak perlu tau jawabannya.

Senin pagi beberapa minggu yang lalu, Pak Steve menginstruksikan supaya kami nyariin dia supir. Barang kali kami punya kenalan atau tetangga yang bisa nyupir dan bisa dia pekerjakan. Ini semua karena supir Pak Steve yang udah bertahun-tahun menemaninya mendadak resign dan dia kerepotan kalo harus nyupir sendiri.

Pernah waktu itu gue dan Pak Steve akan meeting dengan klien di daerah Tebet, mobil sudah disiapkan dan tinggal berangkat. Seperti kebiasaannya, dia selalu buru-buru padahal waktu janjian untuk meeting masih lama. Ini adalah pertama kalinya gue akan pergi bareng dia, karena gue baru sekitar tiga bulan kerja disini.

Pak Steve berjalan cepat dari ruangannya, dibelakangnya ada gue ngikutin jalan cepat supaya nggak dibilang cowok loyo. Entah kenapa dikatain “loyo” bagi gue terasa amat dalam. Seolah-olah gue adalah cowok impoten yang gampang ejakulasi.

“Dokumen meeting udah siap?” Tanya Pak Steve sembari kami menuju tempat parkiran.

“Udah, Pak” Jawab gue yakin.

“Sudah diinfo lagi ke klient kalo kita mau meeting hari ini?”

“Su-sudah pak”

Kami keluar dari kantor, Pak Steve hanya membawa tas laptopnya dan sebuah handphone. Sedangkan gue membawa tas dan dokumen-dokumen lain buat bahan meeting.

Pak Steve membuka pintu mobil lalu kemudian naik. Begitu pula dengan gue.

Didalam mobil gue langsung meletakan barang-barang tadi yang lumayan banyak. Sedangkan Pak Steve sibuk menerima telpon dari seseorang.

Sesaat setelah telponnya di tutup, dia ngeliat gue, gue pun ngeliat dia.

“Lo ngapain disini?”

“Mau ikut meeting Pak”

“Tau. Maksud gue, ngapain lo ikutan duduk disini?”

Kami berdua duduk di kursi belakang, sedangkan bangku depan kosong.

“Ya terus saya harus duduk dimana Pak?”

“Di depan lah”

“Oh, oke pak” Gue keluar dari mobil dengan yakin, dan masuk di kursi depan sebelah kiri.

“Kok disitu, ya di bangku kemudi lah” Protes Pak Steve.

Gue ngeliat kebelakang kearah dia, terus nyengir, “Saya nggak bisa nyetir Pak..hehe”

“Haduuuh!"

Pak Steve keluar mobil. Dia pindah ke bangku kemudi, sedangkan gue duduk anteng di bangku sebelahnya.

Baru kali ini gue disupirin sama direktur.


Keesokan harinya pas gue pulang dari makan siang, gue mendapati kantor gue rame banget tapi satupun nggak ada yang gue kenal. Gue sempat curiga mereka adalah penyidik KPK yang mau nangkep gue karena kemaren gue sempet nyogok pegawai kelurahan buat mempercepat proses perpanjangan KTP.

Tapi setelah gue tanya, ternyata mereka adalah para calon supir Pak Steve yang mau interview. Pak Steve memang tipe orang yang pemilih banget. Dia detail dan nggak sembarangan memperkerjakan orang. Dan gue sendiri baru ngeh kalo untuk jadi supir pun perlu interview. Entah apa yang menjadi bahan interview antara Pak Steve dan calon-calon supirnya itu.

Mungkin isi interviewnya begini:

Pak Steve : “Kalau kamu dihadapkan pada sebuah lubang dengan lebar 100x50cm, dan tepat disebelahnya ada lubang dengan luas yang sama. Kemana kira-kira kamu akan belok?”

*Supir biasa:
“Saya cari jalan yang nggak berlubang Pak”

*Supir yang Pak Steve suka:
“Saya lewat jalur bus way pak. Kalo distop pura-pura lagi bawa orang melahirkan”

Akhirnya dari seleksi hari itu, keesokan paginya terpilihlah seorang supir baru Pak Steve. Namanya Pak Asep. Dari hasil ngobrol gue, dia mantan supir bos perusahaan ternama. Dia bilang kalo kantornya dulu gede, bosnya tajir, rumah bosnya juga gede. Pokoknya yang gue liat dia ingin menunjukan kalau dia adalah mantan supir dari orang-orang besar dan perusahaan gede.

Tapi pas gue tanya kenapa dia resign, dia bilang, “Gaji saya udah dua bulan nggak dibayar”

“Oh gitu..” padahal dalem hati gue, “Cih, perusahaan gede apaan?”

Hari pertama dia kerja, Pak Steve baru pulang dari kantor jam 12 malam. Yap, Pak Steve adalah seorang workaholic. Dia suka banget sama yang namanya kerja dan kadang suka lupa waktu.

Keesokan harinya, Pak Asep pun gugur bagaikan bunga kamboja yang kelupaan disiram.

Seminggu kemudian, Pak Steve datang dengan seorang supir baru. Kali ini tanpa interview dan buka lowongan di koran. Supir barunya ini bernama Iwan. Beda dari supir-supir Pak Steve sebelumnya, Iwan ini masih muda. Mungkin seumuran gue. Waktu itu dIa cuma pakai baju kemeja, jeans, dan sepatu sneakers tinggi warna putih yang mirip sepatu Densus pas upacara 17an.

Karena banyak kerjaan, gue nggak sempat ngobrol banyak sama Iwan. Tapi tiba-tiba pas jam 10 pagi, Pak Steve nongol diruangan gue. Mukanya panik.

“Arie, kamu susulin Iwan di SPBU deket sini sekarang!”

“Ha? Oke-oke Pak”

“Semuanya deh, yang cowok-cowok semuanya cari Iwan sampai dapet!”

Gue bingung, yang lainnya pun bingung. Ini adalah calon judul film terbaru, “Ada apa dengan Iwan?”

“Siska, kamu hubungi pihak asuransi mobil sekarang”

Semua orang dikantor gaduh. Pas gue tanya-tanya ke resepsionis dibawah, ternyata tadi Iwan disuruh isi bensin sama Pak Steve. Tapi Udah satu setengah jam Iwan belum juga balik. Padahal SPBU-nya cuma berjarak 500 meter dari kantor kami. Kecurigaan kalau Iwan bawa kabur mobil pun semakin kuat, apalagi ini baru hari pertama Iwan kerja dan kami belum kenal banget sama background-nya.

Gue pergi naik motor, begitupun semua orang di kantor sibuk mencari Iwan disekitar Tomang. Mobil bos dicolong oleh seorang cowok bersepatu densus.

Kami semua kembali tanpa hasil, Iwan nggak ketemu. Pak Steve dengan cemas menunggu info dari kami. Sudah kami tanya seluruh SPBU dekat sini, tapi nggak ada yang liat mobil Pak Steve dari tadi. Lantas, kemana Iwan?

Kami semua menunggu di loby depan, bingung harus ngapain. Satu persatu kembali tanpa hasil. Semua kerjaan terbengkalai gara-gara Iwan. Kami bingung, Pak Steve lebih bingung.

Eh nggak lama mobil Pak Steve nongol, didalemnya ada Iwan. Kali ini judul filmnya ganti jadi "Iwan Reborn". Kami semua terperanga, yang tadinya duduk sekarang berdiri, yang tadinya berdiri sekarang lari ke parkiran.

“Lo kemana?” Tanya Pak Dwi galak

“Gue nyasar bang”

“Nyasar kemana?”

“Ke Stasiun Manggarai”

“Buset! Lo nyari SPBU sampai manggarai? Gue slepet juga lo”

Keesokan harinya, Iwan pun harus tereliminasi.

Lima hari yang lalu seorang supir baru pun muncul lagi. Kali ini orangnya kalem. Suka senyum terus kalo ngomong kepalanya manggut-manggut. Pas dia lagi duduk dibelakang, gue nyamperin dia. Kami ngobrol banyak dan dia gue tanya-tanyain banyak hal. Gue sempat kepikiran buat iseng, mau liat seberapa tangguh dia menghadapi Pak Steve.

Sebelumnya kerja dimana Pak?”

“Saya driver juga, bos saya dulu dokter”

“Wah, kalau pulang jam berapa tuh?”

“Jam 5an udah pulang Pak. Paling malem jam 8an lah”

“Weeh…cepet bener. Kalo Pak Steve pulangnya suka malem loh. Dulu pas bulan Puasa, Pak Steve baru pulang kerja pas Imsak” Ucap gue bohong.

“Wah, masa Iya Pak?!” Dia langsung kaget.

“Iya pak. Dia emang gitu. Tapi Bapak kuat kan?”

“Kuat doooong segitu doang mah!” Ucapnya yakin.

Besoknya dia nggak masuk lagi tanpa kabar.

Sampai sekarang pun Pak Steve belum bisa move on dari driver lamanya, Pak Leman. Pak Leman udah nyupirin Pak Steve sekitar 5 tahun. Konon katanya, dia tahan banting banget dan bisa mengimbangi aktivitas Pak Steve. Pulang Jam 2 subuh, jam 6 paginya dia udah stand by lagi di rumah Pak Steve. Padahal dia tinggal di Tangerang dan Pak Steve di Jakarta Utara.

Kemarin Jumat, Pak Steve bawa seorang supir baru lagi. Entah dia dapet darimana.

“Supir baru lagi Pak?” Tanya Pak Ical ke Pak Steve.

“Iya nih, semoga cocok. Rumah kamu kayaknya dekat dengan dia, tolong liatin ya rumahnya dimana. Saya nggak mau dia kayak Iwan, tiba-tiba ngilang bawa mobil saya”

“Ok Pak. Semoga kali ini betah”

“Iya, semoga”

Sabtu paginya, Pak Steve pun memberikan instruksi baru “Tolong dong, pasangin iklan lagi di koran. Saya lagi butuh supir”

Beeeh!




.

7 komentar:

  1. Wih hebat jalan paling pelan 10 km perjam
    Itu bosmu makan apa? Saya mw dung
    .
    Butuh sopir?
    Kebetulan saya g bisa nyopir loh

    BalasHapus
  2. bang acak pak steve naik gojek atau grabike aja deh. yang bisa stand by selalu. kasian history supir supirnya -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gabisa, barang dia banyak. Kasian gojeknya

      Hapus
  3. Yawlaaah kasihan nyari Supir mulu :D

    Mas Arie berdosa loh boongin supir yang baru pertama kali kerja besoknya udah ngak balik. :D

    Cerita ini kyk di eftipi gitu yah :D ujung2nya ada cewek yang lamar pekerjaan jdi supir eh trus cinlok. Kkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru cerita aja dia udah K.O, gimana beneran pulang pas imsak

      Hapus
  4. Wkwkwk, Pak Steve pemilih banget. Buset dah!

    BalasHapus